Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Friday, May 1, 2009

Peristiwa dulu

Sewaktu kecilku dahulu, aku tinggal di salah sebuah kampung di Perak. Tak payahlah aku nyatakan nama kampung tersebut tetapi cukup aku katakan ia berada di Hulu Perak. Di sana, kami sekeluarga tinggal berjiran dengan orang-orang yang berumur juga sebab kebanyakan anak dara dan teruna telah mula melangkah ke bandar mencari kerja. Tinggallah kami, budak-budak dan orang-orang tua.


Di sebelah rumah aku, tinggal pasangan Pak Abu dan Mak Minah. Mereka adalah jiran yang begitu rapat dengan kami sehinggakan kalau ada apa-apa yang terkurang, merekalah tempat kami meminjam. Dan Pak Abu pulak cukup rajin menolong aku terutama bila Mak Minah tak ada kat rumah. Apa saja yang aku minta tolong, cepat dia laksanakan. Sehinggalah satu hari, baru ku tahu niatnya terhadap aku.


Aku perlu membetulkan reban ayam dibelakang rumah ku. Mak dah membebel sebab reban ayam tu senget diredah musang 4 hari yang lepas. Beberapa ekor ayam kampung dara telah kecurian dan ayah sentiasa sibuk dengan kerja-kerja di kebun. So, sebab tak nak mak terus bising, sebagai anak tunggal, aku rela membantu membetulkan reban ayam itu dengan rela hati. Malangnya, alat tukul kesemuanya dibawa oleh ayah ke kebun.


Akupun ke rumah Pak Abu untuk meminjam penukul dan beberapa butir paku untuk menguatkan asas reban itu. Sewaktu aku ke sana, aku seperti biasa memakan kain dan T-shirt. Aku pun tak pernah terfikir apa-apa akan berlaku hari itu. Dengan selamba, aku memanggil Pak Abu dengan niat untuk meminjam alat penukul beliau. Sayup-sayup aku terdengar Pak Abu menjawab panggilan aku dari dalam rumah dan menyuruh aku naik ke atas. Akupun. Memandangkan pertalian kami rapat, naik ke rumah Pak Abu. Pak Abu ada di dalam bilik, so aku pun tunggu di ruang depan. Pak Abu keluar dengan bertuala singkat, cukup untuk cover bahagian perut hingga ke lutut sahaja. Aku menyuarakan hasrat untuk meminjam alat penukul Pak Abu. Pak Abu senyum meleret melihat aku dan dengan perlahan menyuruh aku mengambilnya di atas para di bilik tengah. Aku pun ke bilik tersebut dengan diikuti Pak Abu. Aku memang tidak menyimpan curiga sebab kami memang rapat.


Bila sampai aje di bilik tersebut, aku pun memijak stool untuk mengambil alat penukul yang berada di atas para. Tetapi, tanpa aku jangkakan, sewaktu kedua-dua tangan ku di atas para meraba-raba kedudukan alat penukul tersebut, tangan Pak Abu menyelingkar ke badan dan terus memegang buah dada ku. Aku tersentap dan akibat terlalu terkejut, aku tergelincir dan terjatuh ke dakapan Pak Abu. Aku dipeluk erat oleh Pak Abu dan disebabkan badan ku yang kecil molek, aku dengan mudah didukung dan dihumbankan ke atas katil yang agak empok itu.


Pak Abu dengan rakus terus menerkam ke atas ku dan mula menciumi seluruh mukaku, dan dengan ganas mengucup bibirku sehingga aku susah bernafas. Bila aku membuka mulut untuk mengambil nafas, lidah Pak Abu menyelinap masuk ke dalam mulut aku dan bermain-main dengan lidah ku. Aku tak dapat menjerit. Namun, ciuman ghairah Pak Abu benar-benar merangsangkan nafsu kecil ku. Pada waktu yang sama, tangan Pak Abu meramas-ramas tetek ku yang sederhana saiznya memandangkan umurku yang baru menginjak 16 tahun. Disingkapnya baju T aku dan mulutnya beralih menyonyot puting tetek ku pula. Tangan kiri Pak Abu meramas-ramas buah dadaku seperti belon. Secara perlahan, mulut Pak Abu menurun ke bawah dan dengan perlahan mula menjilat-jilat perutku terus turun menuju kemaluan ku sehinggakan aku rasa khayal dan mataku berbintang-bintang menahan perasaan baru yang tak pernah aku rasakan selama itu. Dan tiba-tiba, aku terasa seperti hendak kencing bila mulut Pak Abu menjilat biji kelentitku. Aku tiba-tiba terasa seperti terkencing tanpa kesedari sebenarnya air mazi ku mula terkeluar akibat kelazatan hisapan mulut Pak Abu. Aku cukup takut Pak Abu menyedari perubahan itu yang memungkin Pak Abu bertindak lebih ganas terhadap tubuh ku yang comel ini.


Aku berasa sungguh letih. Aku lihat Pak Abu bangun lalu melondehkan tualanya. Wow, terkejut aku melihat batang Pak Abu yang sungguh besar,tegang dan keras. Pak Abu tahu aku dah mula panik dan beliau dengan perlahan-lahan mara menarik tanganku sehingga aku berdiri. Pak Abu menyuruh aku melutut di depannya dan aku seperti terpukau melutut seperti yang dikehendakinya. Batang Pak Abu benar-benar berada di depan mataku dan dengan perlahan Pak Abu menyuruh aku membuka mulutku. Aku membuka mulutku dengan perlahan dan Pak Abu mula meletakkan batangnya ke mulutku.


"Hisap", arah Pak Abu. Aku benar-benar terperanjat tetapi takut kalau Pak Abu marahkan aku sebab terpancut ke dalam mulutnya tadi terus memasukkan batangnya ke dalam mulut ku. Terasa masin berlemak air yang berada dihujung batang Pak Abu tetapi aku terus masukkan batang itu sehingga ia mencecah tekak. Aku berhenti setakat itu.


"Hisap macam ais kerim" arah Pak Abu seterusnya. Aku pun mula menyonyot batang Pak Abu perlahan-lahan. Pak Abu mula mengerang-ngerang kesedapan dan aku tahu apa yang aku buat adalah seperti yang beliau inginkan. Pak Abu mula tak keruan. Ia dengan ganasnya menarik kepalaku rapat ke perutnya sehinggakan aku kadang-kadang rasa tersedak bila kepala batangnya kadang-kadang menujah tekak ku. Ada beberapa inci lagi batang Pak Abu diluar mulutku. Pak Abu terus meletakkan tangannya di belakang kepala ku dan menekan-nekan kepala ku rapat dan dengan tiba-tiba menekan dengan ganas kepala ku dan akibatnya kesemua batang Pak Abu masuk kadalam mulutku dan kepala batangnya terus masuk ke dalam tekak ku. Aku terasa seperti nak muntah dan nafasku terasa tersekat disebabkan tekak ku kini dipenuhi kepala batang Pak Abu. Dan tiba-tiba aku lihat Pak Abu seperti tersengguk-sengguk dengan muka yang merah melepaskan suara kepuasan dan aku terasa pancutan demi pancutan mengalir dalam tekak ku. Aku cuba mencabut batang Pak Abu tetapi bila terlepas sahaja batang Pak Abu dari mulutku, muka ku tertembak dengan air mani Pak Abu dengan amat deras sekali. Sungguh anih bau dan warna putih pekat air mani Pak Abu yang terpancut di mukaku ini.


Pak Abu terus menarik aku ke atas katil sambil memeluk ku dengan erat. Muka ku dijilat-jilat sehingga bersih. Mulutku dikucupi sekali lagi dan tetek ku diramas-ramas lagi sehingga aku rasakan putingku seperti hendak tercabut. Pak Abu menolak muka ku ke teteknya dan menyuruh aku menghisap puting teteknya pula. Aku pun mengikut sahaja dan tanpa aku sedari batang Pak Abu kembali tegang. Aku ditiarapkan di atas katil dan teras Pak Abu meramas-ramas bontot ku dengan lembut sekali. Terasa lidah Pak Abu bermain-main di lubang duburku. Pada mulanya, aku tak tahu apa yang berada di fikiran Pak Abu. Namun, aku terasa nikmat sekali. Pandai lidah Pak Abu menimbulkan rasa ghairahku semula. Tiba-tiba, aku teras sesuatu cecair sejuk dilumurkan ke lubang buritku aku cuba berpusing tapi hanya setakat separuh sahaja. Aku benar-benar terkejut melihat Pak Abu sedang melumurkan losyen Baby Johnson ke batangnya dan lubang buritku. Aku teras kepala batang Pak Abu yang suam-suam itu mula menujah-nujah lubang buritku yang sempit dan kecil itu. Aku cuba menghalang tapi tangan ku ditepis dan batang Pak Abu mula menceroboh lubang buritku secarapa perlahan-lahan. Aku cuba menjerit kesakitan yang amat sangat tapi cepat-cepat sebelah tangan Pak Abu mecekup mulut ku dan dengan sekali henjut, batang Pak Abu menerobos lubang buritku. Aku terasa sakit dan seperti hendak terberak tetapi aku tidak dapat berbuat apa-apa. Batang Pak Abu terus masuk ke dalam sehingga aku terasa bulu-bulu Pak Abu dah rapat ku punggungku. Sakit dan pedih yang amat sangat ku rasakan dan lubangku terkemut-kemut menahan rasa.


Pak Abu mula menggerak-gerakkan batangnya turun naik dari lubang buritku. Terasa seperti nak terkeluar lubangku mengikut gerak sorong tarik tersebut. Mula-mula perlahan tapi selepas itu, Pak Abu mula menggerakkan batangnya dengan laju dan ganas sekali. Aku yang pada mulanya terasa sakit namun mula terasa ghairah pula. Dalam kesakitan namun kesedapan. Bontotku juga mengikut rentak persetubuhan itu dan tak berapa lama, Pak Abu kejang dan dengan meramas kedua-dua bontotku dengan kuat. Aku terasa air mani Pak Abu sekali lagi memancut-mancut tetapi kali ini ke dalam lubang buritku. Pak Abu mengeluh kesedapan dan tertiarap di atas ku. Badanku yang kecil molek itu seperti tertimpa benda besar dan pada ketika yang sama, aku jua terpancut di atas katil itu.


Dengan perlahan Pak Abu menarik keluar batangnya dari lubang sempit ku. Air mani turun terkeluar dari lubangku dan melilih ke peha ku. Pak Abu tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepada ku. Aku tak tahu nak kata apa, yang aku tahun, lubang burit ku terasa pedih sekali tapi pada masa yang sama aku terasa nikmat yang amat sangat dengan persetubuhan itu. Aku cuba bangun tapi tak terdaya. Pak Abu tersenyum sahaja. Dia bangun, mengambil alat penukul dari atas para dan memberikan kepada ku. Dia memimpin aku ke bilik air untuk membersihkan badan. Tinggallah aku sendirian di situ. Bila aku cuba mencibuk lubang burit, teras pedih sekali.


Bila balik ke rumah, akupun menonggeng di depan cermin dalam bilik ku. Ternampaklah lubang burit ku luka dan terkoyak akibat dirodok oleh batang Pak Abu yang amat besar dan keras itu. Aku hanya dapat membetulkan reban ayam mak pada waktu tengahari selepas lega dari kepedihan tersebut.


Dan, untuk beberapa bulan, bila sahaja Pak Abu teringin memenuhi nafsu serakahnya, aku akan dipanggil ke rumahnya dengan pelbagai alasan. Aku juga sedikit demi sedikit mula ketagih denganpersetubuhan nikmat itu dan untuk beberapa bulan, aku melayan kehendak Pak Abu dengan rela hati. Berbagai posisi kami lakukan, dan di beberapa tempat seperti di kebun Pak Abu, di tepi sungai dan sebagainya. Aku tidak tahu kenapa lubang buritku yang menjadi sasarannya namun aku bersyukur dara kegadisan ku masih.


Peritiwa itu telah lama berlaku namun tetap segar dalam ingatan ku

No comments: