Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Thursday, July 2, 2009

Cikgu (lelaki) dengan anak murid

Kisah yang ingin aku ceritakan di sini adalah kisah yang bebar-benar terjadi pada diriku kira-kira 2 tahun yang lepas. Aku merupakan seorang graduan sebuah IPT. Setelah menamatkan pengajian, aku tidak terus mencari pekerjaan sebaliknya mengambil keputusan membantu perniagaan ayahku di kampung. Untuk tidak mensia-siakan apa yang aku pelajari ketika di IPT aku bersetuju menerima tawaran untuk mengajar kelas tambahan du kampungku. Pelajar-pelajar yang perlu aku ajar adalah pelajar yang akan menduduki PMR pada tahun tersebut. Pelajar ku tak ramai, cume 15 orang ajer, aku ajar math.


Sejak hari pertama aku mengajar, aku dah tertarik hati dengan salah seorang pelajar. Nama dia Watie (bukan nama sebenar). Budaknya kecik ajer, walaupun dah tingkatan 3, tapi body dia macam budak darjah enam aje. Aku suka sangat bila dia senyum. Pada mulanya aku tak pernah terlintas pun nak meragut kedaraan watie nie, tapi semakin lama aku mengajar, semakin gian pulak rasanya. Untuk pengetahuan semua, semasa aku belajar dulu, aku sentiasa mempunyai 'tempat' untuk melampiaskan nafsuku. Sekarang nie, bila balik kat kampung, dah tak de tempat lagi dah.....


Aku rasa aku boleh 'makan' si watie nie. bila aku senyum kat dia, dia pun balas. Aku pun selalu juga berbual-bual dengan dia, daripada respon yang aku terima, jelaslah dia pun suka jugak kat aku. Tapi sepanjang tempoh tu, aku tak pernah pun sentuh dia hinggalah pada suatu malam........


Pada malam tu, ketika semua dah balik, aku tengok watie masih lagi menunggu kakaknya. Selalunya watie dihantar dan diambil oleh kakaknya yang setahu aku bersekolah di tingkatan 4. Setelah aku mengunci semua pintu di dewan orang ramai tu, aku terus menuju ke arah watie yang masih menunggu di bawah pokok. "Tunggu sapa watie," tanyaku walaupun sudah mengetahui bahawa dia menunggu kakaknya. "Tunggu akak, selalunya dia tak pernah lambat. Watie takut di tak sihat ajer sebab tadi dia kata pening kepala," jawab watie panjang lebar. "Kalau macam tu, biar cikgu yang hantar watie balik," kataku. Aku memang membahasakan diriku sebagai cikgu dan pelajar kelas tambahanku juga memanggilku begitu. "Tak pe lah cikgu, kita tunggu dulu, kalau tak ade juga barulah cikgu hantarkan saya,"


Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya watie bersetuju aku menghantarnya pulang. Sebenarnya rumah watie nie agak jauh juga dari sini dan keadaan jalannya juga gelap. Pasti dia tak berani balik sendirian. Dalam perjalanan ke rumah watie dengan keadaan lampu motorku yang seakan-akan 'hidup segan. mati tak mahu', berlaku satu kemalangan kecil. Aku sebenarnya tidak berapa mahir dengan jalan tersebut menyebabkan aku terlanggar sebuah lobang. Lubang nie sebenarnya tak lah berapa dalam tetapi disebabkan fikiran aku yang melayang masa tu, motor aku jadi hilang kawalan dan terbabas ke dalam semak. Aku dan watie sama-sama terhumban ke dalam semak. Aku tengok si watie dah terlentang dalam semak dengan bukunya berselerak. Kedengaran suaranya mengaduh kesakitan. Aku cuba mengangkatnya, masa tulah aku mengambil kesempatan yang ade. kemalangan nie sebenarnya ade hikmahnya.....he..hehehe...


Masa aku mengangkat watie aku memeluknya di ketiak hingga tanganku menyentuh buah dadanya. watie pun tak melarang sebab dia sendiri tidak boleh bangun, mungkin kakinya terseliuh. Aku mendudukkan watie dan pegi mengangkat motorku. Kemudian aku memungut bukunya dan memasukkannya ke dakam bakul motorsikalku. Lepas tu, aku memapah watie ke motorku tapi dia menghadapi kesukaran untuk naik ke atas motor sebab kaki dia terseliuh. Dengan susah payahnya aku cube mengangkatnya ke atas motor. Masa tulah aku mengambil kesempatan sepenuhnya dengan memegang mana-mana bahagian yang 'patut'. Setelah berjaya menaikkan watie aku meneruskan perjalanan menghantarnya pulang. Aku suruh dia peluk aku kuat-kuat, takut nanti jatuh sebab kaki dia tak dapat pijak pemijak kaki motorsikalku. Aku sengaja menunggang motorku perlahan-lahan suapaya aku dapat lebih lama merasa kelembutan buah dada watie di belakangku.


Sampai sahaja di rumah watie, dengan bantuan lampu di beranda rumahnya, barulah aku nampak muka watie dah merah padam. Maklumlah dia tak pernah naik motor dengan lelaki dalam keadaan macam tu. berpeluk-pelukkan lagi. Masa dia mula-mula naik motor dengan aku tadi, aku dah nampak dia agak kekok sikit. Malam tu aku menerangkan keadaan sebenar kepada ibubapa watie dan mujurlah mereka faham. Mereka pun kenal dengan aku (aku terkenal sebagai 'budak baik' kat kampung, orang terpelajar katakan ).


Sejak kejadian malam tu, hubungan aku dengan watie bertambah rapat. watie dah mula berani duduk rapat-rapat denganku. Malah ku pun dah berani pegang tangan dia. Aku rasa dia dah mula syok dengan kejadian tempoh hari, maklumlah budak baru nak 'naik'. Setelah sebulan aku mengendalikan kelas tersebut, akhirnya sampailah masa yang aku tunggu-tunggu. Pada malam tersebut, hujan turun dengan lebat. Mujurlah aku sampai cepat, kelihatan dalam kelas cume ade 5 orang pelajar ajer. yang lain semua tak datang sebab hujan. Aku pun tak ade mood nak ajar malam tu, jadi aku pun benarkan mereka semua balik aje dan aku tahu pasti kakak watie akan datang menjemputnya pukul 10.30 nanti. sekarang baru pukul 8.30 malam. Seorang demi seorang pelajar tersebut balik dengan meredah hujan, mungkin mereka boring duduk dalam kelas tanpa buat apa-apa. Lebih kurang pukul 9.15 semua pelajar dah balik kecuali watie. Hujan semakin lebat mencurah-curah. Aku pasti tak kan ade pelajar yang akan datang pada waktu begini. Semua orang pasti duduk kat rumah aje sekarang nie.


Aku mula mendekati watie, dia senyum ajer, nie yang aku tak tahan nie. Aku mula berbual dengannya. Mula-mula berkisarkan pelajaran lepas tu terus ke hal-hal peribadi. Aku duduk betul-betul rapat dengan watie. Dia tak marah pun. Cume aku tengok muka dia dah mula merah. Bila aku pegang bahu dia pun, dia hanya pandang aku dengan wajah hairan, Bila ku mula gosok-gosokkan bahu dia, dia dah mula tak keruan. Kami hanya diam membisu, sebenarnya aku pun tak tahu nak cakap apa. Dia pun hanya tunduk ajer dan membiarkan aku bermain dengan tali branya dari luar baju kurung yang dipakai. Dia hanya membiarkan sahaja dan ini membuatkan aku semakin berani. Lantas aku memegang tangannya dan menarik tangannya ke celah kangkangku yang mana batang dah mula mengeras. Dia langsung tidak menoleh ke arah ku. Lama-kelamaan aku menjadi tidak selesa kerana batangku seolah-olah ingin keluar dari 'tempat persembunyian'. Aku pun membuka zip seluarku dan mengeluarkan batangku. Aku mengambil semula tangan watie dan meletakkan pada batangku. Dia agak terkejut bila tersentuh batangku dan menarik tangannya.


"Cikgu, saya tak pernah buat macam nie,' katanya sambil menjeling ke arah batangku. "Jangan bimbang watie, kita buat ringan-ringan ajer,"kataku memujuk watie. "Nanti kalau keluarga watie tahu macamana ?," "Mereka tak akan tahu kalau tak ade orang bagi tahu," jawabku sambil tanganku menjalar ke buah dada watie. Aku mula mengusap buah dada watie yang tak lah berapa besar tu. Watie hanya membisu sahaja. Akhirnya aku tengok watie dah mula terangsang. Buah dadanya semakin mengeras. Aku bertindak lebih jauh lagi dengan meramas-ramas buah dada watie. Kedengaran rengusan halus dari watie. Aku bertambah berani. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju kurungnya dan menanggalkan butang branya. Sekarang, buah dada watie telah berada dalam genggaman aku. Watie terus menyandarkan kepalanya ke bahu dan tangannya mula memegang batangku. Watie melakukan dengan kekok sekali, maklumlah tak ade pengalaman. Jadi aku mengajar watie dengan membantunya mengusap-usap batangku. Pada masa tu, aku rasa macam dah nak terpancut bila rasa kehalusan tangan watie mengusap batangku.


Aku berdiri pulak di depan watie dan melondehkan seluarku hingga seluruh batangku berada betul-betul di depan muka watie. watie hanya merenung batangku dan perlahan-lahan tangannya mula memegang batangku semula. Pada masa tu, aku nampak kaki watie menggigil-gigil, nak ketawa aku melihatnya. Sebenarnya aku berdiri di depan watie sebab aku nak suruh dia kulum batang aku, tapi dia tak faham rupanya. Lantas aku pegang kepalanya dan tarik ke arah batangku. "Watie kulum batang saya cepat,' arah ku macam cikgu mengarahkan anak muridnya. "Tak nak lah cikgu, takut," "jangan takut, tak mati punya," kataku sambil menerik kepala watie hampir kepada batangku. Perlahan-lahan watie buka mulut dan mengulum batangku. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik kepala watie untuk mengajarnya bagaimana mengulum batang lelaki. Sementara itu, aku mula menarik baju kurung watie ke atas dan terus membuka branya. watie kelihatan malu-malu apabila berada dalam keadaan separuh bogel itu. Aku mula meramas-ramas buah dada watie. Aku rasa watie dah mula teransang nafsunya. Semakin kuat aku meramas buah dadanya, semakin laju pulak si watie mengulum batangku. Apabila aku hampir mencapai klimaks, aku menyuruh watie berhenti dari mengulum batangku. Aku mahu segalanya selesai dengan cepat sebab pukul 10.30 nanti kakak watie akan menjemputnya.


Aku mengangkat watie ke atas meja dan menindihnya. Buah dadanya ku usap-usap. Puting yang masih agak kecil dan kemerahan-merahan itu ku gentel-gentel. Watie terus merengus kesedapan. Aku mula menghisap buah dada Watie. Masa tu aku dapat rasakan yang tubuhnya menggigil-gigil. Tangan kananku mula menyelak kain yang dipakai dan mengusap cipap watie yang masih berada dalam seluar dalamnya. Bertambah kuat Watie menggigil. Aku pun dah tak dapat nak tahan lagi. Terus aku tanggalkan kain yang dipakai oleh Watie dan seterusnya menanggalkan seluar dalamnya. Watie terus merpatkan kedua kakinya, sama ada dia malu atau terasa sejuk aku tak peduli lagi. Aku tak mahu terburu-buru. Aku membiarkan watie merapatkan kakinya dan menghisap buah dadanya semula. Aku menggesel-geselkan batangku ke atas cipap watie. Watie bertambah berahi. Perlahan-lahan kangkangnya dibuka. Daripada buah dada, aku terus ke pusat watie dan kemudiannya terus ke cipapnya. Sekarang ni cipap watie berada betul-betul di depan mataku. Dengan bulu yang jarang-jarang, jelas kelihatan cipap watie yang masih kemerah-merahan. Inilah pertama kali aku melihat cipap anak dara semuda watie, sebelum nie cipap yang aku tengok semua dah macam 'lombong tinggal'.


Aku terus menyelak kedua-dua bibir cipap watie dan mula menjilatnya. AAhhhhhhhhh................keluh watie panjang. "Cikgu, jangan cikgu," aku tak lagi tentang larangan watie. Aku terus mengganas dengan menjilat-jilat cipap watie. Sekali sekala aku memasukkan lidahku ke dalam cipapnya. Watie semakin menggelupur sehingga bergoyang-goyang meja tempat kami berbaring tu. Bila cipap watie dah banjir dengan airnya, aku mula memasukkan jari aku kedalamnya. Kalau boleh aku nak menjelajah ke segenap pelosok cipap watie. Aku pandang ke arah watie semasa jari jemari aku memainkan peranannya. Watie hanya memejamkan matanya, hanya kedengaran rintihannya sahaja. Mungkin dia malu untuk memandang wajahku.


Kemudian aku mengubah kedudukan ku kepada posisi 69 (sebenarnya dulu pun tak tahu posisi tu dinamakan posisi 69). Aku suruh watie kulum batangku lagi dan aku terus menjilat-jilat cipap watie yang dah basah lenjun tu. Nampaknya watie sudah tidak dapat mengawal nafsunya sampai batangku pun digigitnya bila aku menjilat cipapnya. Aku pusing semula ke kedudukan asal dan bersedia untuk memasukkan batangku dalam cipap watie, tentu masih ketat lagi nie. Bila aku meletakkan kepala batangku di atas cipap watie, watie lantas melarangku. "Cikgu, jangan cikgu,". Sebelum watie bertindak apa-apa, aku terus menekan batangku ke dalam cipap watie. "AARRGGGGHHHHHHH...................Aduhhhh... sakit cikgu,'' jerit watie sambil menolak badanku dengan kedua-dua belah tangannya. Lantas aku memegang kedua-dua belah tangan watie dan merentangkannya. Aku terus merebahkan diriku ke atas watie dan berbisik ke telinganya menyatakan bahawa kesakitan tu hanya sementara sahaja. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik batangku. Cipap watie memang ketat. Beberapa kali aku memperlahankan sorong dan tarikku supaya aku tidak terlalu cepat climaks.


Watie juga kelihatan sudah agak 'selesa'. Rintihan kesakitan pada awal tadi telah bertukar menjadi rintihan kesedapan. Aku semakin laju menyorong dan menarik batangku. Watie juga menjadi kekejangan, rengusan seolah-olah seperti lembu disembelih. Punggungnya terangkat-angkat dan dia memelukku dengan ku. Masa itu juga aku tidak dapat lagi menahan airku. Lantas ku cabut batangku dan memuntahkan air maniku di atas cipap watie. Maka tamatlah tugas 'adik kesayangan'ku pada malam tu. kami berpelukan di atas meja tersebut dalam keadaan kepenatan. Hanya kedengaran nafas kami berdua. Di luar hujan masih turun renyai-renyai. Melihatkan jam yang sudah menunjukkan pukul 10.10 malam aku bingkas bangun. Aku mengambil seluar dalam watie dan mengelapkan air maniku yang bertaburan di atas cipap watie. Kemudian aku membantu watie memakai pakaiannya semula dan menyikat rambutnya (macam abang memakai baju adiknya). Watie hanya tersipu-sipu malu sahaja. Itulah pengalaman pertamanya. Mungkin sekarang dia sedang berfikir apa akan jadi seterusnya. Setelah lengkap berpakaian, kami duduk dipintu dewan orang ramai itu supaya tidak menimbulkan curiga kakak watie nanti.


Sejak malam itu, kami sering mengulangi kerja terkutuk nie. Bila sahaja ade peluang, tak kira dimana sahaja akan kami lakukan. Perkara ini berlarutan sehingga watie menamatkan tingkatan 3 dan sekarang aku telah bekerja jauh dari kampungku menyebabkan aku jarang berjumpanya. Tapi yang pasti setiap kali aku balik ke kampung, watie pasti akan menantiku. Dia telah berjanji tidak akan melakukannya dengan orang lain melainkan aku. Senang cakap, aku sebenarnya dah ada 'bini' kat kampung walaupun masih bujang !!!.

No comments: