Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Friday, May 1, 2009

No Regret

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memamdangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku.


Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor & Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka.


Setiap kali aku kesana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur berasama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun 'only a quick one'.
Klik sini ..

1 comment:

Jutawan Cyber said...

Tahniah , story yang best dan menyamai peristiwa yg pernah saya
alami suatu masa dulu dan masih
teringat sehingga sekarang....
pengolahan ayat yang baik tapi menyenggat , pembaca terus dibawa
merasai peristiwa itu dengan secara
perlahan-perlahan hangat hinga ke klimak, syabas...