Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Thursday, October 25, 2007

haruan makan anak 8

Setelah berehat lebih kurang 10 minit..

Bapa mertuaku kembali meramas dan memicit-micit puting buah dada kiriku
dengan tangan kanannya. Semakin lama semakin keras ramasannya. Mulutnya
pula lantas menangkap dan menyonyot puting buah dada kananku. Nafsu
berahiku naik mendadak semula dengan serta-merta dan kedua-dua gunung
berapiku kembali keras menegang.

Tanpa berlengah lagi aku menguatkan genggaman tangan kiriku kepada butuh
bapa mertuaku yang sememangnya tidak aku lepaskan semasa kami berehat
sebentar tadi. Aku mengurut kuat dari pangkal ke hujung, pergi dan
balik. Punya geramnya aku pada butuh yang besar panjang itu, tak boleh
cakap, aku rasa macam nak mencabutnya. Aku tahu dia juga sudah stim
semula seperti aku.

Sekali-sekali aku cekut-cekut dan gentel-gentel kedua-dua buah pelirnya.
Mulut bapa mertuaku merengek-rengek keenakan sambil terus menghisap
puting tetek kananku dengan rakusnya. Tiada kata-kata yang keluar
daripada mulutnya, hanya dengkuhan dan erangan yang enak kudengar.

Aku juga hanya bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan. Mataku
terpejam-pejam dan badanku rasa terangkat-angkat menahankan kegelian
yang amat sangat bila dalam masa serentak bapa mertuaku mengerjakan
kedua-dua puting buah dadaku, satu dinyonyot manakala yang satu lagi
dipicit-picit, digentel-gentel.

Bapa mertuaku melepaskan mulutnya daripada puting tetek kananku, dan
terus menangkap mulutku yang sudah sekian waktu menantikan ketibaannya.
Kami bermain lidah dengan lebih hebat pada kali ini. Rasanya tak kurang
5 minit mulut kami berperang, masing-masing tidak mahu mengalah, lidah
kami sama-sama jahat dan bertenaga.

Melepaskan tetekku, bapa mertuaku berbisik di telinga kananku.., "Kiah
suka 69 tak..? Kalau suka, mari kita buat, lepas itu baru kita.."
kata-katanya terhenti setakat itu.

Aku faham. Sebenarnya dia tidak perlu bertanya dan mangajak aku. Aku
memang sangat ingin melakukannya, cuma nak menunggu detik yang sesuai.
Lantas dengan serta-merta aku merayu di telinga kanannya, "Kiah di atas
dulu ya.., kalau 69 Kiah suka kat atas.."

Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus bangun dan merangkak
memusingkan badanku menelangkup menindih badan bapa mertuaku. Dia tidak
membantah. Aku rasa dia juga suka berada di bawah bila melakukan aksi 69.

Aku paparkan pukiku tepat ke arah mukanya, aku tayang-tayangkan nonokku
yang tembam itu kira-kira 8 cm saja jaraknya daripada muka dan mulutnya.
Pasti dia sungguh geram melihat nonokku yang terkemut-kemut,
ternganga-nganga tertayang-tayang menunjuk miangnya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat kedudukan bontot dan pukiku. Aku
mahu posisi nonokku betul-betul cukup selesa untuk dikerjakan oleh mulut
dan lidahnya. Aku tidak mahu mulut dan lidahnya bersusah payah untuk
mencapai lubang nonokku.

Puas hati dengan posisi bontot dan pukiku, aku membenamkan mukaku di
celah kelengkangnya sambil menunggu-nunggu ketibaan mulut dan lidahnya
pada nonokku.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang ponggong kananku, manakala tangan
kirinya, ah, tersentak aku bila ibu jarinya menekan-nekan dan
mengorek-ngorek lubang juburku. Terkemut-kemut, kembang kuncup lubang
juburku menahankan keenakan yang tidak pernah aku terima daripada
suamiku. Ligat kepalaku dibuatnya. Aku tahu tidak banyak jantan mahu
melakukannya.

Aksi 69 memang menjadi idamanku. Pendek kata, tak puas main kalau tidak
melakukannya terlebih dahulu. Betina gatal. Lantas, aku yang memulakan
kerja menghisap dan menjilat. Tangan kananku memegang erat butuh bapa
mertuaku untuk menegakkannya lagi agar mudah kepalanya masuk ke dalam
mulutku. Tangan kiriku memegang pahanya untuk meluaskan lagi kangkangnya.

Mula-mula aku hanya menghisap, menyonyot dan menjilat di bahagian kepala
butuhnya, setakat takuk saja. Itu pun sudah cukup untuk membuatkan
bontot dan kakinya terangkat-angkat menahan kegelian dan kesedapan.
Untuk menambahkan stimnya, tangan kiriku melepaskan pahanya dan terus
meramas-ramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelirnya yang sudah
berat itu. Jahat betul betina jalang ini!

Pelik juga, mulut dan lidah bapa mertuaku belum lagi mahu mengerjakan
nonokku. Dia masih menggigit-gigit kedua-dua belah ponggong dan pahaku
dengan geram sambil menyelit-nyelitkan ibu jari kirinya dalam lubang
juburku.

"Uuhh, uuhh, sedapnya Kiah.. Sedap.., hisap dalam lagi Kiah. Kiah pandai
hisap butuh..," kedengaran dia merengek di bawah kelengkangku.

Sebaik saja dia habis menyebut "butuh" aku terasa hujung lidahnya
menjunam masuk ke dalam lubang nonokku yang sudah sekian waktu
ternganga-nganga kelaparan. Lubang nonoku dihisap dan dijilat
sedalam-dalamnya dengan rakus sekali. Biji kelentitku juga menerima
habuan yang setimpal.

Aku tak karuan menahan kesedapan, lantas mulutku mengolom butuh bapa
mertuaku lebih dalam lagi, tetapi seperti sebelum ini hanyalah setakat
lebih kurang 10cm saja. Aku tak mampu menjolokkannya lebih dalam lagi.
Namun aku tetap 'demonstrate' kesungguhan dan kecekapanku menghisap butuh.

Aku dapat merasakan begitu geram dan lahapnya bapa mertuaku memakan
nonokku dalam posisi 69 ini. Ternyata dia sungguh bernafsu sekali
melakukannya. Patutlah dia yang lebih dahulu mengajak aku membuatnya
tadi. Aku betul-betul dibuai keenakan. Bontotku bergegar-gegar dan
bergoyang-goyang menahankan kegelian dan kesedapan yang tidak terhingga.
Berperi-peri aku bertahan agar nonokku tidak karam.

Aku rendahkan lagi lubang pukiku, hampir nak tersembam melekap di
mulutnya, untuk membolehkannya memakan nonokku dengan lebih mudah dan
selesa. Aku tak tahulah kalau ada orang betina dan jantan yang tidak
suka buat aksi 69 seperti yang kami lakukan. Tolak tuahlah!

Aku melepaskan butuhnya daripada cengkaman mulutku dan dengan erangan
suara, "Sedapnya.. Bang Man, sedaapp. Kiah tak tahan lama macam ini,
Bang. Kiah dah nak.." Memang benar aku sudah mengelitik tak tahan.

Apa lagi, bila terdengar aku kembali memanggilnya Bang Man, lebih
hebatlah nonokku diratahnya.

Aku angkat bontutku sedikit untuk mengeluarkan lidahnya dari dalam
lubang nonokku sebentar. Aku perlu rehatkan nonokku, perjalanan masih
jauh. Pada kali ini aku tidak mahu air maniku terpancut keluar sebelum
melahap butuh bapa mertuaku.

"No, not yet," bentak hatiku.
"Sedapnya nonok Kiah.., bukan main mengenyam lubang puki Kiah, sehari
suntuk Bang Man tak dapat nasi pun tak apa asal dapat makan nonok Kiah
ni.." sempat bapa mertuaku bersuara sebaik saja lidahnya meluncur keluar
daripada lubang nonokku.
"Butuh Bang Man ni lagi keras mengenyam," jawabku sambil jari telunjuk
kananku mencecal-cecal dan menggoris-goris lubang kencingnya.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kaki dan bontotnya merasakan kemiluan
dan kegelian yang melandanya.

"Uuhh, uuhh, geli Kiah.. Gelinya.., I like it, I want it.., don't
stop..," mencacar-cacar suara bapa mertuaku.

Aku tahu sudah sampai ketikanya bapa mertuaku sudah tidak mampu bertahan
lebih lama lagi. Dia pasti mahu kapalnya yang sudah sarat dengan muatan
itu memulakan pelayaran dengan segera, mengharung samudera yang
terbentang luas di hadapannya.

Aku sendiri merasakan yang bekalanku juga sudah cukup sarat, bahkan
sudah membuak-buak, siap sedia menyertainya berlayar. Aku sudah dapat
menjangkakan yang pelayaranku bersama bapa mertuaku buat pertama kalinya
pada malam itu nanti pasti akan memberikan keseronokan yang tidak
terhingga, yang belum pernah aku rasakan, akan menggegarkan katil di
mana suamiku biasanya tidur nyenyak sedang aku mengelamun kehausan.

Aku turun daripada atas badan bapa mertuaku dan terus baring
menelentang. Aku buka kelengkangku seberapa luas yang boleh. Nonokku
dengan segala hormatnya mempersilakan butuh bapa mertuaku mengerjakannya
semahu-mahunya.

"Jangan segan silu, buatlah macam nonok sendiri. Jemput makan
kenyang-kenyang. Ratahlah apa yang ada terhidang ini, tak cukup minta
tambah," seolah-olah itulah ucapan aluan daripada nonokku yang cukup
miang dan gatal.

Tanpa berlengah lagi, bapa mertuaku mengambil posisinya, berlutut
membongkok di bawah kelengkangku. Kedua-dua kakiku diangkat dan
diletakkan atas kiri kanan pahanya. Lagi terkangkang pukiku dibuatnya.
Belum apa-apa betina jalang ini sudah mula mengerang-ngerang.

Tangan kiri bapa mertuaku melekap atas paha kiriku sambil tangan
kanannya memegang butuhnya dan terus mengacu-ngacu dan menyua-nyuakan
kepalanya pada mulut nonokku yang sudah ternganga-nganga. Hujung kepala
butuhnya menggoris-goris alur lubang pukiku dan biji kelentitku. Betina
biang ini terus mengerang dibuatnya.

"Masukkan Bang, cepat masukkan Bang.., uuhh, uuhh," aku membentak.
"Kiah dah tak tahan Bang.., cepatlah.."

Bapa mertuaku mula memasukkan kepala butuhnya ke dalam lubang nonokku.
Setakat takuknya saja, dia berhenti menolak. Itupun aku rasa dah perit
macam nak pecah nonokku. Nasib baiklah sudah ada banyak 'minyak
pelincir', kalau tidak agaknya mungkin belum boleh masuk lagi.

"Apa macam Kiah? Sakit tak..?" dia bertanya seolah-olah tahu yang aku
merasa sakit kena penangan kepala butuhnya yang besar itu.
"Rasa sakit juga Bang, kepala butuh Abang besar sangat.." Aku tidak
menipunya. Memang aku terasa sakit.

Lubang nonokku masih sempit kerana maklum belum pernah ia menerima
kunjungan seorang 'monster', tambahan pula aku belum melahirkan seorang
anak pun. Kalau butuh suamiku, ah, senang saja masuk, tak ada pelincir
pun aku tak merasa perit. Relaks habis, macam tak ada apa-apa berlaku.
Kalau besar sedikit saja daripada ibu jari kakiku, nak buat macam mana?

"Don't worry, Kiah.. I'll take my time. We'll do it slowly. Tak lari
gunung dikejar. You'll get the best from me, not from Aznam," dia
memujukku, memberi aku perangsang dan jaminan kenikmatan yang tidak
terhingga akan tetap aku kecapi


Baca sambungan siri ke -9 (click disini)

No comments: