Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Sunday, June 28, 2009

Aku, kekasih,dan tunangku

Terlebih mohon maaf kalau kisah ini membosankan tapi inilah drama yang akhirnya telah menukarkan pola hidupku sehingga kini. Namaku Haz**** dah berumahtangga dan aku bahagia dengan kehidupanku sekarang walaupun tidak sepenuhnya bagai yang pernah aku impikan sewatu zaman remajaku dulu. Aku pasrah tidak ada seorangpun yang dapat mengatasi takdir kerana ketentuan adalah milikNYA jua. Aku tergolong dalam profesion yang agak berpengaruh juga di negara kita ini dan punya cukup segalanya untuk bersyukur dengan kehidupan yang aku alami kini. Suamiku seorang yang sangat penyayang terhadap diriku serta anak-anak kami yang dah mula bersusun, mungkin kerana sifatnya sebagai seorang pendidik yang berjiwa halus serta cukup memahami kehendak orang lain malah selama kami berkahwin belum sekalipun ia meninggikan suaranya terhadapku tetapi apa yang salah ditegurnya dengan cukup berhemah. Aku terkadang menangis kerana cukup malu bila berdepan dengannya berbanding dengan diriku yang lebih kumal dan selekeh (dalam kerja-kerja mengurus rumahtangga).

Perkahwinan kami bukanlah atas dasar cinta atau pandang pertama tetapi lebih kepada pertemuan jodoh yang diaturkan oleh pihak keluarga. Sungguhpun semasa aku di kolej (la ni dah jadi universiti) dulu aku mempunyai seorang kekasih (masih di tahap intermediate - belum sampai tenggek menenggek) dan menurut katanya ia juga mempunyai kekasih hati (belajar di U yang berlainan). Sedang aku hanyut berkasih sayang tiba-tiba sahaja aku dikejutkan dengan berita ada orang masuk meminang mulanya aku menyangkakan kekasihku yang meminang tetapi bila aku check semula rupanya orang lain yang aku tak kenal langsung. Aku memberontak tak mahu menerima pinangan berkenaan dengan berhujah menentangnya daripada orangtuaku. Mereka juga sebenarnya lebih merestui hubunganku dengan kekasihku itu tetapi mereka tergamam dan tak dapat untuk berbuat apa-apa sebab pinangan itu datangnya daripada seorang yang sangat-sangat disegani serta dihormati dalam kampung kami. Aku membuat keputusan untuk bertemu dengan pihak berkenaan untuk menjelaskan kedudukan sebenarnya diriku.

Akhirmya aku ditemukan dengan sipeminang (bukan suamiku tetapi datuk dan neneknya), berderau darahku bila melihat pasangan tua berkenaan kerana selama inipun aku sangat menghormati serta memuliakan mereka malah setiap kali cuti panjang aku sering ke rumah mereka untuk belajar pelbagai perkara termasuk masak memasak serta hal-hal agama. Hatiku cair bila mendengarkan suara datuk yang begitu lembut meminta aku menerima pinangannya, tunang saja bukan apa-apa lagi kalau ditakdirkan tak jadi tak apalah kami tak marah pada Haz katanya lagi. Masih ada harapan kata hatiku, baiklah cuma tunang sahaja sebab diri ini belum memikirkan soal kahwin masih nak belajar lagi, eyalah kami akur dengan pintaan Haz tambah mereka lagi. Sebenarnya keluargaku serba salah kalau menolak pinangan mereka ini sebab apa kata orang kampung nanti sebab kalau orang lain kecik tapak tangan mesti nyiru yang ditadahkan memandangkan status serta nama baik famili mereka yang terkenal selama ini. Mereka menunjukkan sekeping gambar seorang jejaka yang dari potretnya memang cukup handsome sebab mereka ini ada kacukan darah Parsi menurut apa yang aku ketahui tapi saya tak tahupun datuk ada lagi anak yang masih bujang aku mencelah; bukan anak tetapi cucu kami yang sesekali saja datang menjenguk sebab tinggal dengan ibu bapanya jauh di perantauan apa yang aku tahu ia kini bertugas sebagai seorang pendidik. Patutlah aku tak kenal sebab bukan besar di kampung kami. Malam itu tersarunglah cincin intan berbatu lima di jari manisku tanda ikatan pertunangan telah terjalin dan pinangan telah diterima dengan rasminya. Apa yang jelas soal hari langsung tidak boleh dibangkitkan sama sekali itu adalah hak aku untuk menentukannya.

Aku kembali ke kolej dengan hati yang gusar apatah lagi bila kekasihku melihat cincin intan di jari manisku habis bungkam hatinya, aku sebak lalu mencabut cincin berkenaan dan membuangnya tetapi kekasihku mengambil semula serta menyarungkan kembali di jariku. Jangan bertindak keterlaluan kelak memalukan famili sendiri katanya bukankah masih ada hari esok buat kita katanya memujuk sambil meramas-ramas tanganku. Masa terus berlalu dan aku dahpun menamatkan pengajianku di kolej serta cukup bernasib baik dapat menyambung pengajian peringkat ijazah di salah sebuah universiti begitu juga dengan kekasihku kami sama-sama diterima masuk jadi harapan untuk bersama kian menggunung. Berbalik kepada tunangku kami tak pernah bersua atau bertegur sapa dan selalu mengelakkan diri daripada bertemu, setiap kali dia ada di kampung aku tak akan balik, pernah sekali dia mengutus warkah kepadaku tapi ku balas dengan bahasa yang agak keras walaupun tutur bahasanya boleh mencairkan hati mana-mana perempuan yang menatap warkah berkenaan. Pengajianku di universiti akan mengambil tempoh tiga ke empat tahun jadi adakah dia sanggup menanti begitu lama hingga lebih lima tahun nanti sedangkan usia pertunangan kami telah melampaui tiga tahun. Harapanku biarlah dia yang memutuskan ikatan pertunangan dan tiada siapa yang akan menyalahkan keluargaku nanti.

Satu hari aku menerima telefon dari seorang lelaki yang mahukan aku berjumpa dengannya di dewan asrama dia sah tunangku bila masa dia datang ke KL akupun tak pasti. Aku panik peluh membasahi tubuhku tak tahu nak buat apa last-last aku meminta room mate turun berjumpa dengannya menyampaikan sekeping nota ringkas. Ia membacanya, mengucap terima kasih lantas berlalu. Apa yang ku tulis hanyalah helah untuk tidak berjumpa dengannya tetapi terpaksa juga bertemu dengannya esok hari. Room mateku melompat naik dengan liuk-lintuknya fulamak kalau itulah tunangku katanya bagi dirinya no second tought zap terus jadi dan tambahnya lagi kalau aku tak mahu boleh rekomenkan dirinya naik jeles pulak aku dia yang lebih-lebih. Esoknya bila aku turun dia dah menanti, terpaku juga aku bila melihatnya itulah kali pertama kami bertemu pandang dia tersenyum memang handsome, kacak dan tinggi lampai orangnya. Boleh cair hati melihatnya, dia meminta aku mengikutnya dengan menaiki keretanya ada hal sikit nak diperkatakan, aku memandang room mate pohon kepastian dan terus sahaja angguk kepala tanda tiada bantahan. Aku tak dapat lari lagi lalu melangkah masuk ke tempat duduk di sebelah driver dan kereta terus berlalu membelah kota. Rupanya kami berpergian ke sebuah lagi kampus universiti di pinggir kota dan setelah mencari tempat yang agak sunyi kamipun mengambil tempat duduk. Agak lama juga untuk memecahkan kebuntuan kerana tiada seoranpun yang mahu membuka mulut last-last aku give-up sebab lagi lama lagi lambat aku balik nanti.

Aku terus bertanya perlu apa dia mahu bertemu denganku sebab mengikut syarat yang ku berikan kepada datuknya…..stop dia memotong I undersatand fully understand sebab itulah dia mahu bertemu denganku. Akhirnya aku berterus terang mengatakan yang aku dah ada pilihan hati sendiri tapi tak mampu nak tolak pinangan datuknya well indeed kita kena cari jalan keluar supaya semua orang puas hati, by the way dia sambung belajar kat universiti berkenaan sebab boring juga tunang lama-lama dan seperti aku dia juga tak mampu nak kata tidak kepada datuknya. Akhirnya kami mengambil kata putus untuk sama-sama membentangkan perkara ini kepada keluarga masing-masing dan kalau perlu kami akan bersemuka dengan mereka. Kembang rasanya hatiku bila melihat peluang untuk bersama kekasihku kini terbuka luas. Aku memberitahu familiku yang kami akan balik hujung minggu nanti dan dia juga turut menyampaikan berita itu kepada datuk dan neneknya.

Kami kembali ke kampungku bersama dan disepanjang perjalanan kami rancak berbual mengenai bidang pengajian masing-masing tanpa sedikitpun menceritakan hal pertunangan kami. Bila sahaja kereta memasukki halaman rumahku kami agak terkejut kerana orang agak ramai gaya seperti ada kenduri di rumahku mungkin juga majlis kenduri bacaan Yassin malam nanti bisik hatiku. Sebaik turun aku disambut oleh neneknya dipeluk cium dan dipimpin naik ke atas rumah, aku masih termangu-mangu tak tahu apa yang terjadi sebenarnya, tak lama ibu memanggilku serta meminta aku cepat bersiap kerana mak andam dah lama menanti takut tak sempat nanti katanya. Aku meluru keluar lalu bertanya sapa yang nak kawin ni sambil air mataku dah merembas keluar membasahi pipiku, ibuku terkejut malah seluruh ahli keluarga tergamam ehh bukankah engkau sendiri yang mahukan begitu jawab ibuku aku membantah bila pulak aku kata begitu, itu hari tu yang beri tahu nak balik bersama dengannya? Soal ibuku semula. Aku dah naik angin lalu terus menyerang tunangku mengatakan dia cuba perangkap aku dengan cara ini habis bajunya koyak bila aku menyentapnya dengan kuat, pihak famili menyabarkan aku malah datuk dan neneknya juga turut panik. Perlahan-lahan dia mendekati diriku lalu berkata demi Allah dia tidak berbuat demikian tapi mungkin berita kita balik bersama telah disalah anggap oleh famili kita, jadilah orang terdidik terpelajar sahaja belum mencukupi tambahnya lagi.

Barulah kami ketahui rupanya berita kami balik bersama telah disambut dengan rasa gembira oleh datuk dan neneknya terus sahaja menghubungi kedua orang tuanya yang baru sampai dari perantauan pagi tadi untuk sama-sama menumpang gembira. Neneknya beranggapan kalau aku tak mahu menerima tunangku masakan aku sanggup balik ke kampung berdua dengannya sedangkan selama ini bersua mukapun aku tak hingin. Datuk dan neneknya bersyukur kerana doa mereka dimakbulkan juga dan terlanjur mereka dah tua eloklah kalau malam itu kami dinikahkan dulu sementara mencari waktu yang sesuai untuk hari langsungnya nanti. Barulah aku sedar bila aku memberitahu famili akan balik bersama tunangku telah disalahertikan oleh semua pihak kerana selama ini aku mengelak berjumpa dengannya dan akhirnya aku sendiri yang terjerat. Aku masih membantah, sekali lagi dia menyelamatkan keadaan datang berbisik kepadaku kita ikutkan sahaja sebab tak baik membatalkan majlis yang sudah hampir bermula, dia berjanji tidak akan menyentuh aku walaupun sudah bernikah dan kalau perlu dia akan menceraikan aku jika itu yang aku mahukan. Akhirnya kami dinikahkan pada malam itu dan sekali lagi jari manisku disarungkan dengan cicncin berlian berbatu tunggal agak besar, neneknya meneteskan air mata kegembiraan. Kami ditinggalkan berdua oleh semua orang untuk memberi peluang kepada pengantin baru tapi apa yang berlaku adalah jiwaku berperang, Qais (bukan nama sebenar but nama itu aku senonimkan dengan the world great lovers) memegang bahuku mengangkat daguku yang berjuraian dengan air mata, menyekanya dengan jari-jarinya lalu mengucup dahiku. Aku terimamu sebagai isteriku walaupun hanya untuk semalam sahaja tanpa mengujiskan walau sedikitpun perhiasan dirimu cuma pintaku izinkanlah aku mengucup bibirmu sebagai tanda kenangan yang kita pernah menjadi suami isteri katanya sayu. Aku merelakan Qais mengucup bibirku panas terasa bila sahaja dia mengucup bibirku maklumlah itu kali pertama bibirku disentuh oleh lelaki, dia mengucapkan terima kasih dan terus berlalu, malam itu dia tidur di rumah datuknya dan aku dibuai keresahan sehingga pagi.

Esoknya pihak keluarga telah memutuskan agar hari langsung di adakan seminggu selepas Aidilfitri nanti kerana mereka tak tahu apa rancangan sebenar kami. Semasa balik ke KL aku bungkam tak tahu apa nak cakap tambahan hari langsung dah tak lama lagi lepas ni puasa lepas tu raya dan….Qais berjanji akan mencari jalan keluar malah katanya dia sendiri akan membawa aku menikah nanti sebaik sahaja habis edah tapi dia meminta aku memikirkannya sambil berdoa banyak-banyak mohon petunjuk Allah. Aku menangis sepuasnya di bahu kekasihku sambil menceritakan apa yang dah terjadi yang pada mulanya dia agak sangsi tapi bila bertemu dengan Qais tak lama selepas itu barulah dia faham akan perancangan kami.

Bak kata orang kita hanya mampu merancang tetapi perancangan Allah mengatasi segalanya. Selepas itu kekasihku dah agak jarang mahu berjumpa denganku tak manis katanya sebab aku dalam apa jua keadaan adalah isteri orang terlalu bersalah rasanya berdua-duaan dengan isteri orang tanpa pengetahuan suaminya. Qais juga tidak menghubungi aku sebab he got to settle his own problem barangkali. Akhirnya bila hampir sampai hari langsung kami, kekasihku datang membawa hadiah….inilah sahaja yang mampu aku berikan seikhlasnya kau kawinlah dengannya tak baik meyeksa banyak orang dengan percintaan kita cuma kenanglah daku sekali sekala dalam doamu mana tahu kita bisa bertemu lagi kemudian hari. Jangan sedih tapi bergembiralah….aku menangis sepuasnya sambil memeluknya aku merayu ambillah apa sahaja yang ada pada diriku aku merelakannya malah aku mahu dia memuaskan nafsunya, tebuklah aku dulu sebelum dia sambil tanganku meraba-raba kangkangnya dengan harapan kotenya mahu keras aku dah nekad malam itu. Walaupun aku dapat merasakan kotenya mula mengeras tapi kekasihku menolak tubuhku perlahan-lahan bukan aku tak mahu dan bukan aku tak sudi, aku tak mampu menanggung dosanya nanti lebih baik aku melanggan pelacur daripada bermukah dengan isteri orang tambahnya, cuma sebelum berpisah buat kali terakhir kekasihku hanya memegang jari manisku lalu mengucupnya. Kesian dia bertahun-tahun bercinta hanya itu yang dia dapat tetapi itulah lelaki sejati sebab itu aku masih menghormatinya sehingga kini malah aku menceritakan kepada Qais perilaku kekasihku itu. Qais kata andai kata dia diberi peluang sekali lagi dia akan cepat-cepat kawin lain agar kami tidak dijodohkan dan aku dapat bersamanya.

Malam persandingan kami meriah semuanya gembira hanya aku dan Qais sahaja yang memendam rasa tapi kekasihku telah bertemu dengannya dan mohon maaf kerana tidak dapat melunaskan perancangan kami disebabkan terlalu banyak orang yang akan menderita nanti biarlah dia tanggung seorang. Setelah larut malam barulah Qais masuk ke bilik bila dilihatnya aku masih belum tidur dia memberi salam lalu ku jawab sambil mencium tangannya. Aku masih berpakaian pengantin tapi Qais dah bersalin baju lain panas katanya. Qais merapati diriku memegang bahuku, mengangkat daguku lalu mengucup bibirku, aku terus menyembam muka ke bahunya dan menangis sambil berbisik Qais aku pasrah menjadi isterimu lakukanlah kewajipanmu dan seandainya kau bosan nanti buanglah aku ke tempat yang sebaiknya. Qais mengesat air mataku udah jangan nangis lagi nanti bila pulak kita nak merasa madu malam pengantin kita ni katanya melawak. Aku terus berdiri dalam bilik yang begitu terang kerana aku mahu Qais melihat semuanya milikku untuk memastikan bahawa aku masih suci belum ada yang luak pada diriku. Aku membuka pakaian satu persatu dan sedikit demi sedikit anggota tubuhku terdedah bahagian dadaku kini hanya dibaluti bra, aku beralih kepada kain menanggalkannya lalu terus menjatuhkan kain dalam tinggal hanya panties berwarna putih yang menutupi cipapku yang telah licin ku cukur tanpa sehelai bulupun yang tinggal.

Aku terhenti tak dapat meneruskan membuka cangkuk bra kerana tak mampu menahan malu, Qais bangun sambil menanggalkan pakaiannya hanya tinggal brief sahaja yang jelas kelihatan ada sesuatu yang menonjol di situ. Dia melepaskan cangkuk bra sambil menarik braku keluar, terpancul sepasang buah dada yang mengkar dengan aeriolanya berwarna kemerahan serta puting tetek yang masih kecil. Aku dapat melihat dengan jelas tubuhku menerusi cermin besar yang terdapat dalam bilik peraduan kami itu. Qais mengusap-ngusap manja buah dadaku sambil memainkan puting tetekku, aku mendakapnya terus mencium bibirnya dan kali ini kami benar-benar melakukan french kiss dengan lidah bertaupan menjelajah mulut ke mulut. Nafsuku yang terpendam sekian lama melonjak dengan tiba-tiba seluruh tubuhku terasa bahang, tanpa diminta aku melorotkan terus pantiesku dan terserlahlah pantat gebuku yang ku jagai dan andami selama ini. Mata Qais membulat melihatkan pantatku yang sungguhpun kecil tapi tembam menebeng dengan alur rekahannya berwarna pink serta sebutir mutiara tersergam indah di puncak alur. Tanpa sehelai bulu lebih menjelaskan segalanya milikku itu buat tatapan suamiku, aku nampak bonjolan di seluar dalam Qais kian membesar jelas nampak ia melintang. Qais tak tahan lagi terus sahaja melucutkan briefnya dan kali ini aku pulak yang terbeliak biji mata kerana itulah kali pertama aku melihat batang pelir yang begitu besar, panjang dan tegar (walaupun aku pernah nampak kote milik adik dan abangku namun tidak sebesar dan sepanjang ini). Batang pelir Qais terhangguk-hangguk dan aku nampak ada semacam air terkumpul di mulut kepala pelirnya. Dia menggesel-geselkan kepala pelirnya di alur cipapku yang dah mula berair aku terus berbisik mampukah cipapku menahan kemasukan kemaluannya yang besar dan panjang tu. Kita buat pelan-pelan tentu boleh katanya dan kami perlahan-lahan merebahkan diri di atas tilam empok yang pertama kali digunakan itu.

Kami berkucupan dengan penuh berahi habis satu badan aku dikucup, jilat dan diusap oleh Qais puting tetekku menjadi sasaran utama digentel dan dihisap semahunya dan entah berapa kali aku dah klimaks aku tak pasti lagi, Qais kemudiannya turun ke bawah pusatku dimain-mainnya pelvisku serta merta aku merasa kegelian yang amat sangat kemudian jari-jarinya semakin ke bawah lagi lalu menyentuh biji mutiaraku yang kini dah tegak berdiri diulit-ulitnya biji berkenaan hingga mataku naik buntang menahan rasa berahi yang memuncak tiba-tiba aku terasa jari-jarinya membuka kelopak bibir farajku yang dah cukup lencun, tahulah aku dia meninjau kulipis daraku yang masih intact menegang di ruang dalam lubang pantatku. Di masa yang sama jari-jariku secara spontan dah mengurut-ngurut batang pelirnya sehingga tak muat tanganku menggenggamnya, Qais terus menyenbamkan mukanya di celah kangkangku menjilat seluruh kawasan pantatku sambil lidahnya menyedut-nyedut biji kelentitku. Terangkat-angkat punggungku menahan keberahian yang amat tinggi ku alami ketika itu, Qais tak tunggu lama terus mengacukan kepala butuhnya ke alur pantatku yang merekah sambil menekan-nekan manja. Aku tersentak-sentak bila saja kepala berkenaan cuba membuka rekahan pantatku sebab terasa begitu nyeri sekali. Perlahan-lahan dapat ku rasakan kepala butuh suamiku berjaya membelah alur pantatku lalu masuk ke dalam hingga menyentuh kulipis daraku, aku tersentak lalu menolak badan Qais agar tidak meneruskannya, ia akur lalu menarik keluar semula lantas mengulit-ngulit sekali lagi kepala butuhnya ke biji kelentitku. Bila aku telah memberikan resopon semula sekali lagi Qais menekan masuk hingga ke kulipis daraku dan berhenti, dia berbisik ke telingaku bila dia bilang satu….dua….tiga aku hendaklah mengangkat punggungku ke atas secepat mungkin aku hanya memberi isyarat ya kepadanya.

Sayang kalau terasa sakit sayang tahan ye we got to do it anywhere tapi aku tak tahu apa sebenarnya yang bakal dilakukannya. Satu….dua….tiga aku terus mengangkat punggungku ke atas secepatnya dan Qais dengan serta merta menekan masuk batang pelirnya yang dah cukup bersedia tu. Aduh…aduh… sakitnya….sakit Qais aku menjerit sambil tanganku memeluk badannya tidak membenarkannya bergerak baik ke depan mahupun ke belakang. Batang pelir Qais terbenam menerobos dalam lubang pantat daraku yang kecil, perlahan-lahan dia merebahkan aku semula cepat-cepat aku memegang baki batang pelirnya supaya dia tidak dapat menekan masuk lebih dalam lagi. Qais membiarkan sahaja batangnya yang sekerat masuk tu terendam dalam cipapku yang menyepit tidak membenarkan ia bergerak lagi, perlahan-lahan dinding vaginaku memberi ruang kepada bendasing yang memasukinya dengan melonggarkan sepitannya dan Qais terus sahaja menarik keluar pelirnya tetapi sebaik sahaja sampai ke hasyafahnya dia menekan semula ke dalam dengan keras menyebabkan kemasukan kali ini begitu jauh hingga mencecah batu merianku dan sekali lagi aku menjerit sakit serta memaut pinggangnya. Qais menyorang tarik perlahan-lahan dan tak lama terus mencabutnya keluar lalu memegang batang pelirnya menghala ke mukaku, aku memejamkan mata tiba-tiba aku merasa cecair panas tumpah ke mukaku bertalu-talu sambil mendengar suamiku mendesis bagaikan ular tedung yang sedang mengembangkan kepalanya. Aku tak berani membuka mata kerana terasa cecair berkenaan turut tumpah di kelopak mataku. Jari-jari Qais melumurkan cecair berkenaan ke seluruh mukaku dan kemudian terdengar bukalah mata sayang everything will be ok, jangan basuh muka biar ia kering dulu tambahnya lagi.

Qais rebah di sisiku tak lama iapun terlena, aku duduk memeriksa pantatku kelihatan ada sedikit darah meleleh turun ke punggungku lalu jatuh ke pelapik kain putih yang sememangnya diletakkan oleh mak andam. Aku menangis lagi tapi bukanlah kerana sakit kerana memang nyeri dan pedih masih terasa tetapi disebabkan berakhirlah sudah zaman keperawananku yang selama ini ku jaga dan bercita-cita untuk ku abadikan kepada kekasihku tetapi takdir tuhan menjadikannya milik Qais suamiku pula. Aku melihat batang pelir Qais yang dah mengecil turut diselaputi kesan-kesan darah, aku memegangnya tetiba Qais tersedar sambil tersenyum ia berkata tidurlah dulu esok sahaja kita cuci sambil ia memelukku dan mencium dahiku dan lagi satu simpan semula bulu cipap biar lebat dan panjang yang ni sambil memegang cipapku macam budak-budak punya katanya lagi. Semenjak itu aku tak pernah lagi mencukur bulu pantatku sebab suamiku cukup suka dengan bulu pantat yang panjang dan lebat hanya sebelum bersalin sahaja ia akan mencukurnya tetapi sebaik selepas itu akan ku biarkan panjang semula.

Saturday, June 27, 2009

Thursday, June 25, 2009

Tukang repair aircond servis janda muda 2

Baca "Tukang repair aircond servis janda muda 1" disini

Raju dapat melihat bibir burit warna merah ternganga diselaputi cairan berlendir. Kebetulan kaki Tini menghala ke pintu. Raju dapat melihat apam Tini yang bermadu itu dengan jelas sekali. Cairan lendir campuran air nikmat Tini dan air mani Ah Tong mengalir keluar membasahi bibir lembut. Batang butuhnya meronta-ronta ingin bebas dari dalam seluar. Nafsunya membakar bagaikan gunung berapi bila melihat Ah Tong yang gemuk itu menindih Tini yang kecil molek.

Raju bagaikan dirasuk pelesit. Ghairahnya tak boleh dibendung lagi. Batang pelirnya terpacak keras di dalam seluar. Sudah lama dia teringin merasai burit melayu. Dia tahu pelirnya dua kali lebih besar dan panjang dari pelir Ah Tong yang telah tua itu. Tini pasti puas bila merasai batangnya nanti. Tak sabar dipelawa Raju sudah melondehkan pakaiannya. Batang hitamnya terpacak kaku macam tiang bendera. Dilurut-lurut batang keras yang berdenyut-denyut ingin memuntahkan laharnya.

”Boleh saya tumpang sekaki.”

Tini membuka mata bila mendengar suara Raju. Terbeliak matanya melihat Raju telah bertelanjang dengan senjata terhunus sungguh besar dan panjang. Batang pelir warna hitam itu menghala lurus ke arah Tini. Terkejut juga Tini pada mulanya tetapi kerana nafsunya masih belum dipuasi maka dia bersedia saja melayan Raju. Kalau dia membantah sekalipun tentu Raju akan melanyaknya. Lebih baik dia melayan pemuda india itu dan menikmatinya. Dan Tini sendiri pun teringin nak merasai butuh india. Butuh cina telah dicubanya. Butuh melayu telah lama dirasainya.

”Marilah… I dah sedia ni,” pelawa Tini sambil mengangkang lebih luas.

Bagai orang mengantuk disorong bantal, Raju menerkam Tini yang terlentang menunggu. Raju tak kisah pada Ah Tong yang terkapar lesu di sisi Tini. Raju mendekati celah paha Tini. Tundun berbulu hitam yang dipangkas rapi dihampiri. Sejak tadi dia memang geram dengan tundun wanita melayu ini. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Raju mula menjilat lubang burit Tini. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Tini yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Raju. Tini mengeliat menahan kesedapan.

Raju makin bernafsu dan makin ganas. Lidah Raju dimasukkan kedalam burit Tini. Setiap kali lidah Raju keluar masuk ke dalam burit Tini, Tini akan merengek dan mengerang kesedapan. Telah 5 minit Raju menjilat burit melayu idamannya itu dan Tini hanya mampu mengerang dan merengek bila lidah Raju berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

Telah beberapa kali Raju menonton lakonan gadis ini di tv. Raju kenal model sambilan dan pelakon drama yang cantik ini. Telah lama Raju memasang angan-angan ingin memantat wanita melayu. Apalagi bila mendengar cerita kawan-kawannya bahawa perempuan melayu pandai kemut dan lubang burit hangat. Kadang-kadang Raju melancap sambil membayangkan perempuan melayu yang cantik.

Bila bersendirian di atas katil di bilik tidurnya Raju akan membayangkan mulut mungil gadis-gadis melayu menghisap batang pelirnya yang keras itu. Mulut-mulut dengan bibir merah dan basah akan mengucup mesra kulupnya yang tebal itu. Dia sungguh terangsang bila berimaginasi lidah runcing gadis-gadis melayu berlegar-legar dalam sarung kulup. Sambil membayang tangannya akan melancap batang balaknya dan dia akan puas bila benih-benihnya terpancut laju. Dibayangkan benih-benih hindunya akan menerpa rahim melayu yang subur dan benihnya akan bercambah dalam perut perempuan melayu.

Sekarang bukan lagi angan-angan. Memang nyata burit melayu yang diidam-idamkannya telah menjadi santapannya. Terasa sayang untuk menyelesaikan secepatnya. Raju ingin berlama-lama menikmati burit melayu idamannya. Dicium dan dijilat burit Tini sepuas-puasnya. Disedut dalam-dalam bau istimewa burit melayu. Aroma khas burit menjadikan Raju ketagihan. Bau burit Tini sungguh segar dan enak. Kalau boleh Raju ingin berlama-lama membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah bermadu kepunyaan Tini.

“Raju, I dah tak tahan ni, I nak hisap batang you” kata Tini.

Raju teramat gembira bila Tini meminta untuk menghisap batang butuhnya. Angan-angannya akan menjadi kenyataan. Bibir merah basah dan cantik itu akan membelai kepala butuhnya. Lidah merah yang runcing itu akan berlegar-legar dalam sarung kulupnya.

Raju merapatkan batang butuhnya ke muka Tini. Raju memang menanti dan mengharapkan bibir mungil Tini akan mengulum kepala kulupnya. Jelas sekali terlihat zakar Raju seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Macam butuh Ah Tong juga. Cuma kulit kulup Raju lebih tebal daripada kulup Ah Tong. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

Tini juga agak hairan kenapa dia amat menyukai batang berkulup. Sejak dia menjadi ketagih menonton dvd lucah maka batang pelir tak bersunat menjadi idamannya. Bila Tini melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaannya menjadi tidak keruan. Bagi Tini zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajnya terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajnya serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluannya bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritnya.

Terbayang di layar fikiran Tini bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh… segala-galanya kulup.

Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala hitam berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan burit Tini juga mula berair bila membayangkan itu semua.

Sekarang batang hitam berkulup benar-benar berada di hadapannya. Tini memegang lembut zakar Raju sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Tini yang putih dan zakar Raju yang hitam legam. Tini mengurut-ngurut zakar Raju perlaha-lahan. Tini tak perlu menunggu lama kerana zakar Raju sudah terpacak kaku. Kepala zakar Raju yang hitam berkilat yang amat besar yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Tini. Tini mula meloceh kepala zakar Raju dan keseluruhan kepala licin terbuka. Bagai mengupas buah pisang Tini menarik kulup Raju.

Tini makin rakus menghidu kepala licin yang besar seperti buah epal itu. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Raju. Raju tersenyum melihat perilaku Tini. Hidung mancung Tini menari-nari di kepala licin. Puas bahagian kepala hidung mancung itu berlegar pula di batang dan telur hitam yang berkedut-kedut. Teman wanitanya pun tak pernah melayan batang pelirnya seghairah Tini.

Tini amat teruja dengan batang butuh hindu di hadapannya. Kepala pelir Raju sungguh besar. Kepala yang membulat itu dua kali lebih lebar daripada batangnya yang juga besar. Kepala besar itu seperti sebiji buah epal di hujung batang hitam. Belum pernah Tini melihat kepala yang sebegini besar. Zakar negro dan mat salih yang dilihat dalam vcd lucah pun tak mempunyai kepala seperti ini. Kalau adapun besar sedikit daripada batangnya.

“You main I punya, I main you punya,” kata Raju kepada Tini.

Tini memberhentikan mencium zakar Raju. Tini kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Raju yang berbogel berbaring di atas katil. Dengan posisi 69 Raju menjilat burit Tini. Manakala Tini menjilat dan mengulum zakar Raju. Butuh Raju dihisap dan dijilat oleh Tini. Kepala butuh Raju yang sebesar buah epal itu amat sedap bila dinyonyot. Raju terus menjilat kelentit Tini yang agak besar dan menonjol. Kelentit Tini sekarang menjadi sasaran mulut Raju. Buntut Tini terangkat-angkat bila lidah Raju berlegar-legar di kelentitnya.

“Tini, I dah tak tahan, I nak rasa burit you,” pinta Raju.

Tini tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Raju seterusnya. Raju bergerak mencelapak Tini. Raju kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Tini. Burit Tini yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Raju membelah tebing faraj Tini dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Raju menekan punggungnya. Susah juga kepala buah epal itu untuk masuk. Raju menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Tini. Agak tersekat-sekat perjalanannya sungguhpuh burit Tini teramat basah dengan air cintanya dan mani apek cina. Tini menjerit keenakan. Kepala buah epal itu benar-benar memberi kenikmatan maksima. Belum pernah Tini merasa senikmat ini.

Tini melolong kesedapan tiap kali Raju menekan dan menarik batang balaknya. Tini menjerit-jerit kenikmatan bila kepala bual epal itu menyondol dinding vaginanya. Jeritan penuh nikmat itu sama seperti jeritan kucing betinanya. Tiap kali Raju menekan seluruh isi burit Tini ikut terdorong ke dalam dan setiap kali ditarik keluar seluruh isi burit Tini ikut sama keluar. Tini menjadi histeria penuh nikmat. Belakang Raju dicakar-cakarnya. Bahu Raju digigit-gigit penuh ghairah.

“Sedap Raju, sedap,” kata Tini.

Raju meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Tini kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Tini yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Tini mendengus kesedapan. Raju meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Raju yang masih muda itu memang gagah dibanding Ah Tong yang sudah tua. Makin ganas Raju bertindak makin enak bagi Tini. Raju memang geram dengan Tini yang solid dan cantik itu. Inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Raju yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Tini menggelegak.

Tiba-tiba Tini menjerit, “I dah nak keluar,” jerit Tini.

Bila mendengar Tini berkata demikian Raju melajukan lagi kayuhannya dan balak besar dan panjang menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Tini. Muka Raju berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Tini kepada Raju. Serentak itu Raju merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Raju.

“Pancut dalam Raju, I nak rasa awak punya,” kata Tini selamba.

Sedetik kemudian Tini merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Tini menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Belum pernah dia merasa kenikmatan seperti ini bila dia bersama suaminya.
Raju memang gagah dan hebat. Ah Tong yang tua itu tak apa-apa jika dibandingkan dengan Raju. Batang pelir apek tua yang berkepala kecil itu kurang nikmat dibanding kepala pelir Raju yang seperti buah epal itu. Sepanjang hidupnya inilah pertama kali Tini benar-benar menikmati hubungan seks.

“Jangan cabut lagi, tahan dulu,” kata Tini.

“Okay, okay,” kata Raju.

Raju terus memeluk Tini. Dikapuk kemas badan Tini yang mekar itu. Selepas beberapa minit Raju mencabut pelirnya dari burit Tini. Raju amat puas boleh melepas air nikmatnya dalam burit perempuan melayu yang cantik manis. Bukan selalu dia dapat peluang seperti ini. Menikmati tubuh model dan pelakon drama tv yang cantik.

” Banyak awak punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Kepala buah epal tu sungguh nikmat. Lubang I macam digaru-garu,” kata Tini.

Tini membaringkan kepalanya di atas dada Raju yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Tini mengerling balak Raju yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Raju yang telah memberi kepuasan kepadanya. Tini dapat melihat jelas zakar Raju mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Macam batang tua Ah Tong juga. Tini puas dapat merasai dua kulup. Kulup cina dan kulup india. Bagi Tini kulup india memang dahsyat. Keinginannya telah dipenuhi. Tini tersenyum puas.

“Raju, I suka butuh you yang besar tu. I nak main lagi dengan you. Boleh bagi nombor handphone you?”

“Boleh. I memang suka you. Burit you sungguh sedap.”

Tini senyum manja dan Raju senyum puas.

Wednesday, June 24, 2009

Saturday, June 6, 2009

Girlfriendku curang dengan kwn baikku

Hai Geng! Nama aku Alex. Ini aku ada cerita menarik nak kongsi dengan korang semua. Cerita ni aku dapat kat kawan aku. Kawan aku nak kata jahat pun tak lah jahat sangat tapi nakallah.

Ceritanya bermula bila ketika aku berumur 20 tahun. Masa tu aku berkenalan dengan awek yang cun macam sireh. Nama awek aku Moni. Satu yang menjadi masalah aku, kawan aku syok pulak dengan Moni. Kawan aku tu namanya Bob. Bob nie taklah hansem macam muka bulan ketika mengambang je. Tapi disebabkan kotenya yang besar macam batang kelapa dia disukai oleh ramai bohsia dan mak janda.

Kembali kepada cerita awek aku ni Moni ni suka layan sapa aje lelaki yang dia kenal. Kira dia ni sosial gilalah sampai aku tak boleh nak buat apa lagi. Nak tegur nanti dia kata aku cemburu buta pulak.

Nak jadi cerita satu hari kawan aku Bob datang rumah sewa aku. Masa tu awek aku pun ade jugak kat rumah aku. KIta orang pun lepak-lepaklah sambil tengok cerita Titanic. Tengah syok tengok cerita tu perut aku pulak mintak diisi. Aku tanya awek aku bak makan ke tidak sebab aku nak keluar beli makanan. Dia kata tak nak tapi Bob kirim burger special satu. Aku pun pergilah ke kedai beli makanan.

Tapi bila aku sampai kat pintu rumah akau dengar bunyi tak macam cerita Titanic yang kitaorang tengok tadi tapi bunyi sound effect lain sikit. Aku jengok kat tingkap. Korang tau apa yang aku nampak? Aku nampak diorang tengah tengok cerita blue. Manalah si Bob ni dapat cerita ni. Aku terus mengintip apa yang diorang buat kat dalam rumah.

Bila aku nampak je apa yang diorang buat apalaga terkezut beruk aku. Diorang tengah kissing dengan enaknya. Tangan Bob pulak meraba-raba satu badan Moni. Diorang ni tengok cerita ke buat cerita ?. Aku meneruskan pengintipan macam jebon. Aku nampak Bob bukak baju Moni tinggal bra warna krim. Besar gak tetek awek aku ni lebih kurang saiz 36 cup B. Bob terus cium awek aku dari bibir beralih ke leher dan terus ke tetek Moni. Bob terus bukak kancing bra dan terus cium keliling tetek belah kiri. Mata Moni masa tu dah stim habis separuh terbuka. Syok gila lah tu. Last sekali Bob terus nyonyot tetek Moni. Moni pun apa lagi teruslah keluar sound effect dia lebih dari cerita blue kat tv.

Bob bukak baju dia dan tanggalkan Moni punya jeans nampaklah panties merah jambu. Dah basah dah tu. Bob terus gentel tetek kanan Moni sambil tangan dia mengusap-usap faraj si Moni. Moni pun apalagi meraunglah dia kesyokkan. Bob membuka jeansnya tinggal sepender aje. Nampak jelas kotenya dan tegang sebab kepala takuknya dah terkeluar. Bob pelan-pelan tanggalkan panties Moni dan mula menggentel kelentit Moni dengan tangan kanan masih kat tetek Moni menggentel puting yang berwarna merah kecoklatan. Faraj moni nampak licin macam baru lepas dicukur. Tak lama selepas tu Moni pun pancutlah kat muka Bob. Bob pun apalaga tadahlah mulut dia. Moni pulak dah lembik dah aku nampak.

Lepas tu Bob bukak spender dia dan terserlahlah kotenya yang besar dan panjang tu. Moni yang tengah stim tu terus terkam dan nyonyot Bob punya kote. Kote Bob pun mulalah keluar masuk mulut si Moni ni. Adelah dalam 15 minit lepas tu Bob pun pancutlah kat dalam mulut Moni. Banyak gile keluar macam ada 3 telor. Air pancut tu Bob sapu kat tetek Moni dan Moni pun apalaga sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua. Bob kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan kotenya yang panjang kat bibir faraj Moni. Moni pun separuh menjerit minta Bob masukkan cepat. Bob pun mulalah masukkan kotenya perlahan-lahan takut Moni sakit. Sikit masuk sikit lagi masuk tapi sampai masuk habis tak kena pun apa-apa lapisan penghadang. Oh Moni dah tak virgin lagi. Bob pun mulalah mendayung macam-macam skill dia guna macam yang biasa dia tengok dalam cerita blue.

Mula dengan cara 69 lepas tu doggy dan lepas tu Moni pulak yang menunggang kuda dan akhir sekali 69 balik. Adelah 30 minit lepas tu Bob cepat-cepat cabut kote dia dan tuju kat celah tetek Moni. Lepas tu terus pancut kali kedua. Serentak dengan tu Moni pun pancut lagi untuk yang kesekian kalinya.

Lepas tu masing-masing terbaring keletihan kat ruang tamu tu tanpa seurat benang pun. Jelas dimuka masing-masing kepuasan yang amat sangat. Aku pulak tolak motor aku balik ke jalan besar dan start motor balik kerumah. Kononnya macam aku baru baliklah tu. Apalagi diorang pun kelam kabut pakai baju balik. Sampai kat pintu aku bukak pintu macam tak de apa-apa berlaku. Masa tu diorang dah siap pakai baju balik. Bob tanya aku kenapa lambat sangat laparlah. Cheh nak cover la tu. Aku pun cakap sorylah jalan jem. Pheh! aku pun gila cover jalan jem apa kat kampung. Lepas tu kitaorang pun makanlah makanan yang dah sejuk tu ramai-ramai.

Lepas dari tu aku mintak clash dengan Moni sebab dia ni memang bohsia tapi aku tak cakaplah aku nampak dia dengan Bob. Sampai sekarang aku sering teringat cerita ni, nasib baik aku tak kawin dengan dengan Moni kalau tidak kempunan daralah aku. Buat pengetahuan korang sampai sekarang ni umur aku dah 24 tahun tapi aku masih berjaya mengekalkan keterunaan aku. Aku harap dapatlah aku tahan sampai aku kawin dengan sah. So sapa yang virgin lagi nak kawin contact lah aku cepat sebab aku sekarang makin tak tahan ni. OK jumpa lagi di lain masa bye.

Dah habis......

Blind Date-takut giler

aku ni pompuan yang aku rasa kuat gak nafsu aku...aku sebelum ni masih mampu menahan segala dugaan yang melanda sehinggalah aku berkenalan dengan seorang mat motor.sebelum ni aku dah berjanji kat diri aku, diri aku hanyalah untuk suami aku..pegang tangan lelaki pon aku tak pernah ,tapi janji aku telah ditewaskan oleh mat motor nih..sial betull...aku kenal dengan brother ni melalui chat je..dia tua empat tahun dari aku..dia tak hensem pon tapi ayat dia power siutttt!!!sebelum ni agreement kitaorang hanya berkenalan melalui tepon je.. aku tak kisah sangat..pada aku lai bagus sebab tak payah nak bersua muka dengan dia..boleh le aku cakap lepas je...boleh citer benda2 yang hot...alkisahnya dah lama, berminggu2 dia duk berborak benda2 yang hot dengan aku kekadang tuh sampai dia melancap sesorang..dia ajak aku jumpa dia..dia kata dia geram gila dengan aku..aku takut siutt masa tuh..dia ajak aku ringan2 ..dia nak lepas geram sikit je...dia pujuk aku..aku dah penat rasanya menolak..masa tu kepala otak aku nyesal cakap dengan dia benda2 hot nih..aku maki diri aku sendiri masa tuh..aku rasa nyesal sangat..tapi mamat ni jenis tak reti putus asa..dia pujuk pujuk dan pujuk aku sampai akhirnya aku setuju nak jumpa dia tapi aku kata dia mesti janji jangan ringan2 dengan aku..dia kata oklah..asalkan dia boleh jumpa aku nanti boleh dia imagine sendiri dia main dengan aku..
aku pon dah tak tahan dengan pujuk rayu dia..setujulah nak jumpa dia..masa nak jumpa dia tu aku takut bagai nak mampus siuttt...dada aku masa tu turun naik turun naik dengan lajunya..macam2 perasaan ada masa tuh..takut suka nyesal semuanya dah bercampur aduk..tapi nak buat camna benda tuh dah jadi..aku yang saja cari bala..aku kuatkan semangat gi gak jumpa dia..
aku suruh dia tunggu dekat dengan kedai berhampiran rumah aku..aku tak kasi dia datang rumah aku..member2 serumah tahu ....malu ..mampussss!!!
aku tengok dia datang dengan motor nsr merah dia..perghhhh motor dia cun..sayang org dia tak hensem..tapi tak kisah lah..bukannya aku nak buat laki pon..saja2 nak kawan ..nak tahu pasal benda2 hot..disebabkan aku takut nanti ada org nampak aku naik motor dgn mat motor..aku cepat2 ajak dia blah dr situ..dia pon kasi helmet kat aku..pastuh dia suruh aku naik motor dgn dia..aku gabra gila..aku tak pernah buat kerja2 gila camni..sejahat2 aku pon aku tak pernah involve dgn benda2 camni..setakat ponteng kelas..tipu lecturer aku..merokok..tengok cd blue dan baca erotic stories nih biasalah..pegang tangan lelaki pon tak pernah inikan pulak nak naik motor dgn lelaki..nak ringan2 lagila aku takut.... lama aku duk diam..tak b erani nak naik motor dengan dia..aku kata tak retilah...tak biasa..pastuh dia kata..alaaaa..bukannya sayang tak biasa naik motor....aku ni mmg le minah brutal sikit..naik motor sendiri gi ke kelas..tapi tu aku naik sendiri..ni nak naik dengan lelaki siuttt...lelama tuh dah dia pujuk bebaik..aku naik jugak..
korang tahulah motor nsr nih..tinggi ..seksa betul aku nak naik..aku ni pulak dah le pendek..celaka betul kena naik motor macam tuh..
pastu dia pon membawa motor dia perlahan2 sebab sambil dia bawak motor dia tuh, tangan dia duk tarik tangan aku suruh peluk dia..empat kali aku menepis..last2 aku peluk ajelah..aku takut siut nak peluk dia..tapi aku lagi takut kalau dia hilang konsentrasi sebab dia nak jejugak suruh aku peluk dia ..aku takut nanti accident ha..mampus mak ayah aku tahu..bila aku dah peluk dia..dia pon mula memecutkan motor dia dgn laju..sesekali dia bawak motor menggunakan sebelah tangan je..sebab tangan dia yang sebelah lai sibuk duk meraba dan memicit jejari aku dan kaki aku yang ada kat belakang dia ni..penat aku tepis..dia kata kat aku..janganla yangggg..abang tengah geram nih..aku masa tuh rasa cam nak nangis je..tapi aku dah tak boleh nak buat ape dah..sebab dia dah bawak aku gi jauh dah dari umah aku.pastuh bila ada bumper bukannya dia nak bawak slow2..saje je kasi motor tuh terlompat sikit supaya aku lai kedepan..miang betul ....tetiba dia berhenti kat tepi jalan..dia kata nak berhenti relaks jab..dia kata penat..aku terpaksa ikut ajelah..kitaorg berhenti kat tepi jalan ..tempat tu gelap sikit..tapi kalau keta lalu cerah le..kena suluh dgn lampu..
aku terus turun dari motor, bukak helmet..terus gi duk kat tepi jalan tuh ada cam tembok sikit..aku gi duk kat situ..hati aku dah tak tenteram..aku dah nangis dah kat dlm hati..aku ni minah brutal..mana boleh menangis depan orang..so dlm hati je lah..pastuh dia bukak helmet..dia pon datang duk sebelah aku...aku duk jauh sikit dr dia..dlm hati aku ni duk menyumpah seranah habih dah..pastuh dia tarik aku dia kata rilek la yang..bukannya ada org kita berdua je..
aku kata sebab kita berdua la aku takut..
pastuh dia tarik aku dekat dengan dia dan dia peluk aku..aku tepis dia..aku kata kat dia jangan la buat camni ..tak baik..dia kata alah..sikit je..dah penat aku tepis aku biarkan aje..aku tak pandang langsung muka dia..sebab masa tuh aku rasa dah sebak sesangat..pastuh dia merokok...tapi tangan dia tak lepas duk peluk pinggang aku..
dah le peluk pinggang aku..pastuh tangan bukannya reti nak duk diam..dia memain pulak kat pinggang aku tuh..aku buat tak reti je..dia tanya aku nak pergi kemana..aku kata tadi dia janji nak bawak aku gi tengok suasana kl waktu malam..nak tunjuk kat aku minah2 boh dan mat2 boh..nak tengok reality kehidupan kl di waktu malam..pastuh dia kata kita gi lepak kat taman dulu ye..pastuh nanti abang bawak yang gi ke kl...ok..? aku kata mana boleh..pergi taman takde dlm perjanjian pon ..aku dah kecut dah..kita gi kl je la..pastuh hantar saya balik..rayu aku..
alaaaa....rileks aa yang...kita gi lepak2 ..rileks2 ..bukannya buat ape2 pon ..pastuh abang bawak le yang gi nengok kl..aku tak terkata ape2..dah lama dia duk pujuk...aku pon setuju je lah..tapi aku kata dgn satu syarat..jangan reringan dengan aku..nak buat camne lai dah....brother tu kata oklah..kalau tak nak dia tak paksa..kita gi taman berborak je..masa tu aku rasa lega jugak sebab dia dah janji tak nak buat ape2 kalau aku tak setuju..tapi risau tu tetap ade...pastuh brother tu pon menyambung la journeynya menuju ke taman dlm agenda nak merosakkan diri aku...akhirnya sampai lah jugak kitaorg ke taman ...aku tak pasti taman ni kat mana..tapi kalau tak salah aku kat area cheras..depan taman tu ada cam kolam air...kiranye romantik le jugak suasana tuh..sekeliling tu taman perumahan..
turun je dari motor dia amik helmet dr aku dan dia pimpin tangan aku menuju ke kerusi berhadapan dengan kolam air tuh..tempat tu tempat yang paling gelap sekali kat situ..mula2 tuh aku tarik tangan aku ..tapi dia lai cepat tarik balik tangan aku..dia tak nak pon lepas tangan aku..sambil berjalan tu dia urut2 tangan aku..masa tuh aku dah rasa geli geleman dah..dlm kepala otak aku nih dah terpikir alamak mampus aku malam nih...
air mata dah bergenang dah..tapi aku terus je control ...
sampai kat seat tuh, dia letak helmet kat ujung sekali, passtuh dia duduk..aku duduk sikit je kat ujung sebelah kanan..aku tak nak duduk dekat2 dengan dia..pastuh dia tarik ku dan kata alahhh yanggg..mehla sini..duduk dekat dengan abang..bakpenye duduk jejauh..tak best..aku dah gabra giler...pastu aku tolak dia dan cuba melepaskan diri tapi tak berhasil..aku kata janganlah camni..aku tak suka..tadi dah janji awak tak ape2 kan saya...pastuh dia kata..alaa...bukannya buat ape2 pon..duduk dekat2 je..dia rangkul aku..tarik lai dekat dengan dia..aku dah tak boleh nak buat ape dah..aku biar je...dia kata rileks la yang..jangan le marah..aku diam je...dlm hati ni aku kata aku tak marah lah..aku takut la...apelah dia ni..
pastuh tetiba je dia cium aku kat pipi..aku terkejut siut..tak pernah ada lelaki berani buat camtu kat aku sebelum nih..aku cuba leraikan rangkulan dia tapi tak berjaya.. dia berkata ssshhhhhhh....ssshhhhh...rileks .....dlm ati aku ni sambil duk bergelut dengan dia..kepala otak ko rileks..ko nak rosakkan aku ko suruh aku rileks..makin lama aku meronta makin ganas lak dia mencium aku..sedar2 dia dah cium mulut aku dan paksa aku bukak mulut aku..pastuh dia memain lak dgn lidah dia...geli siut..tapi best gak...aku duk diam je..membatukan diri aku..pastuh baru aku perasan tangan dia dah ada kat breast aku.. breast aku ni bolehlah dikatakan besar jugak..saiz38c....siut betul mamat nih.. aku tepis tangan dia....dia kata lai...sshhhh...sshhh...rilekksss....pastuh dia kata...kata dlm tepon nak...aku kata balik itu dlm tepon..saya bukannya nak buat betul2..sekadar berbual dlm tepon je...pastuh dia kata..oklah...kalau tak nak takpe dia tak paksa..pastu dia stop jab dr cium aku..tapi dia masih duk peluk aku lai..dia tak nak lepaskan aku pon...
pastuh dia kata lai....abang dah tak tahan lah yang...abang geram kat yang..abang tak pernah dapat yang besar..ahh sudah..mampus aku..tulah gatal sangat nak jolok sarang tebuan.... kan diri sendiri yg susah..
pastuh dia start balik cium aku..kali ni lagi ganas dr tadi...dia dah makin berani..dia selak baju aku..dia nak rasa breast aku dr dlm baju..aku ni dengan suara takut kata dia jangan la... aku tepis tangan dia..dia kata lai ssshhh...sshhh....aku ni dah penat dah duk meronta2..
alamak...aku kena sambung citer ni lain kali le...aku nak ke kuliah....chow...