Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Saturday, May 16, 2009

Cerita Bersiri-Bertudung 3 -di office

¡§Ina nak dtg opis abang boleh?¡¨
¡§Bolehh¡Ktadak hal.¡¨
¡§Banyak lagi keje?¡¨
¡§Sama banyak dgn rambut Lina¡K.¡¨
Aku ketawa mendengar jenaka Johar, suamiku. ¡§Ok, Ina siap sekarang. Ina nak datang cepat ni!¡¨ Gagang telefon diletakkan. Aku yg bertelanjang bulat, berjln melenggok ke bilik utk berpakaian. Adakalanya bila keseorangan atau berdua dgn Johar, terutamanya bila panas, Aku akan berbogel. Kekadang aku akan hanya memakai panty atau g-string shj. Melainkan aku ¡¥cuti¡¦, cara berpakaian itu lazimnya akan berakhir dgn persetubuhan.

Aku melihat seketika tubuhku di hadapan cermin¡Kkedua-dua payudaraku masih spt masa aku anak dara dulu, montok, kenyal dan tidak jatuh malah saiznya kini telah berganda menjadi 36. Kedua-dua putingnya terjojol dan kadangkala memalukan juga bila timbul waktu kesejukan di balik coli yg nipis. Mataku menyorot ke perutkuyg kempis, pinggang ramping dan pepekkuyg tembam dan bercukur licin. Aku senyum sendirian. Inilah aset berharga yg merantai Johar sehinggakan kalau kami berjauhan, terpaksa melakukan phone sex!

Aku pilih pakaian di dlm almari. Sehelai kemeja putih sendat jarang yg berbutang terlalu sedikit dipilih bersama seluar sendat kain licin lembut elastik warna kelabu. Terakhir, tudung warna kuning air dipilih. Seluar disarung dengan selesa walaupun terasa melekap di punggung, pepek dan kaki. Kemudian kemeja. Fuhhh¡Knampak sungguh menggiurkan bila kedua-dua buah dada yg cantik dan besar tak bercoli tertonjol di sebalik baju¡K.Di antara kedua pahaku pula nampak jelas bebayang belahan pepekku yang terbentuk oleh keketatan seluar yg berlebihan, hinggakan di belakang, alur punggungku terbentuk jelas. Sambil senyum memandang cermin aku melentikkan punggungnya dan kelihatan ketara ketonggekan punggung gebu lagi sexy ini.

Aku sengaja tak pakai underwear mlm ini utk menaikkan ghairah Johar dan merangsangnya utk bekerja cepat sebelum melakukan ¡¥kerja¡¦ lain pula. Sekali lagi kedua-dua puting aku timbul di balik baju, Dengan tudung aku melindungi puting tadi. Dri rumahku masuk ke lif dan turun ke bawah utk pergi ke stesen LRT. Sepanjang jln banyak mata yg bagaikan hendak terkeluar melihat lenggok punggung gebu aku serta ketembaman pepeknya yg terserlah di sebalik seluar sendat itu.

Beberapa minit kemudian aku tiba di pejabat Johar. Masuk shj ke pejabatnya yg telah kosong kerana kakitangan lain sudah balik, aku menanggalkan butang akhir sebelah bawah kemejanya utk mendedahkan pusatku dan menyelak ekor tudungku utk mendedahkan sepasang payudaraku yg tak bercoli. Alur payudara aku kelihatan di sebalik leher baju kemeja yg terbuka luas.
¡§Hai banggg¡K¡¨
¡§Hai Lina¡K.wowww sexynya isteri abang¡K¡¨
¡§Mesti le kan abang suka tengok yg sexy2.¡¨
¡§A¡¦ah. Lina nampak mcm Waheeda versi sexy!¡¨
¡§Hihihihi¡Kpandai je abang ni!¡¨
Aku labuhkan punggungnya yg bulat ke atas riba Johar. Mereka berkucup lama sambil kedua-dua tangan Johar mengusap belakangku dan turun sedikit demi
sedikit ke bawah lalu meramas-ramas punggungku. Bagaikan ada arus elektrik mengalir dlm tubuhku, aku tersentak¡Kterasa mukaku merah padam, nafasku kencang, pembesaran payudaraku bermula dan terbit sedikit air dri belahan pepekku yg nampak jelas terbentuk di celah kangkang .

¡§Abang selesaikan keje dulu yeaaa¡K¡¨ pintaku sambil mengenyit mata.
¡§Yea sayang..¡¨ serentak dgn itu pinggang rampingku digeletek. Aku terkekeh kegelian sambil mencubit manja Johar dan bangun. Johar menatap dgn penuh nafsu
lenggok punggungku. Aku sememangnya tahu dia cukup suka melihat aku memakai seluar ketat, kalau boleh biar sampai nampak alur punggung dan bulatan pipi punggung gebukuu dan bentuk pepekku. Menyelerakan. Mengghairahkan.

Jam 10.00 mlm. Kerja Johar selesai. Dia mendatangi aku yg duduk terkangkang di sofa ruang menunggu sambil menonton TV dengan membawa 2 botol air galian. Kami minum bersama sambil berbual tentang kerja untuk beberapa ketika.
¡§Nak turun makan tak sayang?¡¨
¡§Kemudian sikit le bang..Lina belum lapar lagi.¡¨
Pipi aku dicium dan aku senyum. Tangan aku meraba paha Johar kemudian menjalar lagi
dan mengusap-ngusap celah kangkang Johar. Terasa sesuatu membengkak di situ. Besar, panjang. Makin lama makin bengkak¡K.
¡§Abangggg¡K¡K.nak ¡¥pisang¡¦ boleh?¡¨
¡§Tunggu le kita balik rumah.¡¨
¡§Nak makan kat sini la pulak banggg..baru lain
sikit..¡¨
Kami berkucup. Tangan Johar menggenggam dan meramas-ramas tanganku. Digaru-garunya dengan jari telunjuk tapak tangan halus Lina. Lina mengeliat kesedapan campur geli dan rasa yg berbaur itu cepat shj tiba di antara kedua pehanya. Geselan kain seluar sendat pd punggung, paha dan pepeknya tambah mengghairahkanku.
¡§Abaaaaaannnggggggggggg¡K¡K¡K¡K¡K¡K¡¨ rengek aku manja sambil memejamkan matanya.

Tangan Johar kini meramas-ramas payudara aku yg masih dialas baju. Sebelah lagi tangan Johar meraba pepekku. Terasa bendalir lekit makin banyak meleleh keluar dri pepekku. Aku yg tak tertahan dgn foreplay itu membuka seluar Johar. Johar bangun selepas melepaskan
pelukannya dan membuka baju kemejanya kemudian singlet. Masa yg sama seluar dlm Johar aku lucutkan. Terpacul keluar batang Johar yg panjang, besar dan berbulu dri bhg kulit yg masih tinggal hingga ke ari2nya. Dgn rakus aku mengulum zakar Johar. Keluar masuk. Keluar masuk ¡§Sllruuuupppp!!!!!¡¨ berkocak bunyinya bila batang yg licin dibasahi air liur itu dibelai lidah aku.

¡§aaaahhhhhhhhhh¡Kohhhsssss¡K.yang sedapnnyyaaaa!!!¡¨ keluh Johar kenikmatan. Matanya terpejam dek kelazatan yg terkata oleh kuluman aku, isterinya yg sah..
¡§Aaahhhhhhhhhhssssssssssss¡K¡K¡¨
Adegan blow job itu berterusan hingga beberapa ketika sebelum batang Johar dilepaskan. Aku mula membuka tudungku tapi tangan Johar cepat menghalang.
¡§Ngapa bang?¡¨ aku kehairanan.
¡§Kita buat cara kinky ye, Sayang pakai tudung tapi bogel.¡¨ Johar tersenyum miang.
Aku ketawa. ¡§pelik le Abang ni.¡¨
¡§Nak buat ke?¡¨
¡§OK le bang.¡¨ Aku tersenyum dan angguk tanda setuju.

Sekejap sahaja baju kemeja ketat aku sudah ditanggalkan Johar. Baju dilempar ke tepi dan aku kini hanya bertudung dan berseluar panjang shj. Demi terdedah shj payudaraku, Johar menghisap, menjilat dan meramas sepasang bukit montok aku silih berganti. Aku mendesah kelazatan bila titik lemahnya diperlakukan sebegitu rupa.
¡§Baaannnggggg sedaaapppnyaaaa¡K¡¨ keluh aku sambil memegang kuat kepala Johar. Pepekku semakin kuat mengemut dan semakin becak. Ransangan mulut, lidah dan tangan Johar menyebabkan payudaranya yg memang sedia besar itu bertambah besar dan tegang. Meliuk liuk aku menahan kelazatan yg terhasil.

Tangan Johar semakin nakal, rata seluruh tubuhku dijelajahnya hingga sampai ke pepek. Desahan aku makin kuat bila tempat sedapnya itu dimainkan oleh jari-jemari nakal Johar. Aku membaringkan diri di atas sofa dan Johar menanggalkan seluar sendat aku perlahan-lahan. Aku mengangkat punggung utk menyenangkan seluarku dibuka. Aku nampak begitu
kinky dgn tudung menutupi kepala tapi payudara dan pepekku telanjang!

Tanpa disuruh aku mengangkang utk mempamerkan seluruh pepekku. Johar dgn tak membuang masa lagi menyembamkan mukanya ke situ dan bermulalah tarian lidahnya ke segenap pelusuk daerah sulitku. Meliuk-liuk lagi tubuhku menahan geli dan nikmat akibat
jilatan lidah kasar Johar¡K¡¨Ihihihihihihhihihiii¡K¡¨ Aku ketawa geli bila misai lebat Johar bergesel dgn biji kelentit dan bibir pepekku. Tapi makin geli makin makin sedap¡Ksambil mulutku tak berhenti mendesah kesedapan, aku mengepit kepala Johar dengan pehaku. Tangan Johar masih tak tahu diam..kini punggungku pula diramas-ramas menambah kenaikan nafsu syahwat aku.
¡§Abaaaanngggggggggggg¡Kaaahhh sedapnya lagi bangggggg¡K.¡¨
¡§Slurpppp, slurrppp¡Kslurpppppp!!!!!!!!!!¡¨

Aku makin tak tertahan, pepekku terasa mahu meletup oleh nikmat jilatan yg tak terkata. Malah tune rengekanku makin tinggi. Tiba2 aku menjerit dan menekan kuat kepala Johar dan menggelepar kuat sebelum terjelepuk kembali di atas sofa. Aku dah mencapai kemuncak syahwatku. Johar menggentel putingku hingga membuatkan aku ketawa kerana rasa geli di tubuhku berganda selepas klimaks. Tidak cukup dgn itu pusatku pula dicucuk lembut dgn jari telunjuknya menyebabkan aku ketawa lagi.

Johar menindih aku dan kami berkucupan sambil meraba ke sana sini.
¡§Sedapnya abang jilat tadi¡KIna suka sangat¡K¡¨ ucapku
Batang Johar yg sudah lembik dan kembali ke ukuran asal kini menegang semula. Tapi Johar tak gopoh. Dia terus mencium dan meraba setiap inci tubuhku, Sesekali tangannya menjalar masuk ke dlm tudungkudan memainkan leher dan telingaku. Aku merengus sedap dan meramas-ramas pula punggung Johar.

Nafsu kami berdua membara kembali setelah saling meraba dan bercium di sana-sini. Johar mengangkangkan kakiku seluasnya dan dgn batangnya yg kembali tegang dia meneroka lubuk nikmat aku yg kinky ini dan menghayun batangnya keluar masuk diiringi erang kesedapanku. Aku merasa sungguh lazat bila dinding pepekku bagai digaru-garu oleh batang suamiku dan apabila kegelian di pepek sudah tak tertahan lagi aku meraung sekuat hati melepaskan nikmat dan bagaikan air terjun ¡¥cum juice¡¦ aku melimpah keluar. Selesai permainan kami bercium kembali dan minum untuk menghilang dahaga dan keletihan kerana permainan yg sungguh bertenaga itu.

Jam 10.45 mlm. Punggung aku ditonggengkan Johar dan aku bertupang di sofa. Perlahan-lahan Johar mendatangi aku dri belakang dan menghayun masuk batangnya juga, perlahan-lahan. Kedua-dua payudaraku dicekup lagi oleh tangan kasar Johar dan diramas-ramas lembut dan putingnya digentel-gentel. Rengekan, dengusan dan erang nikmat kami memenuhi ruang pejabat yg sunyi itu. Dri posisi doggy kami menukar beberapa posisi yg lain dan sempat juga aku klimaks sekali lagi. Tak puas lagi Johar terus meratah tubuh aku dgn ganas dan aku yg seronok dgn tu semua menerima shj utk melegakan gatal dan geli pepekku.

¡§Aaaaahhhhhhhh¡K¡K.ohhhhhhhhhssssssssss¡K.aaaabaaanng gggg
nikmatttnyaaaaaaaaaa¡K.!!!¡¨ Raung aku kesedapan mlm itu. Kami terus terkapar puas utk beberapa ketika sebelum bangun dgn longlai sekali. Tanpa seurat benang dan selepas membuka tudung, kami berjln bogel ke bilik air utk mandi bersama sebelum berpakaian semula dan pulang. Kami bercadang utk melakukannya lagi di pejabat bila ada kesempatan.

No comments: