Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Sunday, July 26, 2009

Gadis Kecil terikat di tepi sawah

Ceritanya begini, cuti penggal pengajian bermula, untuk pengetahuan kau orang semua, cuti ini selama empat bulan dan aku mengambil keputusan untuk lepak dikampung sahaja. aku dah rindu dengan keluarga dan suasana kampung, maklumlah tempat pengajianku di bandaraya.


Sampai di kampung aku merasa sunguh nyaman dan tenteram, jauh dari kebisingan kota. Kampung aku ni di utara semenanjung. Rata-rata pekerjaan penduduk kampung aku adalah bersawah padi termasuklah keluarga aku. Sekarang ni baru lepas musim menanam padi, sawah padi kelihatan menghijau dan menenangkan sekali, musim begini adalah musim ikan membiak, jadi aku mengambil keputusan untuk menjala ikan di taliair ditengah sawah.


Aku mengajak sepupuku yang bernama rahim untuk bersama aku menjala ikan, rahim setuju saja. Rahim ni berumur 23 tahun kira sebaya akulah, tapi hanya bekerja sebagai pesawah sahaja. kami pun dengan membawa sepucuk jala orang tua aku berjalan menuju ke tali air yang letaknya tak jauh dari rumah aku. sebelum sampai tali air tu kami terpaksa melalui kawasan semak dan kemudian ladang getah, setelah setengah jam berjalan kaki sampailah kami di kawasan sawah padi.


Aku merasa sangat gembira, dah lama aku tak menjala ikan di taliair ni, kawasan kiri kanan taliair ditanam dengan pokok pisang yang nampaknya langsung tak dioedulikan, hinggakan menjadi semak pula. Tak kisahlah tu, janji aku dapat manjala ikan dah. Rahim dah bersedia dengan jalanya dan aku memegang bekas plastik baja untuk diisi ikan yang akan kami dapat nanti.


Tiba tiba rahim mencuit aku dan menunjuk ke satu arah di kawasan hujung taliair tu, kami lihat ada sekumpulan budak budak tengah bermandi-manda ditali air ni, … kalau macam ni, macam mana nak menjala, nanti semua ikan lari… sebab takut dengan bunyi budak-budak mandi dan berenang….rahim mula bersungut sambil mengeluarkan rokok Dunhill dari kocek kemejanya dan mula menghisap. Apa kita nak buat ni… aku bertanya pada rahim, …. Haaa, macam ni…. Kita gertak saja budak-budak tu … suruh dia oang balik.. kita cakap nak bagitau mak bapak dia orang…. Lagipun mak bapak dia orang tentu marah kalau tahu dia orang mandi kat tali air ni…. Bahaya tau, nanti lemas…. Aku set saja… jom.. dengan jawapan pendek terus aku dan rahim berjalan menuju kearah budak-budak tu.


Setelah hampir dengan budak-budak tu, kami berhenti dan berlindung disebalik pokok pisang yang terdapat disitu, aku melihat ada enam orang budak-budak perempuan dan dua orang budak lelaki tengah mandi mandi dengan seronok sekali, dia orang ni adalah lah dalam lingkungan umur 11 atau 12 tahun agak aku, aku lihat tubuh yang perempuan ni dah mula berkembang, punggung dah besar dan tetek dah naik tapi taklah besar hanya sebesar bola pingpong sahaja. itupun aku lihat dari pakaian mereka yang basah dan melekat dibadan tu. Sementara yang lelaki hanya berseluar pendek tidak berbaju.


Aku bertanya rahim.. kau kenal budak-budak ni? rahim menjawap dengan tanpa menoleh … ala budak kat hujung kampung tu…. rahim bersuara lagi… kau agak apa permainan yang dia orang main ni…. Apasal … aku bertanya balik…. Tuu .. kau tengok bawah pohon jambu tu… rahim menunjuk dengan menggunakan bibirnya, aku baru perasan ada seorang budak perempuan di ikat pada pangkal pohon tu dengan tangan nya kebelakang, dan matanya di tutup dengan saputangan. Entah…. Aku menjawap dengan selamba…. Eh jomlah kita sergah budak budak tu….. jom …dengan jawapan tu rahim terus berdiri dan mencapai satu batang pokok ubi yang berada disitu dan terus berjalan menuju kearah bebudak tu diikuti oleh aku.


Hoi..!, kau orang nak mati ke…. Mandi disini… disini ada ular sawa besar tau …. Dah-dah naik semua balik…. Nanti aku kasi tahu sama mak bapak kau orang…. Rahim mula memarahi bebudak tu dengan suara yang kuat sekali…. Aku pun tumpang sekaki… bila lagi nak marah bebudak… apa lagi terhegeh tu, cepat naik dan balik … bebudak tu nampak takut sangat dengan sergahan kami, langsung naik ke tebing dan mencapai pakaian dan terus lari meninggalkan tempat tersebut. Mereka lupa tentang member mereka yang masih terikat dipohon jambu tu.


Budak perempuan yang diikat di pohon jambu tu meronta-ronta nak lepaskan diri…. Hei…laila, ina tolong buka tali ni… budak tu terus jerit memanggil kawanya, tapi kawanya dah lari sampai tak nampak lagi… rahim menghampiri budak tu sambil berkata…. Ni lagi sorang…. Seronok sangat main sampai sanggup diikat-ikat… main apa macam ni…. Tolong abang… dia orang ikat farah sebab farah tak nak ikut mandi…budak tu menjawap dan mula menangis…. Aku lihat budak ni cantik juga, akal jahat aku dah mula datang, aku tengok tubuhnya dah berbentuk, dengan seluar pendek nya aku dapat lihat pahanya yang putih dan tiada parut seperti budak yang lainya. Teteknya agak besar juga, tapi lebih kurang bola pingpong jugalah, rambut lurus, kulit putih, hidung mancung dan bibir kecil je, matanya tak nampak sebab ditutup oleh kawan-kawannya.


Aku cepat-cepat menghampiri rahim yang dah berada dekat budak tu untuk membuka ikatan tangannya, aku memberi isyarat pada rahim untuk tidak membuka ikatan budak tu dulu. Aku menarik tangan rahim pergi jauh sikit dari budak tu dan aku bisikkan pada rahim, ….. aku nak telanjangkan budak tu dulu…. Nak tengok barang dia macam mana….. rahim jawap…. Hiss , gila kau nanti orang nampak macamman…. Alah rilexlah…. Bukan nya ada orang nak datang tengah hari macam ni, lagipun bukannya dia nampak kita, kan mata dia tertutup tu…. suka hatikaulah tapi ingat…. Jadi apa-apa kau tanggung.


Aku menghampiri budak perempuan tersebut yang masih terisak-isak menangis dengan mata ditutup saputangan dan tangan terikat di pohon jambu. Mungkin pembaca boleh bayangkan, posisinya berdiri dan rapat dengan pohon jambu yang kurus serta tangan diikat kebelakang. dia memakai kemeja lengan pendek dan seluar pendek. Dengan lagak seorang polis menyoal pesalah, aku bertanya … siapa nama adik ?, …. Tiada jawapan tapi tagisan makin kuat, apa pasal adik nangis ?… suara aku semakin rendah… kesian pulak aku tengok budak perempuan ni…. Dia jawap…. Tolong abang.. buka ikat ni… saya nak balik…. Aku tanya lagi nama budak ni… dia kata nama dia Farah, aku tanya lagi kat mana rumah dia, dia bagitahu dia bukan orang kampung tu tapi kampung yang agak jauh dari kampung aku, aku tanya lagi macam mana dia boleh ada di sini, kena ikat pulak tu, sebenarnya dia datang bersama dua kawanya selepas sekolah, kemudian mereka jumpa dengan budak-budak hujung kampung aku, dia orang join sekali main disitu, tapi dua kawanya dah balik, tapi dia terus tinggal disitu bersama kawan barunya dari kampung aku, katanya seronok ada disitu, dia cuma ingat dua nama saja kawan barunya iaitu laila dan ina, dia kena ikat disitu oleh kawan barunya kerana tidak mahu mandi bersama, kawan barunya kata itu adalah syarat… tak sangka dia orang tinggalkan saya macam ni….. tolonglah abang buka ikat ni … saya nak balik….tapi tangisnya dah kurang dah…


Mendengarkan penerangan budak perempuan tu, rahim semakin dekat, gamaknya dah hilang rasa risaunya, tambahan pula budak ni bukan orang kampung aku, lagilah rasa selamat… aku cakap kat budak perempuan tu…. abang boleh buka ikat ni, tapi adik kena telanjang dulu…. Budak tu semakin gementar… tak nak abang….. tolonglah jangan buat macam tu….. nanti adik menjerit… haa…huk….huk… dia dah start nangis pulak. Kalau jerit nanti abang ikat mulut pulak dah tu tinggak adik dekat sini.. siapa nak tolong… nanti malam hantu banyak kat sini…. Tiba-tiba rahim mencelah …. Dah berhenti nangis… nanti aku libas dengan kayu ni…. Sambil memukul tanah dengan kayu ubi yang dipegangnya…. Agaknya budaktu takut dengan ugutan kami, terus control tak bagi nangis.


Aku terus pegang tetek budak perempuan tu, dah terasa macam tetek perempuan dewasa tapi saiznya masih kecil dan putingnya hampir tak terasa. Budak tu bila rasa tangan aku dah usap teteknya apa lagi terus meronta nak lepaskan diri. Rahim sergah lagi, oii budak aku kata diam baik kau diam.. nanti aku ikat mulut kau… budak tu terus diam… aku buka butang kemejanya, tapi tak leh tanggal terus kemejanya sebab tanganya terikat, aku semakin ghairah tengok teteknya yang baru berkembang tu, putingnya warna merah muda sesuailah dengan kulitnya yang putih, aku paling tengok rahim, rahim memberi isyarat dengan mengangkat kening saja, fahamlah aku dia suruh aku teruskan, aku terus pegang cipapnya, fuhh..!, tembam jugak cipap budak n I kata aku dalam hati, budak tu kepitkan pahanya tak nak kasi aku pegang cipapnya,…abang jangan abang….tak nak abang….sambil meronta kembali. Rahim semakin rapat dan mengetuk kepala budak tu dengan kayu ubi tadi, tak lah kuat saja gertak aje… hei budak…diamlah tak tahu bahasakah….budak tu taku diam kembali, hanya terdengar isaknya saja.


Aku masih lagi mengusap cipap budak tu dari luar seluar, batang aku dah tegang dah, teransang juga aku dengan budak semuda ni, tambah pula dengan sifat melawanya lagilah aku teransang, sementara tu rahim dah ramas-ramas tetek kecil tu, agaknya rahim pun tak tahan kot. Puas usap dari luar, aku tari seluar budak tu sampai ke buku lali, nanpaklah seluar dalam budak tu, ada gambar mickey mouse lagi, tak kisah lah tu, yang penting aku dah tak tahan ni.. aku tarik sekali seluar dalamnya, nampaklah cipapnya yang tembamtu, bulunya masih belum tumbuh lagi, cuma ada bulu roma sahaja, orang utara kata bulu pahat. Nampak cipapnya sangat comel dan bersih, aku terus mengusap-usap cipapnya, budak tu kepitkan pahanya, ….abang tolonglah ….adik tak nak…jangan abang…malulah…gelilah abang…hik, huk, huk, nangis lagi…lepas tu aku dengar cuma bunyi emmmp…emmmp saja, rupanya rahim tengah pulun kiss budak tu sambil tanganya pegang dagu budak tu tak kasi dia larikan mukanya.


Aku terus duduk melutut depan budak tu, muka aku betul-betul depan cipapnya, aku pegang pehanya, usap keatas sampai di bontotnya, aku ramas-ramas bontotnya, kemudian aku dekatkan muka aku dekat cipapnya, ada bau juga pantat budak-budak ya… aku terus jelirkan lidah dan sembamkan muka aku dekat cipapnya, kena saja lidah dan muka aku dekat ciapnyadia terus menendang, terduduk aku dibuatnya, tak apa, aku melutut kembali dan aku pegang kakinya dan aku renggangkan, nampak cipapnya semakin terbuka, semakin jelas, aku masukkan kedua lutut aku antara kakinya dan kedua tangan aku pegang pehanya dan mulalah aku menikmati cipap budak perempuan tu dengan lahapnya, aku jilat alur nya yang licin tu, tiada semak samun, tiada lalang, aku masukkan lidah ku mencari kelentitnya, jumpa saja aku terus jilat disitu, budak tu hanya dapat berbunyi emmmp…emmmp saja kerana rahim tutup mulutnya dengan tangan, rahim sekarang berada di belakang pohan jambu kurus, sebelah tangan menutup mulut budak tu, sebelah lagi merayap di tetek budak tu, nampak seperti rahim memeluk pohon jambu yang kurus tu.


Aku rasakan cipap budak tu dah basah dah, air mazi dia dah keluar dah, tak sangka budak sebesar tu dah pandai rasa seronok, rasa ghairah bila cipapnya kena main, aku hentikan jilatan, aku bagitahu rahim… turn kau pulak rahim… rahim tersengeh macam kerang…. Rahim cadangkan agar budak tu di telentangkan,ditidurkan. Rahim buka ikatan tangannya sementara aku pegang kakinya, kami tidurkan budak tu dan kemudian rahim ikatkan kembali tangannya di pohon jambu tersebut, sekarang posisinya tidur melentang dengan tangan terikat diatas kepala. Selesai ikat rahim ambil posisi di bahagian cipap dan aku dibahagian tetek, budak tu menjerit kuat apabila rahim mula jilat cipapnya, mungkin tak tahan dengan misai lebat rahim dan janggutnya yang dah dua hari tak cukur tu, tolong abang…. Tak nakk…geliiii..eeehh ..gelinya… tolonggg… demi keselamatan kami terpaksalah aku menutup mulut budak tu dengan menyumbatkan seluar dalamnya kedalam mulut budak tu, tapi masih lagi berbunyi dah tentu tak kuat lagi, cuma hemmmph… hemmmmph… kesian pulak aku… tapi apa nak buat tak nak beri kerjasama kan…


Rahim terus jilat kelentit budak tu, sambil jarinya menjolok lubang cipap budak tu, aku pula menyonyot tetek kecilnya, habis masuk dalam mulut aku, tapi sekarang putingnya dak tegang dah… ha, ha, ha, stimlah tu….


Kemudian aku lihat rahim bangun dan buka seluar pendek nya, nampaklah batangnya yang hitam legam, tegang berkilat-kilat, lalu rahim mengangkang paha budak tu seluas-luasnya dan rahim duduk memegang batangnya dan dihalakan ke cipap budak tu, mengosok-gosok batangnya dekat lurah cipap, tambah berkilat kepala konek rahim bila kena air cipap budak tu, kemudian rahim mula menekan dan suara erangan budak tu semakin kuat, mungkin juga suara jeritan tapi dengar macam suara erangan saja sebab mulut dah kena tutup dengan seluar dalam. Bila batang rahim masuk setengah saja aku lihat tubuh budak tu seperti tersentak terkena kejutan elektrik dan mukanya berkerut-kerut, kepala digeleng kekiri dan kanan, aku tahu dia sakit sangat, aku terus menghisap teteknya dengan harapan dapat menghilangkan sakitnya dan menggantikan dengan rasa nikmat…. Ooiii…syoknya….uuuhhhh ketat gila… aku tak boleh lama ni..dah nak keluar dah…. Rahim terus menekan batangnya sampai tak boleh masuk lagi, masih tersisa batangnya kat luar cipap, rahim terus sorong dan tarik batangnya, tak lama lepas tu ….. aaaahhhh…. Aaahhhh… macam kerbau jantan rahim berdengus dan akhirnya menghentak batangnya sedalam mungkin dan aku dapat rasakan tubuh budak tu pun mengejang sekali, tak tahulah mungkin klimak atau sakit, kepala budak tu terangkat keatas dan mengeluarkan suara yang agak kuat juga tapi tersekat-sekat….rahim dah tembak maninya dalam cipap budak tu.


Rahim tengok kat aku… hang pulak…. Dengan loghat utaranya, aku bagitahu rahim, aku ikut belakang saja dan arahkan rahim tierapkan budak tu, rahim bangun kenakan seluarnya semula dan buka ikatan tangan budak tu, tiarapkan dia dan ikat semula tanganya ke pohon jambu. Aku tengok bontotnya yang pejal tu, putih bersih, tambah tegang batang aku, budak tu dah tinggal setengah nyawa dah, aku bukak seluar aku dan melutut dekat bontotnya dan angkat bontotnya keatas, rahim tolong pegang, sekarang posisi budak tu menonggeng seperti sujud dengan tangan masih terikat dipokok.


Aku tengok cipapnya tersepit dicelah pahanya, dan ada air mani bercampur darah yang meleleh keluar dari lubang cipapnya, aku tak kisah semua tu, aku usap cipapnya dan air mani yang melekat dekat tangan aku, aku sapukan di lubang anusnya, aku masukkan jariku dalam lubang anusnya, sempit sekali terasa kemut yang kuat, semakin tak sabar batang aku nak ambil alih jariku, budak tu dah bunyi apa-apa tah, aku tak faham sebab tak jelas, aku ludah air liurku di tangan dan aku usapkan pada kepala batangku, aku halakan betul-betul pada lubang cipapnya dan dengan sekali tekan saja batang aku dah masuk setengah, aduh…nikmat sekali lubang budak ni, ketat sangat ni, tapi tak ada tindak balas, tak goyang pun cuma kemut saja kuat, aku tarik kembali batang aku dan aku tekan lagi dengan bertambah kuat, masuk habis, terangkat kepala budak tu, tangannya meramas-ramas tanah dan rumput. Aku mula sorong dan tarik, sementara jariku aku masukkan semula dalam lubang anusnya, mengeleng-geleng kepala budak tu. lubang anusnya pun dah semakin licin, aku keluarkan batang aku dari cipapnya dan aku letakkan betul-betul dekat lubang anusnya, batang aku dah tegang di tahap maksimun, kepalanya berkilat kena air cipap budak tu, lalu perlahan-lahan aku tekan, susah juga, beberapa kali aku cuba dan aku tekan dengan kuat sekali, masuk kepalanya saja , batang aku rasa perit, aku keluarkan kembali dan sapukan batangku dengan air cipap yang meleleh keluar, dan aku cuba lagi, aku tekan lagi dan yesss…..masuk setengah batang aku, kali ni tak susah sangat dan terasa jepitan serta kemutan yang kuat, aku diamkan saja batangku untuk bolehkan budak tu biasakan bontotnya dengan batang aku, kemudian aku tarik perlahan-lahan dan aku tekan lagi hingga masuk semuanya dan aku diam sebentar seperti tadi, kemudian aku mula acara mengepam, keluar masuk semakin laju, kemutan bontotnya sungguh kuat, aku terasa nikmat sekali dan tak sampai lima minit, aku rasa nak nak keluar lalu aku percepatkan ayunan dan akhirnya terasa air mani aku dah sampai ke batang aku dan bergerak terus ke,… ke …..aku menghentakkan batang aku sedalam-dalamnya dan terasa dunia meletup di hujung kepala konek aku…. budak tu aku tak tahu macam mana sebab mata aku terpejam menahan nikmat yang tak terhingga. Aku lepaskan maniku dalam lubang bontot budak perempuan tu.


Aku mengenakan kembali seluar aku, aku buka baju dan tutup muka macam pakai topeng, macam geng Hamas nak serang musuh, dan rahim juga turut melakukan seperti apa yang aku buat, tutup mukanya dengan bajunya, kemudian aku buka ikatan tangan budak tu, aku bangunkan dia, dia dah tak nangis dah tapi air mata terus meleleh kat pipi dia, dengan ikatan matanya belum dibuka, aku dan rahim mengenakan pakaiannya semula, dan kemudian menyuruhnya pulang, dengan susah payah budak tu cuba bangun, setelah boleh berdiri aku bukak ikatan matanya, dengan mata yang dikecilkan, mungkin silau agaknya, dia memandang kami, tapi tak kisahlah sebab kami dah tutup muka dengan baju.


Rahim bertanya sama ada dia boleh berjalan, dia mengangguk dan kami tanya dengan apa dia nak balik, dia menunjuk kearah hadapan dan berkata….. basikal…. Suaranya masih dalam sedu. …..dah pergi balik…. dan jangan bagitahu orang lain, kalau kau bagitahu nanti kami pukul kau… rahim memberi amaran budak tu mengangguk saja..aku mengeluarkan wang RM20.00 dari kocek seluar dan kuberikan kepada dia….nah buat beli gula-gula…… dia tengok duit tu dan geleng kepala tapi rahim sergah dia…ambik duit tu…. terus budak tu ambil dan berjalan dengan perlahan, dengan agak terkengkang dan dengan sebelah tangannya menekan perut. Tak jauh dia jalan, dia duduk mencangkung sambil tangannya maraba cipapnya, mungkin terasa perit dan sakit kot.


Melihat keadaan budak tu, timbul rasa kesian pulak. Terus terang aku rasa menyesal kerana telah melakukan perkara tersebut, tapi perkara dah berlaku. Selepas peristiwa tu aku tak senang duduk, serba salah pula, pertama kerana rasa bersalah dan kedua rasa takut kerana betul-betul buat salah, takut budak tu report dan aku kena tangkap. Kemudian aku ambil keputusan untuk kembali ke ibukota dengan alasan untuk bekerja part time walaupun cuti aku masih panjang. Sampai sekarang aku masih lagi rasa bersalah dan tak tahu apa nak buat

P/S: ini cerita rekaan semata2 yg disumbangkan oleh sumber2 tertentu..Tolong jangan terpengaruh dgn perkara2 begini...it sucks!

No comments: