Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Saturday, May 30, 2009

Bekas mentua dengan noreen

Noreen (bukan nama sebenarnya, tapi kerana ada mirip
dengan pelakon Noreen Noor, kita panggil saja dia
Noreen) berpaling dan mendapati bekas bapa mertuanya
telah melondehkan kain sarongnya. Batang bekas bapa
mertuanya yang hitam, panjang dan lebar itu semakin
menegang.
Noreen berdiri terpaku di tengah kebun yang terpencil
itu. Mereka tersembunyi daripada sesiapa jua, tempat
yang Noreen datang untuk berjauhan dari orang lain.
Untuk berfikir tentang bekas suami yang pergi begitu
saja selepas menceraikannya. Tanpa disangka-disangka
bapa mertuanya ada di situ. Bapa mertuanya berjalan ke
arahnya. Dengan setiap langkah Noreen lihat batang bapa
mertuanya semakin menegak. Tetapi Noreen Noreen berdiri
kaku di situ.
Noreen membiarkan bapa mertuanya itu memeluknya dan
merebahkan badan ke tanah. Dia berasa semakin lemah
apabila tangan bapa mertuanya menyelak skirtnya dan
seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya
ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.
Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian
bawah seluar dalam itu menjadi lembab. Tidak puas dengan
hanya meraba-meraba di luar, orang tua itu terus
menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya
tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan bapa
mertuanya masuk ke celah kangkang Noreen, sambil meraba
dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.
Buat seketika Noreen takut juga akan dilihat orang.
Namun di sini tiada orang lain. Hanya dia dan bapa
mertuanya saja. Dia amat dahagakan seks. Dah lama dia
tak dapat bersama lelaki yang dapat memuaskannya.
Mungkin bapa mertuanya di kampung terpencil ini boleh.
“Aah..,” Noreen mengeluh bila merasakan jari orang tua
itu mengentel klitorisnya.
Tanpa disedarinya bapa mertuanya itu mulai bergerak ke
bawah. Bapa mertuanya mengangkangkan peha Noreen. Muka
bapa mertuanya hanya beberapa inci daripada permukaan
yang lembab itu. Noreen dapat merasakan kedua belah
tangan bapa mertuanya memegang belah dalam pehanya
supaya tidak tertutup.
“Ooh.. Arrgh!” Noreen tersentak apabila mulut bapa
mertuanya tiba-tiba mengucup bibir pukinya.
Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular
mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Noreen terasa
sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke
dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian
ke kiri dan kanan.
Kemudian orang tua itu menindih tubuh Noreen yang montok
itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di
rekahan puki bekas menantunya. Dia bergerak ke depan
sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan. Tangan
Noreen ke bawah memegang batang pelir orang tua itu.
Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan
kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat
pelawaan dari Noreen itu bapa mertuanya terus menekan
batangnya masuk ke dalam puki Noreen. Lubang yang basah
itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun
agak besar juga.
“Aah..” Noreen mengerang apabila batang itu masuk
sepenuhnya.
Sambil menujah puki Noreen dengan batangnya orang tua
itu juga tidak henti-henti menghisap puting tetek
Noreen. Punggung Noreen bergerak rancak apabila pukinya
kena main dengan begitu sekali oleh bapa mertuanya. Dia
mengerang tak henti2. Lubangnya berdecik-berdecik
berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasuk dan
mengeluarkan batangnya. Punggung Noreen terangkat buat
kali terakhir sambil dia merangkul tubuh bapa mertuanya.
Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa bapa mertuanya
mula memancut di dalamnya.
Noreen terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya.
Belum pernah dia kena main di tengah kebun begitu dan
belum pernah dengan lelaki berumur 60 tahun. Masih hebat
lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama dia tak
dapat, apa lagi setelah kematian isterinya tahun empat
bulan lalu. Tidak lama kemudian tanpa sebarang
kata-kata, bapa mertuanya berlalu dari situ dan Noreen
beredar pulang.
Malam itu setelah makan malam, Noreen ke biliknya untuk
tidur. Sudah hampir pukul 12 malam baru bapa mertuanya
pulang, entah dari mana. Walaupun pada siang tadi Noreen
telah membiarkan dirinya disetubuhi oleh bapa mertuanya,
dia bukan berhasrat untuk mengulanginya lagi. Mungkin
kalau dengan orang lain tak apa, tapi tak kanlah pula
dengan bapa mertuanya sendiri. Mungkin tadi kerana nafsu
seks yang sudah lama tidak dipuasi maka dia membiarkan
dirinya disetubuhi. Tetapi sedikit sebanyak dia terasa
menyesal sedikit.
Noreen sudah nyenyak tidur apabila biliknya dimasuki
bapa mertuanya. Orang tua itu perlahan-lahan menghampiri
katilnya. Bilik itu hanya diterangi oleh lampu malap di
tepi katil. Tapi ia sudah cukup terang untuk bapa
mertuanya melihat tubuh Noreen yang hanya dibaluti baju
tidur yang jarang dan singkat.
Orang tua itu duduk di atas katil di tepi menantunya.
Perasaan ghairahnya semakin membuak, apalagi melihat
peha Noreen yang terkangkang sedikit. Noreen memang
sudah kebiasaannya tidak memakai pakaian dalam bila dia
tidur. Kurang selesa rasanya. Bulu-bulu hitam halus di
sekeliling kemaluannya dapat dilihat samar-samar oleh
bapa mertuanya. Tak sabar-sabar rasanya orang tua itu
ingin menikmati sekali lagi tubuh yang cukup
mengghairahkan itu.
Bodohnya anak aku meninggalkan perempuan yang secantik
ini. Engkau tak mahu, untung aku boleh pakai sepuas2nya,
fikir orang tua itu. Buat apa dibazir. Apalagi dia juga
sedar bahawa menantunya yang belum mempunyai anak itu
juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru
menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa.
Dia sendiri juga sama, setelah ketiadaan isterinya sudah
beberapa tahun ini. Walau umurnya dah nak mencecah 60
tahun, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan sejak
berduaan saja dengan menantunya itu, semakin
menjadi-menjadi pulak keinginannya.
Dia menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan
meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Noreen turun
naik semakin kencang sikit dan puting buah dadanya mula
mengeras dan berkerut-kerut. Dia berhenti seketika untuk
membuka butang baju tidur menantunya. Selesai membuka
butang, dia terus saja menarik ke kiri dan kanan.
Kemudian dia melucutkan kain yang dipakainya sendiri.
Batangnya sudah terpacak keras. Mahu saja dia menindih
tubuh menantunya, tapi dia sedar dia tidak harus gopoh.
Dia harus mengghairahkan Noreen dulu supaya menantunya
akan mengikut apa sahaja kehendaknya nanti.
Dia naik ke atas katil dan tidur mengiring di tepi
menantunya yang masih nyenyak. Tangannya merayap semula
ke dada Noreen. Seronok dia meramas-meramas kedua belah
buah dada yang membusut itu. Sekali dia menggentel
kedua-kedua puting yang menjadi keras semula. Sekali
lagi nafas Noreen turun naik dengan cepat. Orang tua itu
merapatkan tubuhnya ke tubuh Noreen. Digesel-Digesel
batangnya pada peha Noreen sambil dia mencium buah dada
menantunya. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia
menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya
pula merayap ke celah kangkang Noreen. Dia
menggosok-menggosok puki Noreen.
“Mm..” Noreen mengerang sambil pehanya dengan sendiri
terbuka.
Bapa mertuanya mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang
menutupi kemaluan Noreen sebelum jarinya ke celah bibir
yang sudah mulai lembab sedikit. Digosok-Digosok dan
dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu
mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Noreen. Dia
mencium pipi Noreen sebelum mulut mereka bertemu. Mulut
Noreen terbuka menerima lnoreennya. Jarinya mulai keluar
masuk kemaluan Noreen. Kemudian dua jari masuk ke dalam
kemaluan menantunya pula.
“Uuhh..” tiba Noreen mendengus sambil membuka matanya.
Terkejut seketika dia melihat muka bapa mertuanya hanya
beberapa inci dari mukanya.
“Huh..?”
“Bapak stim..”
“Kenapa tak kejutkan Noreen? Datang curi-curi pulak..”
“Saja..”
“Kalau datang mintak takut Noreen tak bagi?”
“Heh heh.”
“Kalau mintak takkan lah Noreen tak bagi. Kan Noreen
bagi petang tadi..”
Dia tersenyum memandang bapa mertuanya.
“Mm..” dia memandang ke bawah sambil tersenyum apabila
terasa jari orang tua itu menggentel-gentel kelentitnya.
“Kamu ni dah lama tak kena, ya?”
“Kan petang tadi dah kena dengan bapak..”
“Yalah, sebelum tu maksud aku.”
“Kenapa bapak cakap begitu?”
“Aku gentel sikit, kamu dah cukup basah..”
“Memanglah dah lama tak dapat..”
Tangan Noreen memegang batang bapa mertuanya yang asyik
menyucuk-menyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut.
Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang
tua itu pula yang mula mengerang. Noreen melepaskan
seketika batang itu sebelum menolak bapa mertuanya
supaya tidur melentang. Dia menindih badan orang tua itu
tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu
semula sebelum membongkokkan kepalanya. Noreen menjilat
sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam
mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.
Cukup stim orang tua itu dikerjakan Noreen dengan
mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit
masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus
diangkatnya punggung Noreen supaya naik ke atasnya.
Kedua lutut Noreen berada di sebelah kiri dan kanan
kepala bapa mertuanya.
Terpampanglah kemaluan Noreen yang terbuka luas hanya
beberapa jengka dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar
lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki
Noreen. LNoreennya terus saja masuk ke celah-celah bibir
puki menantunya sambil tangannya meramas-meramas
punggung Noreen yang lebar itu. Kemudian tangannya
membuka punggung Noreen, meninggalkan burit Noreen
seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur
menantunya pula.
Dijilatnya tempat itu pula sehingga Noreen kegelian
dibuatnya. Sedap ada, geli ada, jijik pun terasa. Tapi
biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka
dalam posisi 69 itu sebelum Noreen bangun semula. Dia
bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang
orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas
kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk
ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah.
Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Noreen
mengemut2kan kemaluannya.
“Aah..” orang tua itu mengerang.
“Kenapa? Tak suka?”
“Ada ke tak suka?” bapa mertuanya menjawab.
“Puki kamu ni memang cukup sedap.”
Dia memegang punggung Noreen supaya tidak bergerak
sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia
selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam
Noreen.
“Oohh..” Noreen pula mengerang.
“Kamu? Tak suka?”
“Memanglah batang bapak pun sedap. Kalau tidak tak kan
mau Noreen bagi kat bapak,” dia berkata sambil menunduk
dan mengucup mulut bapa mertuanya.
Sambil itu Noreen menggerak-gerakkan punggungnya seperti
orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja
burit Noreen mengembang sedikit dan dia terus sampai ke
kemuncaknya. Orang tua itu terus mengocak puki Noreen
sehingga menantunya mula ghairah semula.
“Noreen?”
“Mm?” menantunya menjawab manja.
“Kalau bapak mintak sesuatu, Noreen bagi tak?”
“Hmm, apa dia?”
“Boleh bapak pancut dalam mulut Noreen?”
“Terserah kalau bapak mahu..”
Lalu orang tua itu mula menojah puki Noreen dengan lebih
laju lagi. Apabila Noreen terasa batang itu menjadi
begitu tegang di dalamnya dia terus mencabut batang tu
dari celah kangkangnya. Cepat-Cepat dia mengambil batang
itu ke dalam mulutnya dan menghisap pula.
“Arrgh..” orang tua itu mengerang dan memegang kepala
menantunya dan air maninya terpancut di dalam mulut
Noreen.
Menantunya menghisap-menghisap hingga terkeluar semua
air mani dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik
baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Noreen menngucup
batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya
sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai,
batang yang sudah lembek itu telah berjaya
membuak-buakkan nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam
keadaan bogel.
Kerana keletihan mereka tidur hingga ke pagi. Bila orang
tua itu terjaga Noreen tidur dengan membelakangi bapa
mertuanya. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di
perut bapa mertuanya. Kalaupun tidak kerana itu, memang
dia sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya
kerana ingin ke bilik air. Dia bangun untuk membuang air
kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.
Noreen masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu
mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir
kemaluan Noreen. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia
membongkok dan mengucup bibir puki menantunya seketika.
Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia
baring semula dan memeluk Noreen dari belakang. Dia
menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala
tombol pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan
Noreen. Jarinya menguakkan bibir puki Noreen sebelum
diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir
puki menantunya.
Posisi itu memang membuat lubang Noreen ketat sedikit
dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya
kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan
punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Noreen
sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi
basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan
batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru dia
bergerak-bergerak mengocak puki Noreen.
“Mm..” terdengar Noreen mengerang.
“Sedap..?” orang tua itu membisik di telinga Noreen.
“Mm..” terdengar bunyi dari mulut Noreen.
“Nak bapak teruskan?”
“Mm.. Sedapnya Bapak..”
Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Noreen
supaya menantunya tidur melentang. Kemudian sekali lagi
dia menekan batangnya ke dalam puki Noreen yang sudah
basah.
“Oo.. Oo..” Noreen merengek apabila terasa kemuncaknya
semakin dekat.
“Laju lagi Bapak,” dia memberi arahan.
Bapa mertuanya menuruti saja kehendak Noreen. Dia
memperlajukan tujahan batangnya ke dalam burit Noreen
sehingga tubuh menantunya tiba-tiba kejang dan dia terus
sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang
tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut.
Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki
Noreen.
Menantunya menggeliat keseronokan sambil disua-suakan
celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu
menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas
dan menindih tubuh menantunya. Noreen mencari-mencari
batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa
terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu
merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan
hujung pelir bapa mertuanya di pintu kemaluannya, dia
mengangkat punggungnya.
“Aa.. Hh,” dia mengerang apabila batang itu tenggelam
sepenuhnya ke dalam buritnya. Punggungnya bergerak ke
kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk
dari dalamnya.
“Sedapnya Pak..” dia membisik di telinga bapa mertuanya.
Orang tua itu merangkul tubuh Noreen sambil punggungnya
bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin
rancak keluar masuk dari puki menantunya yang sudah
cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke
dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.
Selesai sarapan mereka ke kebun. Noreen menolong bapa
mertuanya di kebun dengan tekun. Hampir tengah hari
mereka kembali semula ke rumah. Noreen menyediakan
masakan tengah hari. Setelah makan, orang tua itu ke
bilik mandi. Selesai mandi, dia menyalin pakaian dan
berehat di atas sofa di ruang tamu. Setelah selesai
mandi dan mengenakan baju-T serta kain sarong, Noreen
datang membawa minuman kepada bapa mertuanya. Sambil
duduk di samping bapa mertuanya dan menikmati minuman
kopi, Noreen mempelawa untuk mengurut tubuh orang tua
yang nampak keletihan itu. Orang tua itu setuju sahaja,
tetapi mengajak Noreen ke dalam bilik.
Dia berbaring di atas katil dan Noreen mula mengurut.
Mula-Mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan
peha pula. Kemudian Noreen menyuruh bapa mertuanya
mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian
depan pula. Apabila orang tua itu mengalih posisi,
ternampak sesuatu menongkat kain sarongnya. Dia
tersengeh. Noreen pura-pura buat tak nampak sambil dia
mengurut. Tiba-tiba orang tua itu menyentuh buah dada
Noreen. Dibiarkannya sahaja. Orang tua itu
meramas-meramas kedua tetek Noreen.
“Itu nak mengurut ke nak apa tu..?” Noreen berkata
sambil ketawa.
“Tengah urut le ni..” orang tua itu tersengeh.
“Nak Noreen urut kat sini juga?” perempuan muda itu
menyentuh tempat yang menongkat kain sarong bapa
mertuanya.
“Urut situ pun bagus juga..” kata orang tua itu.
“Tapi biar aku urut kau dulu. Nak?”
“Mm..” jawab Noreen manja.
“Kalau nak, Noreen baringlah.”
Tanpa disuruh dua kali, Noreen pun merebahkan badannya
ke katil. Bapa mertuanya menyuruhnya meniarap. Noreen
mengikut perintah lagi. Orang tua itu bangun dan duduk
di atas punggung Noreen sambil tangannya mula memicit
bahu menantunya. Kemudian tangannya ke bawah pula, ke
pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian
dalam pehanya diurut, Noreen menggeliat keenakan. Memang
dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia
memicit tubuh bekas bapa mertuanya kehangatan telah
merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang
orang tua itu menongkat kain sarungnya, tanda bahawa
bekas bapa mertuanya sekali mahu memain pukinya.
“Bapa rasa Noreen buka semua pakaian. Lagi senang bapa
urut..”
“Ya ke?” kata Noreen sambil menoleh ke belakang, melihat
bekas bapa mertuanya tersengeh saja.
“Bapa bukakanlah untuk Noreen..” dia menyuruh manja.
Tanpa disuruh dua kali orang tua itu melondehkan kain
sarung dan membuka baju Noreen. Bekas menantunay itu
memang tidak memakai pakaian dalam jadi terdedahlah
tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram
oleh orang tua itu. Bekas bapa mertuanya itu terus
melucutkan kain sarung yang dipakainya sendiri.
“Nak bapa urut dengan lidah ke dengan ini?” katanya
sambil mengisyaratkan batangnya keras menunjuk langit.
“Suka hati Bapak lah..” jawab Noreen sambil ketawa.
Orang tua itu kembali duduk di atas buntut Noreen.
Batangnya diletakkan di rekahan punggung Noreen sambil
dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan
belakang. Noreen menggeliat kegelian. Dapat dirasakan
celah kangkangnya mulai basah sedikit. Orang tua itu
menindih belakang Noreen dengan tubuhnya. Dikuakkan
rambut Noreen untuk mencari belakan tengok Noreen.
Dicium dan dijilatnya hingga ke telinga.
“Mm..” Noreen mendengus apabila cuping telinganya
dijilat.
Tak disangkanya orang tua itu begitu mahir sekali
memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya. Kalau
seminggu dulu dia hanya menyayangi orang tua itu sebagai
bekas mertuanya, tetapi kini perasaan sayang yang timbul
sudah berbeza. Sayangnya kini sebagai seorang kekasih,
apalagi kekasih yang cukup mahir dan hebat di ranjang
sekalipun sudah lebih dua kali ganda umurnya sendiri.
Walau bekas bapa mertuanya tidak sekacak bekas suaminya
dulu, namun itu tidak dikisahkan sangat oleh Noreen.
Ternyata orang tua itu lebih hebat dari anak lelakinya
sendiri dalam cara memuaskan perempuan. Dan itu yang
lebih penting untuk Noreen kini. Dalam dua hari ini dia
merasa lebih puas digomoli daripada setahun lebih hidup
bersama suaminya dulu yang kurang mahir memberikan
kepuasan seks kepadanya. Dan si tua yang pernah bergelar
mertua ini ternyata tahu di mana terletak segala kunci
eros di seluruh pelosok tubuhnya.
Pinggul Noreen mula terangkat-terangkat menerima geselan
batang yang besar dan keras di celahan punggungnya yang
masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh
orang tua itu berada di celah kangkangnya. Bahagian
depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah
perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan
yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Orang
tua itu menggerakan tubuhnya ke bawah sedikit sehingga
kepala tombolnya sesekali tersentuh dengan bibir
kemaluan Noreen.
Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelirnya.
Dia tahu bekas menanntunya kini sudah betul-betul berada
di bawah taklukannya. Dia tersenyum puas kerana berjaya
memperoleh perempuan muda dan cantik ini bukan dengan
kekayaan atau ketampanannya, tapi dengan batangnya yang
keras dan besar itu. Dia yakin Noreen sanggup
mengabdikan diri kepadanya selagi dia masih berupaya
memuaskan. Dia sendiri juga sanggup melakukuan segalanya
supaya Noreen akan tetap tinggal serumah dengannya.
Memang dia mengidamkan tubuh Noreen yang menggiurkan itu
sejak pertama kali dia menatap wajah Noreen. Oleh itu
dia berhasrat memuaskan segala hajatnya walaupun sampai
seribu kali.
Sengaja dia ulit-ulitkan kepala tombolnya kelopak
kemaluan bekas menantunya itu, namun tidak juga
dimasukkan. Setiap kali kepala tombol itu tersentuh
pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan
debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah
berkali-berkali membuatnya orgasme. Namun dia kehampaan
apabila setiap kali pula hujung pelir itu merenggangkan
diri darinya. Dia sememangnya kepingin sangat merasakan
lubangnya diterobos dengan ganas oleh batang yang keras
itu. Namun bekas bapa mertuanya itu begitu sadis sekali,
membuatnya tertunggu-tunggu. Dia mmenghembus nafas
kehampaan sekali lagi.
“Cepatlah, Pak!” Noreen merayu.
“Cepat apa?”
“Masukkanlah cepat..”
“Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?”
“Noreen nak batang Bapak lah..” Noreen merenggek seperti
anak kecil mahukan susu.
“Ya ke? Nak sangat-sangat?”
“Mm.. Nak sangat-sangat..”
“Nak dekat mana?”
Kini Noreen sedar bahawa orang tua itu sebenarnya mahu
mendengar dia mengucapkan kata-kata lucah.
“Noreen mahu bapak.. Kongkek puki Noreen yang sudah
basah ni, Pak..” dia sekali lagi merasakan hujung pelir
bekas bapa mertuanya di rekahan.
“Puki Noreen dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa
batang Bapak itu..”
Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut bekas
menantunya membuat makin terlonjak nafsu seksnya.
Hatinya terasa sedikit megah bahawa perempuan semuda dan
secantik Noreen sekarang sudah ketagih dengan batangnya
yang besar itu. Dia mengambil bantal untuk mengalas
bahagian bawah perut Noreen. Dalam keadaan begitu Noreen
tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya
terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Orang tua itu
sekali lagi mengacukan hujung pelirnya ke belahan yang
dipagarai bulu-bulu halus di celah kangkang Noreen.
Tangannya ke kemaluan Noreen dan dengan menggunakan
kedua ibu jarinya dia merenggangkan bibir yang dibasahi
lendir itu.
“Sayang, tolong masukkan batang Bapak..” dia memberi
arahan.
Tanpa menoleh tangan Noreen dengan cepat saja ke
belakang mencari-mencari batang itu. Apabila ketemu
terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan buritnya
yang sudah siap direkahkan oleh orang tua itu. Hanya
selepas orang tua itu menekan kepala tombol itu ke dalam
baru Noreen melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan
untuk membantalkan kepalanya.
“Sedapnya, Pak..” dia merenggek lagi sambil punggungnya
bergerak ke kiri dan ke kanan perlahan.
Tapi tiba-tiba.. Phhaapp..! Orang tua itu merejam
batangnya ke dalam dengan puki Noreen dengan pantas
hingga tenggelam sepenuhnya dan perutnya menghempap
punggung Noreen.
“ADUH.. Oh mak..” janda muda itu berteriak kuat.
Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan
batang yang besar itu ke dalamnya dengan tiba-tiba bukan
saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.
Liang farajnya terasa nyilu namun dia merasakan satu
kelainan pula. Walau berbeza caranya tetap enak juga
dirasakannya. Selalunya dia akan merasa batang dimasukan
sedikit, dicabut dan dimasukkan lagi sedikit demi
sedikit ke dalam sebelum girl thingynya dia dienjot dengan
laju. Orang tua itu menggembangkan batangnya sampai
Noreen terasa lubang kemaluannya dipenuhi sepenuhnya
sampai ke pintu rahim.
Noreen terasa pinggulnya dicengkam sebelum diikuti
dengan batang itu ditarik keluar semula
perlahan-perlahan sehingga kepalanya saja berada di
dalam. Kemudian sekali lagi rejaman cepat ke dalamnya.
Kali ini Noreen sudah bersedia. Kedua tangannya ke
belakang untuk merenggangkan lagi lubang cipapnya.
“Oh.., Pak..!” Noreen mengerang.
“Sayang suka main macam ni?”
“Sedap, Pak. Kuat lagi Pak, Noreen dah nak sampai ni.”
dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan
dia sudah orgasme.
“Ohh.. Aarrgghh..!” Noreen meraung, diikuti dengan
ledakan umpama bom air dii celah kangkangnya.
Selepas itu bekas bapa mertuanya saja menarik dan
menekan dengan laju sehingga sekali lagi Noreen
menggerang-menggerang dibuatnya. Janda muda itu membalas
tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya.
Biar dia rasa pulak, fikirnya. Kini giliran orang tua
itu pula mendengus apabila merasakan liang girl thingy Noreen
seperti mengurut-mengurut batangnya. Semakin dia
melajukan permainannya, semakin galak pula dia merasakan
batangnya dikemut. Akhirnya dia sendiri juga tidak dapat
bertahan lagi untuk kali terakhir dia terjunam ke dalam
lubang nikmat itu. Buat sejenak dia menahan nafas dan
diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Noreen. Dia
merangkul kemas pinggang Noreen sehingga ke pancutan
terakhir.
“Arrgghh..!” dia mendengus.
Kehangatan pancutan itu juga dengan sendirinya membuat
Noreen sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak
sehebat kali pertama tadi. Orang tua itu bongkok mencium
pipi bekas menantunya yang dibahasi keringat.
“Enak ya kalau kita boleh begini selalu?” dia berbisik
di telinga Noreen.
“Kenapa tidak boleh?” Noreen menjawab.
“Terserah. Kamu boleh tinggal selama-lamanya di sini.”
Dia tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati
bersama Noreen pada hari-hari mendatang.
Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar
menjadi malam. Perlahan-Perlahan batangnya yang sudah
sederhana keras tercabut dari celah kangkang bekas
menantunya dan dia tertiarap di samping Noreen
keletihan

No comments: