Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Sunday, July 26, 2009

Gadis Kecil terikat di tepi sawah

Ceritanya begini, cuti penggal pengajian bermula, untuk pengetahuan kau orang semua, cuti ini selama empat bulan dan aku mengambil keputusan untuk lepak dikampung sahaja. aku dah rindu dengan keluarga dan suasana kampung, maklumlah tempat pengajianku di bandaraya.


Sampai di kampung aku merasa sunguh nyaman dan tenteram, jauh dari kebisingan kota. Kampung aku ni di utara semenanjung. Rata-rata pekerjaan penduduk kampung aku adalah bersawah padi termasuklah keluarga aku. Sekarang ni baru lepas musim menanam padi, sawah padi kelihatan menghijau dan menenangkan sekali, musim begini adalah musim ikan membiak, jadi aku mengambil keputusan untuk menjala ikan di taliair ditengah sawah.


Aku mengajak sepupuku yang bernama rahim untuk bersama aku menjala ikan, rahim setuju saja. Rahim ni berumur 23 tahun kira sebaya akulah, tapi hanya bekerja sebagai pesawah sahaja. kami pun dengan membawa sepucuk jala orang tua aku berjalan menuju ke tali air yang letaknya tak jauh dari rumah aku. sebelum sampai tali air tu kami terpaksa melalui kawasan semak dan kemudian ladang getah, setelah setengah jam berjalan kaki sampailah kami di kawasan sawah padi.


Aku merasa sangat gembira, dah lama aku tak menjala ikan di taliair ni, kawasan kiri kanan taliair ditanam dengan pokok pisang yang nampaknya langsung tak dioedulikan, hinggakan menjadi semak pula. Tak kisahlah tu, janji aku dapat manjala ikan dah. Rahim dah bersedia dengan jalanya dan aku memegang bekas plastik baja untuk diisi ikan yang akan kami dapat nanti.


Tiba tiba rahim mencuit aku dan menunjuk ke satu arah di kawasan hujung taliair tu, kami lihat ada sekumpulan budak budak tengah bermandi-manda ditali air ni, … kalau macam ni, macam mana nak menjala, nanti semua ikan lari… sebab takut dengan bunyi budak-budak mandi dan berenang….rahim mula bersungut sambil mengeluarkan rokok Dunhill dari kocek kemejanya dan mula menghisap. Apa kita nak buat ni… aku bertanya pada rahim, …. Haaa, macam ni…. Kita gertak saja budak-budak tu … suruh dia oang balik.. kita cakap nak bagitau mak bapak dia orang…. Lagipun mak bapak dia orang tentu marah kalau tahu dia orang mandi kat tali air ni…. Bahaya tau, nanti lemas…. Aku set saja… jom.. dengan jawapan pendek terus aku dan rahim berjalan menuju kearah budak-budak tu.


Setelah hampir dengan budak-budak tu, kami berhenti dan berlindung disebalik pokok pisang yang terdapat disitu, aku melihat ada enam orang budak-budak perempuan dan dua orang budak lelaki tengah mandi mandi dengan seronok sekali, dia orang ni adalah lah dalam lingkungan umur 11 atau 12 tahun agak aku, aku lihat tubuh yang perempuan ni dah mula berkembang, punggung dah besar dan tetek dah naik tapi taklah besar hanya sebesar bola pingpong sahaja. itupun aku lihat dari pakaian mereka yang basah dan melekat dibadan tu. Sementara yang lelaki hanya berseluar pendek tidak berbaju.


Aku bertanya rahim.. kau kenal budak-budak ni? rahim menjawap dengan tanpa menoleh … ala budak kat hujung kampung tu…. rahim bersuara lagi… kau agak apa permainan yang dia orang main ni…. Apasal … aku bertanya balik…. Tuu .. kau tengok bawah pohon jambu tu… rahim menunjuk dengan menggunakan bibirnya, aku baru perasan ada seorang budak perempuan di ikat pada pangkal pohon tu dengan tangan nya kebelakang, dan matanya di tutup dengan saputangan. Entah…. Aku menjawap dengan selamba…. Eh jomlah kita sergah budak budak tu….. jom …dengan jawapan tu rahim terus berdiri dan mencapai satu batang pokok ubi yang berada disitu dan terus berjalan menuju kearah bebudak tu diikuti oleh aku.


Hoi..!, kau orang nak mati ke…. Mandi disini… disini ada ular sawa besar tau …. Dah-dah naik semua balik…. Nanti aku kasi tahu sama mak bapak kau orang…. Rahim mula memarahi bebudak tu dengan suara yang kuat sekali…. Aku pun tumpang sekaki… bila lagi nak marah bebudak… apa lagi terhegeh tu, cepat naik dan balik … bebudak tu nampak takut sangat dengan sergahan kami, langsung naik ke tebing dan mencapai pakaian dan terus lari meninggalkan tempat tersebut. Mereka lupa tentang member mereka yang masih terikat dipohon jambu tu.


Budak perempuan yang diikat di pohon jambu tu meronta-ronta nak lepaskan diri…. Hei…laila, ina tolong buka tali ni… budak tu terus jerit memanggil kawanya, tapi kawanya dah lari sampai tak nampak lagi… rahim menghampiri budak tu sambil berkata…. Ni lagi sorang…. Seronok sangat main sampai sanggup diikat-ikat… main apa macam ni…. Tolong abang… dia orang ikat farah sebab farah tak nak ikut mandi…budak tu menjawap dan mula menangis…. Aku lihat budak ni cantik juga, akal jahat aku dah mula datang, aku tengok tubuhnya dah berbentuk, dengan seluar pendek nya aku dapat lihat pahanya yang putih dan tiada parut seperti budak yang lainya. Teteknya agak besar juga, tapi lebih kurang bola pingpong jugalah, rambut lurus, kulit putih, hidung mancung dan bibir kecil je, matanya tak nampak sebab ditutup oleh kawan-kawannya.


Aku cepat-cepat menghampiri rahim yang dah berada dekat budak tu untuk membuka ikatan tangannya, aku memberi isyarat pada rahim untuk tidak membuka ikatan budak tu dulu. Aku menarik tangan rahim pergi jauh sikit dari budak tu dan aku bisikkan pada rahim, ….. aku nak telanjangkan budak tu dulu…. Nak tengok barang dia macam mana….. rahim jawap…. Hiss , gila kau nanti orang nampak macamman…. Alah rilexlah…. Bukan nya ada orang nak datang tengah hari macam ni, lagipun bukannya dia nampak kita, kan mata dia tertutup tu…. suka hatikaulah tapi ingat…. Jadi apa-apa kau tanggung.


Aku menghampiri budak perempuan tersebut yang masih terisak-isak menangis dengan mata ditutup saputangan dan tangan terikat di pohon jambu. Mungkin pembaca boleh bayangkan, posisinya berdiri dan rapat dengan pohon jambu yang kurus serta tangan diikat kebelakang. dia memakai kemeja lengan pendek dan seluar pendek. Dengan lagak seorang polis menyoal pesalah, aku bertanya … siapa nama adik ?, …. Tiada jawapan tapi tagisan makin kuat, apa pasal adik nangis ?… suara aku semakin rendah… kesian pulak aku tengok budak perempuan ni…. Dia jawap…. Tolong abang.. buka ikat ni… saya nak balik…. Aku tanya lagi nama budak ni… dia kata nama dia Farah, aku tanya lagi kat mana rumah dia, dia bagitahu dia bukan orang kampung tu tapi kampung yang agak jauh dari kampung aku, aku tanya lagi macam mana dia boleh ada di sini, kena ikat pulak tu, sebenarnya dia datang bersama dua kawanya selepas sekolah, kemudian mereka jumpa dengan budak-budak hujung kampung aku, dia orang join sekali main disitu, tapi dua kawanya dah balik, tapi dia terus tinggal disitu bersama kawan barunya dari kampung aku, katanya seronok ada disitu, dia cuma ingat dua nama saja kawan barunya iaitu laila dan ina, dia kena ikat disitu oleh kawan barunya kerana tidak mahu mandi bersama, kawan barunya kata itu adalah syarat… tak sangka dia orang tinggalkan saya macam ni….. tolonglah abang buka ikat ni … saya nak balik….tapi tangisnya dah kurang dah…


Mendengarkan penerangan budak perempuan tu, rahim semakin dekat, gamaknya dah hilang rasa risaunya, tambahan pula budak ni bukan orang kampung aku, lagilah rasa selamat… aku cakap kat budak perempuan tu…. abang boleh buka ikat ni, tapi adik kena telanjang dulu…. Budak tu semakin gementar… tak nak abang….. tolonglah jangan buat macam tu….. nanti adik menjerit… haa…huk….huk… dia dah start nangis pulak. Kalau jerit nanti abang ikat mulut pulak dah tu tinggak adik dekat sini.. siapa nak tolong… nanti malam hantu banyak kat sini…. Tiba-tiba rahim mencelah …. Dah berhenti nangis… nanti aku libas dengan kayu ni…. Sambil memukul tanah dengan kayu ubi yang dipegangnya…. Agaknya budaktu takut dengan ugutan kami, terus control tak bagi nangis.


Aku terus pegang tetek budak perempuan tu, dah terasa macam tetek perempuan dewasa tapi saiznya masih kecil dan putingnya hampir tak terasa. Budak tu bila rasa tangan aku dah usap teteknya apa lagi terus meronta nak lepaskan diri. Rahim sergah lagi, oii budak aku kata diam baik kau diam.. nanti aku ikat mulut kau… budak tu terus diam… aku buka butang kemejanya, tapi tak leh tanggal terus kemejanya sebab tanganya terikat, aku semakin ghairah tengok teteknya yang baru berkembang tu, putingnya warna merah muda sesuailah dengan kulitnya yang putih, aku paling tengok rahim, rahim memberi isyarat dengan mengangkat kening saja, fahamlah aku dia suruh aku teruskan, aku terus pegang cipapnya, fuhh..!, tembam jugak cipap budak n I kata aku dalam hati, budak tu kepitkan pahanya tak nak kasi aku pegang cipapnya,…abang jangan abang….tak nak abang….sambil meronta kembali. Rahim semakin rapat dan mengetuk kepala budak tu dengan kayu ubi tadi, tak lah kuat saja gertak aje… hei budak…diamlah tak tahu bahasakah….budak tu taku diam kembali, hanya terdengar isaknya saja.


Aku masih lagi mengusap cipap budak tu dari luar seluar, batang aku dah tegang dah, teransang juga aku dengan budak semuda ni, tambah pula dengan sifat melawanya lagilah aku teransang, sementara tu rahim dah ramas-ramas tetek kecil tu, agaknya rahim pun tak tahan kot. Puas usap dari luar, aku tari seluar budak tu sampai ke buku lali, nanpaklah seluar dalam budak tu, ada gambar mickey mouse lagi, tak kisah lah tu, yang penting aku dah tak tahan ni.. aku tarik sekali seluar dalamnya, nampaklah cipapnya yang tembamtu, bulunya masih belum tumbuh lagi, cuma ada bulu roma sahaja, orang utara kata bulu pahat. Nampak cipapnya sangat comel dan bersih, aku terus mengusap-usap cipapnya, budak tu kepitkan pahanya, ….abang tolonglah ….adik tak nak…jangan abang…malulah…gelilah abang…hik, huk, huk, nangis lagi…lepas tu aku dengar cuma bunyi emmmp…emmmp saja, rupanya rahim tengah pulun kiss budak tu sambil tanganya pegang dagu budak tu tak kasi dia larikan mukanya.


Aku terus duduk melutut depan budak tu, muka aku betul-betul depan cipapnya, aku pegang pehanya, usap keatas sampai di bontotnya, aku ramas-ramas bontotnya, kemudian aku dekatkan muka aku dekat cipapnya, ada bau juga pantat budak-budak ya… aku terus jelirkan lidah dan sembamkan muka aku dekat cipapnya, kena saja lidah dan muka aku dekat ciapnyadia terus menendang, terduduk aku dibuatnya, tak apa, aku melutut kembali dan aku pegang kakinya dan aku renggangkan, nampak cipapnya semakin terbuka, semakin jelas, aku masukkan kedua lutut aku antara kakinya dan kedua tangan aku pegang pehanya dan mulalah aku menikmati cipap budak perempuan tu dengan lahapnya, aku jilat alur nya yang licin tu, tiada semak samun, tiada lalang, aku masukkan lidah ku mencari kelentitnya, jumpa saja aku terus jilat disitu, budak tu hanya dapat berbunyi emmmp…emmmp saja kerana rahim tutup mulutnya dengan tangan, rahim sekarang berada di belakang pohan jambu kurus, sebelah tangan menutup mulut budak tu, sebelah lagi merayap di tetek budak tu, nampak seperti rahim memeluk pohon jambu yang kurus tu.


Aku rasakan cipap budak tu dah basah dah, air mazi dia dah keluar dah, tak sangka budak sebesar tu dah pandai rasa seronok, rasa ghairah bila cipapnya kena main, aku hentikan jilatan, aku bagitahu rahim… turn kau pulak rahim… rahim tersengeh macam kerang…. Rahim cadangkan agar budak tu di telentangkan,ditidurkan. Rahim buka ikatan tangannya sementara aku pegang kakinya, kami tidurkan budak tu dan kemudian rahim ikatkan kembali tangannya di pohon jambu tersebut, sekarang posisinya tidur melentang dengan tangan terikat diatas kepala. Selesai ikat rahim ambil posisi di bahagian cipap dan aku dibahagian tetek, budak tu menjerit kuat apabila rahim mula jilat cipapnya, mungkin tak tahan dengan misai lebat rahim dan janggutnya yang dah dua hari tak cukur tu, tolong abang…. Tak nakk…geliiii..eeehh ..gelinya… tolonggg… demi keselamatan kami terpaksalah aku menutup mulut budak tu dengan menyumbatkan seluar dalamnya kedalam mulut budak tu, tapi masih lagi berbunyi dah tentu tak kuat lagi, cuma hemmmph… hemmmmph… kesian pulak aku… tapi apa nak buat tak nak beri kerjasama kan…


Rahim terus jilat kelentit budak tu, sambil jarinya menjolok lubang cipap budak tu, aku pula menyonyot tetek kecilnya, habis masuk dalam mulut aku, tapi sekarang putingnya dak tegang dah… ha, ha, ha, stimlah tu….


Kemudian aku lihat rahim bangun dan buka seluar pendek nya, nampaklah batangnya yang hitam legam, tegang berkilat-kilat, lalu rahim mengangkang paha budak tu seluas-luasnya dan rahim duduk memegang batangnya dan dihalakan ke cipap budak tu, mengosok-gosok batangnya dekat lurah cipap, tambah berkilat kepala konek rahim bila kena air cipap budak tu, kemudian rahim mula menekan dan suara erangan budak tu semakin kuat, mungkin juga suara jeritan tapi dengar macam suara erangan saja sebab mulut dah kena tutup dengan seluar dalam. Bila batang rahim masuk setengah saja aku lihat tubuh budak tu seperti tersentak terkena kejutan elektrik dan mukanya berkerut-kerut, kepala digeleng kekiri dan kanan, aku tahu dia sakit sangat, aku terus menghisap teteknya dengan harapan dapat menghilangkan sakitnya dan menggantikan dengan rasa nikmat…. Ooiii…syoknya….uuuhhhh ketat gila… aku tak boleh lama ni..dah nak keluar dah…. Rahim terus menekan batangnya sampai tak boleh masuk lagi, masih tersisa batangnya kat luar cipap, rahim terus sorong dan tarik batangnya, tak lama lepas tu ….. aaaahhhh…. Aaahhhh… macam kerbau jantan rahim berdengus dan akhirnya menghentak batangnya sedalam mungkin dan aku dapat rasakan tubuh budak tu pun mengejang sekali, tak tahulah mungkin klimak atau sakit, kepala budak tu terangkat keatas dan mengeluarkan suara yang agak kuat juga tapi tersekat-sekat….rahim dah tembak maninya dalam cipap budak tu.


Rahim tengok kat aku… hang pulak…. Dengan loghat utaranya, aku bagitahu rahim, aku ikut belakang saja dan arahkan rahim tierapkan budak tu, rahim bangun kenakan seluarnya semula dan buka ikatan tangan budak tu, tiarapkan dia dan ikat semula tanganya ke pohon jambu. Aku tengok bontotnya yang pejal tu, putih bersih, tambah tegang batang aku, budak tu dah tinggal setengah nyawa dah, aku bukak seluar aku dan melutut dekat bontotnya dan angkat bontotnya keatas, rahim tolong pegang, sekarang posisi budak tu menonggeng seperti sujud dengan tangan masih terikat dipokok.


Aku tengok cipapnya tersepit dicelah pahanya, dan ada air mani bercampur darah yang meleleh keluar dari lubang cipapnya, aku tak kisah semua tu, aku usap cipapnya dan air mani yang melekat dekat tangan aku, aku sapukan di lubang anusnya, aku masukkan jariku dalam lubang anusnya, sempit sekali terasa kemut yang kuat, semakin tak sabar batang aku nak ambil alih jariku, budak tu dah bunyi apa-apa tah, aku tak faham sebab tak jelas, aku ludah air liurku di tangan dan aku usapkan pada kepala batangku, aku halakan betul-betul pada lubang cipapnya dan dengan sekali tekan saja batang aku dah masuk setengah, aduh…nikmat sekali lubang budak ni, ketat sangat ni, tapi tak ada tindak balas, tak goyang pun cuma kemut saja kuat, aku tarik kembali batang aku dan aku tekan lagi dengan bertambah kuat, masuk habis, terangkat kepala budak tu, tangannya meramas-ramas tanah dan rumput. Aku mula sorong dan tarik, sementara jariku aku masukkan semula dalam lubang anusnya, mengeleng-geleng kepala budak tu. lubang anusnya pun dah semakin licin, aku keluarkan batang aku dari cipapnya dan aku letakkan betul-betul dekat lubang anusnya, batang aku dah tegang di tahap maksimun, kepalanya berkilat kena air cipap budak tu, lalu perlahan-lahan aku tekan, susah juga, beberapa kali aku cuba dan aku tekan dengan kuat sekali, masuk kepalanya saja , batang aku rasa perit, aku keluarkan kembali dan sapukan batangku dengan air cipap yang meleleh keluar, dan aku cuba lagi, aku tekan lagi dan yesss…..masuk setengah batang aku, kali ni tak susah sangat dan terasa jepitan serta kemutan yang kuat, aku diamkan saja batangku untuk bolehkan budak tu biasakan bontotnya dengan batang aku, kemudian aku tarik perlahan-lahan dan aku tekan lagi hingga masuk semuanya dan aku diam sebentar seperti tadi, kemudian aku mula acara mengepam, keluar masuk semakin laju, kemutan bontotnya sungguh kuat, aku terasa nikmat sekali dan tak sampai lima minit, aku rasa nak nak keluar lalu aku percepatkan ayunan dan akhirnya terasa air mani aku dah sampai ke batang aku dan bergerak terus ke,… ke …..aku menghentakkan batang aku sedalam-dalamnya dan terasa dunia meletup di hujung kepala konek aku…. budak tu aku tak tahu macam mana sebab mata aku terpejam menahan nikmat yang tak terhingga. Aku lepaskan maniku dalam lubang bontot budak perempuan tu.


Aku mengenakan kembali seluar aku, aku buka baju dan tutup muka macam pakai topeng, macam geng Hamas nak serang musuh, dan rahim juga turut melakukan seperti apa yang aku buat, tutup mukanya dengan bajunya, kemudian aku buka ikatan tangan budak tu, aku bangunkan dia, dia dah tak nangis dah tapi air mata terus meleleh kat pipi dia, dengan ikatan matanya belum dibuka, aku dan rahim mengenakan pakaiannya semula, dan kemudian menyuruhnya pulang, dengan susah payah budak tu cuba bangun, setelah boleh berdiri aku bukak ikatan matanya, dengan mata yang dikecilkan, mungkin silau agaknya, dia memandang kami, tapi tak kisahlah sebab kami dah tutup muka dengan baju.


Rahim bertanya sama ada dia boleh berjalan, dia mengangguk dan kami tanya dengan apa dia nak balik, dia menunjuk kearah hadapan dan berkata….. basikal…. Suaranya masih dalam sedu. …..dah pergi balik…. dan jangan bagitahu orang lain, kalau kau bagitahu nanti kami pukul kau… rahim memberi amaran budak tu mengangguk saja..aku mengeluarkan wang RM20.00 dari kocek seluar dan kuberikan kepada dia….nah buat beli gula-gula…… dia tengok duit tu dan geleng kepala tapi rahim sergah dia…ambik duit tu…. terus budak tu ambil dan berjalan dengan perlahan, dengan agak terkengkang dan dengan sebelah tangannya menekan perut. Tak jauh dia jalan, dia duduk mencangkung sambil tangannya maraba cipapnya, mungkin terasa perit dan sakit kot.


Melihat keadaan budak tu, timbul rasa kesian pulak. Terus terang aku rasa menyesal kerana telah melakukan perkara tersebut, tapi perkara dah berlaku. Selepas peristiwa tu aku tak senang duduk, serba salah pula, pertama kerana rasa bersalah dan kedua rasa takut kerana betul-betul buat salah, takut budak tu report dan aku kena tangkap. Kemudian aku ambil keputusan untuk kembali ke ibukota dengan alasan untuk bekerja part time walaupun cuti aku masih panjang. Sampai sekarang aku masih lagi rasa bersalah dan tak tahu apa nak buat

P/S: ini cerita rekaan semata2 yg disumbangkan oleh sumber2 tertentu..Tolong jangan terpengaruh dgn perkara2 begini...it sucks!

Wednesday, July 22, 2009

Kisah pengantin baru

Sepasang kekasih yang hendak bernikah sedang berbincang. Si Gadis berbisik pada kekasihnya, “Sekarang waktunya kita saling jujur agar kelak kita tidak kecewa.”Si Pemuda mengangguk. Gadis berkata, “Sesungguhnya dada saya rata, seperti papan. Kalau kau tidak suka katakan saja.

Kita boleh batalkan pernikahan ini. Saya sedia menghadapinya,” kata Si Gadis.Si Pemuda dengan lemah lembut menjawab, “Itu tidak menjadi masalah. Bagiku seks bukanlah hal yang penting. Tetapi cinta kasih.” Gadis pun lega mendengarkannya. “Saya juga perlu mengatakan sesuatu sejujurnya padamu,” jelas Si Pemuda. Gadis mengangguk tersenyum. “Sesungguhnya ‘anu’ saya seperti bayi,” kata Si Pemuda.

“Syyy… sudahlah, itu tidak penting. Bagiku seks bukanlah hal yang penting, tetapi cinta kasih,” sahut Si Gadis. Si Pemuda pun lega mendengarkannya. Malam pengantin pun tiba. Si Gadis mula membuka baju dan nampaklah dadanya yang memang benar-benar rata. Si Pemuda hanya tersenyum melihatnya.

Kemudian Si Pemuda mula membuka seluarnya sehingga nampaklah ‘anu’nya. Melihat ‘anu’nya itu Si Gadis menjerit dan pengsan.

Setelah sedar Si Gadis bertanya, “Kau katakan ‘anu’mu seperti bayi?”“Ye la memang seperti bayi, panjang 50 cm dan berat 3 kg…” Sabo jer lah.

Thursday, July 16, 2009

Skandal dengan Driver

Maria berpaling dan mendapati pemandunya, Pak Mat telah melondehkan kain sarongnya. Batang Pak Mat yang hitam, panjang dan lebar itu semakin menegang. Maria berdiri terpaku di tengah kebun yang terpencil itu. Mereka tersembunyi daripada sesiapa jua, tempat yang Maria datang untuk berjauhan dari orang lain. Untuk berfikir tentang suaminya Malik yang ingin berkahwin lagi. Pak Mat berjalan ke arahnya. Dengan setiap langkah Maria lihat batang Pak Mat semakin menegak. Tetapi Maria Maria berdiri kaku di situ.
Maria membiarkan Pak Mat itu memeluknya dan merebahkan badan ke tanah. Dia berasa semakin lemah apabila tangan Pak Mat menyelak skirtnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembab. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, orang tua itu terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan Pak Mat masuk ke celah kangkang Maria, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Buat seketika Maria takut juga akan dilihat orang. Namun di sini tiada orang lain. Hanya dia dan Pak Mat saja. Dia amat dahagakan seks. Dah lama dia tak dapat bersama lelaki yang dapat memuaskannya. Mungkin Pak Mat di kampung terpencil ini boleh.

“Aah..,” Maria mengeluh bila merasakan jari orang tua itu mengentel klitorisnya.
Tanpa disedarinya Pak Mat itu mulai bergerak ke bawah. Pak Mat mengangkangkan peha Maria. Muka Pak Mat hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembab itu. Maria dapat merasakan kedua belah tangan Pak Mat memegang belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

“Ooh.. Arrgh!” Maria tersentak apabila mulut Pak Mat tiba-tiba mengucup bibir pukinya.
Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Maria terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan.

Kemudian orang tua itu menindih tubuh Maria yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan indah isteri majikannya. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan. Tangan Maria ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Maria itu Pak Mat terus menekan batangnya masuk ke dalam indah Maria. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

“Aah..” Maria mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.
Sambil menujah indah Maria dengan batangnya orang tua itu juga tidak henti-henti menghisap puting payu dara Maria. Punggung Maria bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh Pak Mat. Dia mengerang tak henti2. Lubangnya berdecik-berdecik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasuk dan mengeluarkan batangnya. Punggung Maria terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh Pak Mat. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Mat mula memancut di dalamnya.

Maria terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main di tengah kebun begitu dan belum pernah dengan lelaki berumur 60 tahun. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama dia tak dapat, apa lagi setelah kematian isterinya tahun empat bulan lalu. Tidak lama kemudian tanpa sebarang kata-kata, Pak Mat dan Maria beredar pulang. Dalam perjalanan pulang Maria tidak berkata apa-apa. Timbul rasa kesal dihatinya. *****

Malam itu setelah makan malam, Maria ke biliknya untuk tidur. Sudah hampir pukul 12 malam baru Pak Mat pulang, entah dari mana. Walaupun pada siang tadi Maria telah membiarkan dirinya disetubuhi oleh Pak Mat, dia bukan berhasrat untuk mengulanginya lagi. Mungkin tadi kerana nafsu seks yang sudah lama tidak dipuasi maka dia membiarkan dirinya disetubuhi. Tetapi sedikit sebanyak dia terasa menyesal sedikit.

Maria sudah nyenyak tidur apabila biliknya dimasuki Pak Mat. Orang tua itu perlahan-lahan menghampiri katilnya. Bilik itu hanya diterangi oleh lampu malap di tepi katil. Tapi ia sudah cukup terang untuk Pak Mat melihat tubuh Maria yang hanya dibaluti baju tidur yang jarang dan singkat.

Orang tua itu duduk di atas katil di tepi isteri majikannya. Perasaan ghairahnya semakin membuak, apalagi melihat peha Maria yang terkangkang sedikit. Maria memang sudah kebiasaannya tidak memakai pakaian dalam bila dia tidur. Kurang selesa rasanya. Bulu-bulu hitam halus di sekeliling kemaluannya dapat dilihat samar-samar oleh Pak Mat. Tak sabar-sabar rasanya orang tua itu ingin menikmati sekali lagi tubuh yang cukup mengghairahkan itu.

Bodohnya Tuan Malik meninggalkan perempuan yang secantik ini. Engkau tak mahu, untung aku boleh pakai sepuas2nya, fikir orang tua itu. Buat apa dibazir. Apalagi dia juga sedar bahawa isteri majikannya yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, setelah ketiadaan isterinya sudah beberapa tahun ini. Walau umurnya dah nak mencecah 60 tahun, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan sejak berduaan saja dengan isteri majikannya itu, semakin menjadi-menjadi pulak keinginannya.

Dia menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Maria turun naik semakin kencang sikit dan puting buah dadanya mula mengeras dan berkerut-kerut. Dia berhenti seketika untuk membuka butang baju tidur isteri majikannya. Selesai membuka butang, dia terus saja menarik ke kiri dan kanan. Kemudian dia melucutkan kain yang dipakainya sendiri. Batangnya sudah terpacak keras. Mahu saja dia menindih tubuh isteri majikannya, tapi dia sedar dia tidak harus gopoh. Dia harus mengghairahkan Maria dulu supaya isteri majikannya akan mengikut apa sahaja kehendaknya nanti.

Dia naik ke atas katil dan tidur mengiring di tepi isteri majikannya yang masih nyenyak. Tangannya merayap semula ke dada Maria. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali dia menggentel kedua-kedua puting yang menjadi keras semula. Sekali lagi nafas Maria turun naik dengan cepat. Orang tua itu merapatkan tubuhnya ke tubuh Maria. Digesel-Digesel batangnya pada peha Maria sambil dia mencium buah dada isteri majikannya. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Maria. Dia menggosok-menggosok indah Maria.

“Mm..” Maria mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka.
Pak Mat mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Maria sebelum jarinya ke celah bibir yang sudah mulai lembab sedikit. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Maria. Dia mencium pipi Maria sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Maria terbuka menerimanya. Jarinya mulai keluar masuk kemaluan Maria. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan isteri majikannya pula.

“Uuhh..” tiba Maria mendengus sambil membuka matanya. Terkejut seketika dia melihat muka Pak Mat hanya beberapa inci dari mukanya. “Huh..?” “Pakcik stim..” “Kenapa tak kejutkan Maria? Datang curi-curi pulak..” “Saja..” “Kalau datang mintak takut Maria tak bagi?” “Heh heh.” “Kalau mintak takkan lah Maria tak bagi. Kan Maria bagi petang tadi..”
Dia tersenyum memandang Pak Mat.

“Mm..” dia memandang ke bawah sambil tersenyum apabila terasa jari orang tua itu menggentel-gentel kelentitnya. “Kamu ni dah lama tak kena, ya?” “Kan petang tadi dah kena dengan Pakcik..” “Yalah, sebelum tu maksud aku.” “Kenapa Pakcik cakap begitu?” “Aku gentel sikit, kamu dah cukup basah..” “Memanglah dah lama tak dapat..”

Tangan Maria memegang batang Pak Mat yang asyik menyucuk-menyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Maria melepaskan seketika batang itu sebelum menolak Pak Mat supaya tidur melentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Maria menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.
Cukup stim orang tua itu dikerjakan Maria dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Maria supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Maria berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Mat.

Terpampanglah kemaluan Maria yang terbuka luas hanya beberapa jengka dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke indah Maria. Lidahnya terus saja masuk ke celah-celah bibir indah isteri majikannya sambil tangannya meramas-meramas punggung Maria yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Maria, meninggalkan burit Maria seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur isteri majikannya pula.
Dijilatnya tempat itu pula sehingga Maria kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli ada, jijik pun terasa. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Maria bangun semula. Dia bertinggung di atas Pak Mat. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Maria mengemut2kan kemaluannya.
“Aah..” orang tua itu mengerang. “Kenapa? Tak suka?” “Ada ke tak suka?” Pak Mat menjawab. “indah kamu ni memang cukup sedap.”

Dia memegang punggung Maria supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Maria.
“Oohh..” Maria pula mengerang. “Kamu? Tak suka?” “Memanglah batang Pakcik pun sedap. Kalau tidak tak kan mau Maria bagi kat Pakcik,” dia berkata sambil menunduk dan mengucup mulut Pak Mat.

Sambil itu Maria menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Maria mengembang sedikit dan dia terus sampai ke kemuncaknya. Orang tua itu terus mengocak indah Maria sehingga isteri majikannya mula ghairah semula.
“Maria?” “Mm?” isteri majikannya menjawab manja. “Kalau Pakcik mintak sesuatu, Maria bagi tak?” “Hmm, apa dia?” “Boleh Pakcik pancut dalam mulut Maria?” “Terserah kalau Pakcik mahu..”

Lalu orang tua itu mula menojah indah Maria dengan lebih laju lagi. Apabila Maria terasa batang itu menjadi begitu tegang di dalamnya dia terus mencabut batang tu dari celah kangkangnya. Cepat-Cepat dia mengambil batang itu ke dalam mulutnya dan menghisap pula.

“Arrgh..” orang tua itu mengerang dan memegang kepala isteri majikannya dan air maninya terpancut di dalam mulut Maria.
isteri majikannya menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Maria menngucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buakkan nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel

Saturday, July 11, 2009

KID - Being Young

video

Thursday, July 2, 2009

Cikgu (lelaki) dengan anak murid

Kisah yang ingin aku ceritakan di sini adalah kisah yang bebar-benar terjadi pada diriku kira-kira 2 tahun yang lepas. Aku merupakan seorang graduan sebuah IPT. Setelah menamatkan pengajian, aku tidak terus mencari pekerjaan sebaliknya mengambil keputusan membantu perniagaan ayahku di kampung. Untuk tidak mensia-siakan apa yang aku pelajari ketika di IPT aku bersetuju menerima tawaran untuk mengajar kelas tambahan du kampungku. Pelajar-pelajar yang perlu aku ajar adalah pelajar yang akan menduduki PMR pada tahun tersebut. Pelajar ku tak ramai, cume 15 orang ajer, aku ajar math.


Sejak hari pertama aku mengajar, aku dah tertarik hati dengan salah seorang pelajar. Nama dia Watie (bukan nama sebenar). Budaknya kecik ajer, walaupun dah tingkatan 3, tapi body dia macam budak darjah enam aje. Aku suka sangat bila dia senyum. Pada mulanya aku tak pernah terlintas pun nak meragut kedaraan watie nie, tapi semakin lama aku mengajar, semakin gian pulak rasanya. Untuk pengetahuan semua, semasa aku belajar dulu, aku sentiasa mempunyai 'tempat' untuk melampiaskan nafsuku. Sekarang nie, bila balik kat kampung, dah tak de tempat lagi dah.....


Aku rasa aku boleh 'makan' si watie nie. bila aku senyum kat dia, dia pun balas. Aku pun selalu juga berbual-bual dengan dia, daripada respon yang aku terima, jelaslah dia pun suka jugak kat aku. Tapi sepanjang tempoh tu, aku tak pernah pun sentuh dia hinggalah pada suatu malam........


Pada malam tu, ketika semua dah balik, aku tengok watie masih lagi menunggu kakaknya. Selalunya watie dihantar dan diambil oleh kakaknya yang setahu aku bersekolah di tingkatan 4. Setelah aku mengunci semua pintu di dewan orang ramai tu, aku terus menuju ke arah watie yang masih menunggu di bawah pokok. "Tunggu sapa watie," tanyaku walaupun sudah mengetahui bahawa dia menunggu kakaknya. "Tunggu akak, selalunya dia tak pernah lambat. Watie takut di tak sihat ajer sebab tadi dia kata pening kepala," jawab watie panjang lebar. "Kalau macam tu, biar cikgu yang hantar watie balik," kataku. Aku memang membahasakan diriku sebagai cikgu dan pelajar kelas tambahanku juga memanggilku begitu. "Tak pe lah cikgu, kita tunggu dulu, kalau tak ade juga barulah cikgu hantarkan saya,"


Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya watie bersetuju aku menghantarnya pulang. Sebenarnya rumah watie nie agak jauh juga dari sini dan keadaan jalannya juga gelap. Pasti dia tak berani balik sendirian. Dalam perjalanan ke rumah watie dengan keadaan lampu motorku yang seakan-akan 'hidup segan. mati tak mahu', berlaku satu kemalangan kecil. Aku sebenarnya tidak berapa mahir dengan jalan tersebut menyebabkan aku terlanggar sebuah lobang. Lubang nie sebenarnya tak lah berapa dalam tetapi disebabkan fikiran aku yang melayang masa tu, motor aku jadi hilang kawalan dan terbabas ke dalam semak. Aku dan watie sama-sama terhumban ke dalam semak. Aku tengok si watie dah terlentang dalam semak dengan bukunya berselerak. Kedengaran suaranya mengaduh kesakitan. Aku cuba mengangkatnya, masa tulah aku mengambil kesempatan yang ade. kemalangan nie sebenarnya ade hikmahnya.....he..hehehe...


Masa aku mengangkat watie aku memeluknya di ketiak hingga tanganku menyentuh buah dadanya. watie pun tak melarang sebab dia sendiri tidak boleh bangun, mungkin kakinya terseliuh. Aku mendudukkan watie dan pegi mengangkat motorku. Kemudian aku memungut bukunya dan memasukkannya ke dakam bakul motorsikalku. Lepas tu, aku memapah watie ke motorku tapi dia menghadapi kesukaran untuk naik ke atas motor sebab kaki dia terseliuh. Dengan susah payahnya aku cube mengangkatnya ke atas motor. Masa tulah aku mengambil kesempatan sepenuhnya dengan memegang mana-mana bahagian yang 'patut'. Setelah berjaya menaikkan watie aku meneruskan perjalanan menghantarnya pulang. Aku suruh dia peluk aku kuat-kuat, takut nanti jatuh sebab kaki dia tak dapat pijak pemijak kaki motorsikalku. Aku sengaja menunggang motorku perlahan-lahan suapaya aku dapat lebih lama merasa kelembutan buah dada watie di belakangku.


Sampai sahaja di rumah watie, dengan bantuan lampu di beranda rumahnya, barulah aku nampak muka watie dah merah padam. Maklumlah dia tak pernah naik motor dengan lelaki dalam keadaan macam tu. berpeluk-pelukkan lagi. Masa dia mula-mula naik motor dengan aku tadi, aku dah nampak dia agak kekok sikit. Malam tu aku menerangkan keadaan sebenar kepada ibubapa watie dan mujurlah mereka faham. Mereka pun kenal dengan aku (aku terkenal sebagai 'budak baik' kat kampung, orang terpelajar katakan ).


Sejak kejadian malam tu, hubungan aku dengan watie bertambah rapat. watie dah mula berani duduk rapat-rapat denganku. Malah ku pun dah berani pegang tangan dia. Aku rasa dia dah mula syok dengan kejadian tempoh hari, maklumlah budak baru nak 'naik'. Setelah sebulan aku mengendalikan kelas tersebut, akhirnya sampailah masa yang aku tunggu-tunggu. Pada malam tersebut, hujan turun dengan lebat. Mujurlah aku sampai cepat, kelihatan dalam kelas cume ade 5 orang pelajar ajer. yang lain semua tak datang sebab hujan. Aku pun tak ade mood nak ajar malam tu, jadi aku pun benarkan mereka semua balik aje dan aku tahu pasti kakak watie akan datang menjemputnya pukul 10.30 nanti. sekarang baru pukul 8.30 malam. Seorang demi seorang pelajar tersebut balik dengan meredah hujan, mungkin mereka boring duduk dalam kelas tanpa buat apa-apa. Lebih kurang pukul 9.15 semua pelajar dah balik kecuali watie. Hujan semakin lebat mencurah-curah. Aku pasti tak kan ade pelajar yang akan datang pada waktu begini. Semua orang pasti duduk kat rumah aje sekarang nie.


Aku mula mendekati watie, dia senyum ajer, nie yang aku tak tahan nie. Aku mula berbual dengannya. Mula-mula berkisarkan pelajaran lepas tu terus ke hal-hal peribadi. Aku duduk betul-betul rapat dengan watie. Dia tak marah pun. Cume aku tengok muka dia dah mula merah. Bila aku pegang bahu dia pun, dia hanya pandang aku dengan wajah hairan, Bila ku mula gosok-gosokkan bahu dia, dia dah mula tak keruan. Kami hanya diam membisu, sebenarnya aku pun tak tahu nak cakap apa. Dia pun hanya tunduk ajer dan membiarkan aku bermain dengan tali branya dari luar baju kurung yang dipakai. Dia hanya membiarkan sahaja dan ini membuatkan aku semakin berani. Lantas aku memegang tangannya dan menarik tangannya ke celah kangkangku yang mana batang dah mula mengeras. Dia langsung tidak menoleh ke arah ku. Lama-kelamaan aku menjadi tidak selesa kerana batangku seolah-olah ingin keluar dari 'tempat persembunyian'. Aku pun membuka zip seluarku dan mengeluarkan batangku. Aku mengambil semula tangan watie dan meletakkan pada batangku. Dia agak terkejut bila tersentuh batangku dan menarik tangannya.


"Cikgu, saya tak pernah buat macam nie,' katanya sambil menjeling ke arah batangku. "Jangan bimbang watie, kita buat ringan-ringan ajer,"kataku memujuk watie. "Nanti kalau keluarga watie tahu macamana ?," "Mereka tak akan tahu kalau tak ade orang bagi tahu," jawabku sambil tanganku menjalar ke buah dada watie. Aku mula mengusap buah dada watie yang tak lah berapa besar tu. Watie hanya membisu sahaja. Akhirnya aku tengok watie dah mula terangsang. Buah dadanya semakin mengeras. Aku bertindak lebih jauh lagi dengan meramas-ramas buah dada watie. Kedengaran rengusan halus dari watie. Aku bertambah berani. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju kurungnya dan menanggalkan butang branya. Sekarang, buah dada watie telah berada dalam genggaman aku. Watie terus menyandarkan kepalanya ke bahu dan tangannya mula memegang batangku. Watie melakukan dengan kekok sekali, maklumlah tak ade pengalaman. Jadi aku mengajar watie dengan membantunya mengusap-usap batangku. Pada masa tu, aku rasa macam dah nak terpancut bila rasa kehalusan tangan watie mengusap batangku.


Aku berdiri pulak di depan watie dan melondehkan seluarku hingga seluruh batangku berada betul-betul di depan muka watie. watie hanya merenung batangku dan perlahan-lahan tangannya mula memegang batangku semula. Pada masa tu, aku nampak kaki watie menggigil-gigil, nak ketawa aku melihatnya. Sebenarnya aku berdiri di depan watie sebab aku nak suruh dia kulum batang aku, tapi dia tak faham rupanya. Lantas aku pegang kepalanya dan tarik ke arah batangku. "Watie kulum batang saya cepat,' arah ku macam cikgu mengarahkan anak muridnya. "Tak nak lah cikgu, takut," "jangan takut, tak mati punya," kataku sambil menerik kepala watie hampir kepada batangku. Perlahan-lahan watie buka mulut dan mengulum batangku. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik kepala watie untuk mengajarnya bagaimana mengulum batang lelaki. Sementara itu, aku mula menarik baju kurung watie ke atas dan terus membuka branya. watie kelihatan malu-malu apabila berada dalam keadaan separuh bogel itu. Aku mula meramas-ramas buah dada watie. Aku rasa watie dah mula teransang nafsunya. Semakin kuat aku meramas buah dadanya, semakin laju pulak si watie mengulum batangku. Apabila aku hampir mencapai klimaks, aku menyuruh watie berhenti dari mengulum batangku. Aku mahu segalanya selesai dengan cepat sebab pukul 10.30 nanti kakak watie akan menjemputnya.


Aku mengangkat watie ke atas meja dan menindihnya. Buah dadanya ku usap-usap. Puting yang masih agak kecil dan kemerahan-merahan itu ku gentel-gentel. Watie terus merengus kesedapan. Aku mula menghisap buah dada Watie. Masa tu aku dapat rasakan yang tubuhnya menggigil-gigil. Tangan kananku mula menyelak kain yang dipakai dan mengusap cipap watie yang masih berada dalam seluar dalamnya. Bertambah kuat Watie menggigil. Aku pun dah tak dapat nak tahan lagi. Terus aku tanggalkan kain yang dipakai oleh Watie dan seterusnya menanggalkan seluar dalamnya. Watie terus merpatkan kedua kakinya, sama ada dia malu atau terasa sejuk aku tak peduli lagi. Aku tak mahu terburu-buru. Aku membiarkan watie merapatkan kakinya dan menghisap buah dadanya semula. Aku menggesel-geselkan batangku ke atas cipap watie. Watie bertambah berahi. Perlahan-lahan kangkangnya dibuka. Daripada buah dada, aku terus ke pusat watie dan kemudiannya terus ke cipapnya. Sekarang ni cipap watie berada betul-betul di depan mataku. Dengan bulu yang jarang-jarang, jelas kelihatan cipap watie yang masih kemerah-merahan. Inilah pertama kali aku melihat cipap anak dara semuda watie, sebelum nie cipap yang aku tengok semua dah macam 'lombong tinggal'.


Aku terus menyelak kedua-dua bibir cipap watie dan mula menjilatnya. AAhhhhhhhhh................keluh watie panjang. "Cikgu, jangan cikgu," aku tak lagi tentang larangan watie. Aku terus mengganas dengan menjilat-jilat cipap watie. Sekali sekala aku memasukkan lidahku ke dalam cipapnya. Watie semakin menggelupur sehingga bergoyang-goyang meja tempat kami berbaring tu. Bila cipap watie dah banjir dengan airnya, aku mula memasukkan jari aku kedalamnya. Kalau boleh aku nak menjelajah ke segenap pelosok cipap watie. Aku pandang ke arah watie semasa jari jemari aku memainkan peranannya. Watie hanya memejamkan matanya, hanya kedengaran rintihannya sahaja. Mungkin dia malu untuk memandang wajahku.


Kemudian aku mengubah kedudukan ku kepada posisi 69 (sebenarnya dulu pun tak tahu posisi tu dinamakan posisi 69). Aku suruh watie kulum batangku lagi dan aku terus menjilat-jilat cipap watie yang dah basah lenjun tu. Nampaknya watie sudah tidak dapat mengawal nafsunya sampai batangku pun digigitnya bila aku menjilat cipapnya. Aku pusing semula ke kedudukan asal dan bersedia untuk memasukkan batangku dalam cipap watie, tentu masih ketat lagi nie. Bila aku meletakkan kepala batangku di atas cipap watie, watie lantas melarangku. "Cikgu, jangan cikgu,". Sebelum watie bertindak apa-apa, aku terus menekan batangku ke dalam cipap watie. "AARRGGGGHHHHHHH...................Aduhhhh... sakit cikgu,'' jerit watie sambil menolak badanku dengan kedua-dua belah tangannya. Lantas aku memegang kedua-dua belah tangan watie dan merentangkannya. Aku terus merebahkan diriku ke atas watie dan berbisik ke telinganya menyatakan bahawa kesakitan tu hanya sementara sahaja. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik batangku. Cipap watie memang ketat. Beberapa kali aku memperlahankan sorong dan tarikku supaya aku tidak terlalu cepat climaks.


Watie juga kelihatan sudah agak 'selesa'. Rintihan kesakitan pada awal tadi telah bertukar menjadi rintihan kesedapan. Aku semakin laju menyorong dan menarik batangku. Watie juga menjadi kekejangan, rengusan seolah-olah seperti lembu disembelih. Punggungnya terangkat-angkat dan dia memelukku dengan ku. Masa itu juga aku tidak dapat lagi menahan airku. Lantas ku cabut batangku dan memuntahkan air maniku di atas cipap watie. Maka tamatlah tugas 'adik kesayangan'ku pada malam tu. kami berpelukan di atas meja tersebut dalam keadaan kepenatan. Hanya kedengaran nafas kami berdua. Di luar hujan masih turun renyai-renyai. Melihatkan jam yang sudah menunjukkan pukul 10.10 malam aku bingkas bangun. Aku mengambil seluar dalam watie dan mengelapkan air maniku yang bertaburan di atas cipap watie. Kemudian aku membantu watie memakai pakaiannya semula dan menyikat rambutnya (macam abang memakai baju adiknya). Watie hanya tersipu-sipu malu sahaja. Itulah pengalaman pertamanya. Mungkin sekarang dia sedang berfikir apa akan jadi seterusnya. Setelah lengkap berpakaian, kami duduk dipintu dewan orang ramai itu supaya tidak menimbulkan curiga kakak watie nanti.


Sejak malam itu, kami sering mengulangi kerja terkutuk nie. Bila sahaja ade peluang, tak kira dimana sahaja akan kami lakukan. Perkara ini berlarutan sehingga watie menamatkan tingkatan 3 dan sekarang aku telah bekerja jauh dari kampungku menyebabkan aku jarang berjumpanya. Tapi yang pasti setiap kali aku balik ke kampung, watie pasti akan menantiku. Dia telah berjanji tidak akan melakukannya dengan orang lain melainkan aku. Senang cakap, aku sebenarnya dah ada 'bini' kat kampung walaupun masih bujang !!!.