Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Thursday, October 25, 2007

Haruan makan anak 6

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa
mertuaku membongkok. Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas
kedua-dua belah buah dadaku yang masak ranum. Serentak, muncung mulutnya
menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut
emaknya mahukan makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku
menunggu-nunggu untuk melakukan aksi hebat itu. Melekat mulut kami
seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama
juga baru mulut kami berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk
mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil angin baru. Kami ulangi aksi
ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada
giginya yang berlubang dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum
arak seperti Aznam. Yang aku terhidu hanyalah bau nonokku sendiri.
Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat merasakan
rasa air nonokku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali
rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras
buah dadaku. Mulutnya cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan.
Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan menyonyotnya.
Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas
tetekku. Sekali-sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku
yang keras mencancang itu. Tidak sakit bahkan menambahkan keseronokan
kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu.
Tangan kananku aku letakkan atas ubun-ubunnya untuk mengimbangi tekanan
hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku membantu tangan kanannya
meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa
mertuaku dalam mengerjakan buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas
yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima ganjaran sewajarnya.
Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku
tertumpu kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat
sangat. 'Action speaks louder than words'. Aku banyak mengerang dan
merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat
dan menegakkan kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke
bawah, menyorongkan kepalanya ke celah pukiku yang mengangkang luas,
meletakkan semula mulut dan lidahnya di lubang nonokku yang masih lencun.

Dia menjilat nonokku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak
aksi lidahnya kali ini menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku.
Geram betul dia kepada nonok tembamku yang terpampang itu. Berterusan
aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat
bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung
mulutnya telah melekat seperti kena gam (glue) pada nonokku. Dua-dua
orang sama-sama mengerang merasakan nikmat. Tangan kiriku meramas-ramas
dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku
seberapa lebar yang boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku
semula. Keempat-empat tangan kami kini berkerja keras untuk memberikan
kelazatan maksimum kepada kami.

"Sedapnya, sedapnya, sedapnya Bang Man.. Dalam-dalam jilat Bang...
kuat-kuat jilat Bang," aku merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat
tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku. Sambil memejamkan mata,
mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat
betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke
arah pukiku di mana nonokku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh,
indahnya dapat memerhatikan lidah bapa mertuaku terjelir-jelir
menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. 'A wonderful sight,
indeed'. Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa
mertuaku semahu-mahunya dan sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat butuh bapa mertuaku yang keras mencanak
tergantung-gantung dan terangguk-angguk di celah kelengkangnya. 'Another
beautiful sight'. Segera nak ku capai dengan tangan rasanya tapi tak
sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus
menggunakan hujung Ibu jari kakiku untuk menunjal-nunjal dan
mengkuit-kuit kepala butuh bapa mertuaku yang putih kemerah-merahan.
Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan
demikian juga, tetapi target utamaku ialah kepala butuhnya yang berkilat
itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat
menahankan kegelian dan keenakan yang memuncak. Stim betul butuh bapa
mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku yang agak panjang
menikam-nikam dan menggoris-goris kepala butuhnya yang botak licin
berkilat. Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin
keras dan rancak bapa mertuaku memakan nonokku dan memerah susu kananku
serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan nonokku dan
memandang tepat ke mukaku. Dia tersenyum sahaja.

"Sedap tak Bang Man.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?" aku
bertanya dengan nada terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin
memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
"Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Aznam pandai jilat
macam Bang Man tak?,"

"Tiidaak, Bang," jawabku ringkas. "Aznam tak berapa suka jilat nonok
Kiah," keluar jawapanku tanpa berselindung sambil kakiku berhenti
menunjal dan menggoris kepala butuhnya. Aku rasa dia buat-buat tanya,
sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang
Aznam tak mungkin pandai menjilat nonok dan kelentitku seperti dia. Dia
aku ibaratkan seperti 'sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula'.

"Kepala butuh Bang Man pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki
Kiah jahat, Bang Man gigit dia nanti baru tau,"

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut.
Kulihat bukan sahaja bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan
lumpur putih nonokku.

"Okay, let's go a step further, Kiah," ajak bapa mertuaku.

Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku
tertunggu-tunggu.. Melahap nonokku dengan butuhnya. Rupa-rupanya belum
lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong
atas dadaku. Lutut kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut
kirinya menghempet susuk kananku. Diletakkannya batang butuhnya yang
keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku. Dek
kerana panjang butuhnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan
mulutku yang ternganga-nganga.

"Uuuh, apa pula ni," bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah
dadaku dan merapatkannya untuk menghempet butuhnya. Aku dongakkan
sedikit kepalaku untuk memerhatikan kedudukan butuh bapa mertuaku yang
tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku letakkan atas
kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan
kanannya yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit butuhnya, bapa mertuaku melakukan
aksi sorong tarik butuhnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan,
hujung kepala butuhnya mencecal-cecal dan menusuk kuat bibirku. Oleh
kerana tegang dan keras, butuhnya tak perlu dipegang, bebas bergerak
dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka.
Tetapi, tak lama kemudian aku merasa sungguh seronok diperlakukan
begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan batang butuhnya,
sementara lubang nonokku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut
kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu 'signal' meminta bapa
mertuaku membuat sesuatu yang lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang
aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala butuhnya betul-betul
mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya
ke belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat
alur lubang butuhnya. Bapa mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil
mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang amat sangat.

"Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat butuh Bang Man, Kiah,
jilaat, jilaat!!" Mendengar suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku
terhadap lubang kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung lidahku
menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala butuhnya yang
lembut, berkilat dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. "Hisap butuh Bang Man... Kiah, hisap butuh
Bang Mann, hisaap, hissaap, Abang tak tahann..." desaknya dengan nada
tercungap-cungap sambil memegang butuhnya dengan tangan kanan dan
menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan
memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang butuhnya itu,
seolah-olah aku mahu sama-sama membantunya menyorong-tarik butuhnya di
dalam mulutku.

Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku
dengan segera mencakup kepala butuh bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup
mata kail di mana umpannya masih hidup mengelitik-mengelitik. Kepala
butuhnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya sahaja. Ketika
itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak
retak mulutku.

Baca Sambungan Siri ke -7 (click disini)

No comments: