Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Monday, March 3, 2008

Kawan ayah(gay story)

Mula dulu aku macam mahu menyalahkan ayah, namun Cikgu S kawan karib ayah merubah pemikiranku. Sekarang, aku berterimakasih pada ayah. Ayah memang hebat...

Ayahku seorang guru. Dia memang peramah, bukan saja lawa dan bijak. Meamndangkan ibu juga guru, dan peramah, ramai kawan-kawan ayah yang datang ke rumah kami. Malah ayah sering menjemput mereka bermalam di rumah kami.

Cikgu S ialah kawan karib ayah. Dia selalu bermalam di rumah kami. Ibu tak kisah, lagipun dia sibuk dengan aktivitinya. kadang-kadang ibu tidur di rumah mak cik.

Petang itu agak panas. Cikgu S yang sejak semalam berada di rumah kami sibuk mengeluh. Ayah keluar ke kedai untuk beli kuih sebab ibu pulang ke kampung dengan kakak, jenguk nenek.

Aku sedang berbaring depan TV, tanpa baju. Cuma berseluar pendek, agak sempit. Memang kemaluanku agak besar dari normal, lebih-lebih lagi selepas berkhatan. Cikgu S juga yang merawat. Walaupun selepas sembuh, Cikgu S bila gurau selalu pegang kemaluanku yang menbonjol di sebalik deluar. Dia puji, katanya besar. Malah setanding dengan kepunyaan dia... Melihatkan dari umurku, 19tahun, memang kemaluanku sangat besar... Cantik bila menegang. Bulu nipis mula tumbuh. Namun aku belum pernah memancutkan mani.

Dalam keadaan terlentang, bahagian situ aku membonjol. Menyerlah. Sesekali aku nampak Cikgu S memfokus ke arah itu. Dia tak berbaju, tapi cuma berpelikat. Sibuk mengeluh panas. Setelah aku pelawa dia untuk mandi, dia lantas pergi. Mandi.

Aku hairan kerana Cikgu S tidak menutup pintu dengan rapat. Bila aku ke dapur untuk ambil jus, aku dapat lihat melalui celah pintu kemaluan Cikgu S yang berbulu lebat. Lantas kehairahan timbul...Aku rasa terpegun bila melihat sesuatu yang besar dan terjuntai itu.... Kemaluan ku tiba-tiba menegang dan terus menegang. Cik gu S menoleh dengan tiba-tiba ke arah aku mebuatkan aku tersentak, lalu pergi...

Di depan TV aku terlena. Ayah masih belum pulang. Langit tiba-tiba mendung. Dalam mamai, aku rasa sesuatu melata di bahagian kemaluanku, menjalar membuatkan kemaluanku menegang. Aku tak berani membuka mata sebaliknya mebiarkannya.. Cikgu S mengurut-urut kemaluanku yang masih dalam seluar. Aku rasa sakit bila kemaluanku makin membesar.
Urutan sambil menggaru kepala kemaluanku membuatkan aku jadi tak menentu. namun kubiarkan saja. Mata aku kututupkan.

Perlahan-lahan Cikgu S melondehkan seluarku dan underwear ku, mendedahkan sebatang daging tercodak ke atas... keras. Kubiarkan perbuatan Cikgu S itu. Tangannya menggenggam erat kemaluanku. Memicit-micit. Mengusap. Melancap perlahan. Nafasku turun naik.

Tiba-tiba aku rasa sesuatu yang basah, kesat dan sedap bermain-main di mulut kemaluanku. Tanpa dapat menahan aku mendenguh....nnnghnnn. Badanku terangkat, mataku terbuka dan kulihat Cikgu S sedang mengulum kepala kemaluanku. Dia terus menjilat, menyonyot dan memasukkan batangku ke dalam tekaknya. Ngggh, mgggh, nghhhh, aku menahan sedap.

Tanpa dapat menahan, tanganku mencengkam rambut Cikgu S. Erat. Dia terus mengasasak aku dengan hisapan demi hisapan. Kepala, mulut, leher batang, telur, semuanya dia hisap.

"Cikguuuuuu" aku mengerang. "Cikguuuu"

Dia terus melakukan itu. Badanku rasa bergegar. Nafas ku jadi kencang. Pangkal batang aku rasa begitu sedap, terasa macam nak terkencing tetapi nikmatnya amat berbeza.

"Cikgu.. saya nak terkencing... Jangan cik gu.... Ngggh... Ahhhh, cik guuuuuu"

Cikgu S mengankat muka merenuh ke arahku. Dia terus menjilat perutku. Aku menahan sesuatu yang seperti ingin terkencing itu... Aku belumpun mengerti apa itu pancutan mani...Orgasm... Aku takur terkencing di atas karpet ibu.

Cikgu S bingkas bangun lalu merebahkan badan menindihku. Dia lantas menyerang tengkukku belumpun sempat aku berkata apa-apa. Dia mengucup, mencium bibirku. Habis aku kena romen. Lidahku dihisap.....Nikmatnya. Seluruh badanku diraba sambil menggeselkan bulu dadanya ke dadaku. Dalam kelemasan itu kulihat Cikgu S menanggalkan tualanya. Aku dapat rasakan kemaluannya yang tadi menbonjol disebalik tuala kini bersentuh ke perutku....

Cikgu S melutut, mendekatkan kemaluannya ke mulutku. Besar sungguh kemaluan Cik gu S. Sebesar kemaluan ayah juga. cuma kemaluan ayah lurus tetapi kepunyaan Cikgu S bengkok ke atas dan sikit ke kiri. Kepala kemaluannya begitu besar. batangnya berurat. aku masih ingat bagaimana Cikgu S memasukkan batangnya ke mulut aku. Dialah yang mengajarku cara menghisap batang supaya memberi kenikmatan yang maksimum kepada pemilik zakar. Namun pertama kali itu, aku belum pandai walaupun aku dapat aras nikmatnya menghisap.

"Suka?" tanya dia.

"Suka... tapi takut...Nanti ayah tahu.."

Cikgu S terus menghisap kemaluanku. Aku hampir menjerit kesedapan. Sambil menghisap dia berhenti lalu menyonyot tetek ku. Sedap sekali. Apabila dia menyedut buah zakarku, aku rasa sesuatu mahu terpancar keluar. Aku mengerang meberitahu cik gu S bahawa aku nak terkencing. Dia tidak meperdulikan sebaliknya teruskan hisapan...demi hisapan sehingga aku rasa badan aku jadi kejang. Dunia begitu khayal. Begitu sedap yang tak terkata terasa di seluru badanku terutama di batangku.

"Aaaah..Ahhhj. AAhhh." Aku rasa kencingku terpancut. Aku lepaskan sepuas-puanya ke dalam mulut cik gu S... Aku lihat dia terus turun naik menghisap....Aku terus mengerang...

Terlentang.... Cikgu S yang berlutut di celah kangkangku mengangkat kadua-dua pehaku ke atas. Menolak pehaku ka arah dada ku hingga juburku terdedah ke arahnya. Perlahan-lahan dia merebahkan diri ke atas ku. Mungucup bibirku. Memberi rangsangan yang amat emnikmatkan. Sambil itu aku rasa sesuatu menjolok-jook bermain di juburku. Jari Cikgu S. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain.

"Apa tu Cikgu..." tanyaku lemah. Batangku kembali mengeras.

Dia tidak menjawab sebaliknya berkata: jangan takut....Juburku terasa dilumuri sesuatu yang lekit seperti gel. Jarinya menjolok-jolok ke dalam. Sambil menulum lidahku, Cikgu S berusaha memasukkan kemaluannya ke duburku.

"Cik guuuu, jangan..." jerit aku. Di laur sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Aku menjerit kesakitan bila kepala pelir cik gu S menceroboh ke pintu belakangku. Terasa sakit yang amat sangat...Seolah-olah nak koyang juburku. Sebelum memaksa kepala zakarnya masuk, dia berpesan agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax.
Aku rasa bagai nak terberak....Sakit tapi penuh nikmat terutama bila cik gu s menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Aaaaah aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia terus mengasak-asak ku. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila....dia menyorong tarik kemaluannya.

Keperitan dan kesedapan itu tidak dapat aju gambarkan.....

Hingga akhirnya dia melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku....Aku meraung....Mencengkam badan cik gu S. Dia mencabut kemaluannya lalu memancut sisa cecair putih itu ke dalam mulutku. Aku terus menghisap...Hingga ke pancutan terakhir...

Cik gu S kelihatan puas, memandang ke arahku... Sambil berbogel dia mencapai tuala dan terus ke bilik mandi. Badan sasa nya yang berbulu lebat itu betul-betul hebat dalam keadaan bogel. Aku terlentang kelesuan. Terlanjang. Batangku masih mengeras, seolah-olah mahukan lagi. Juburku terasa perit. Aku menangis tetapi cik gu S langsung tidak risau. Aku menangis kerana juburku sakit dan kerana takut diketahui ayah. Seminggu lamanya aku tidak dapat duduk dengan baik kesan dari batang cik gu S yang besar

No comments: