Latest Stories

RECENT POST @ Entri Terkini

Monday, April 19, 2010

Aku Dirogol Anjing Liar

Kisah ini berlaku pada 2 tahun sudah. Aku berasal dari johor. Bekerja sebagai kerani di sebuah sekolah di Sentul. Di KL aku tinggal bersama 5 rakanku di sebuah taman yg tidak jauh dari tempat aku bekerja. Kesemua kawanku adalah guru dan masih belum berkahwin. Kawasan taman itu terdapat banyak anjing liar terutamanya pada larut malam.
Pada cuti penggal semua kawanku pulang ke kampung halaman masing2. Tinggallah aku seorang diri. Seperti biasa, pada waktu malam aktiviti aku hanya menonton tv. Pada malam itu aku hanya memakai kain batik dan t.shirt. pada pukul 10.30 aku mengambil sampah di daapur utk diletakkan di tepi pintu pagar. Pada malam itu aku amat letih sekali. Mataku terasa amat berat utk dibuka.
Setelah selesai membuang sampah aku segera menyambung aktiviti menonton tv. Pada ketika itu aku terlupa utk kunci dan pintuku tertutup tidak rapat. Malam itu aku rasa amat panas sekali lalu aku menanggalkan baju dan seluar dalamku. Manakala kain yg ku pakai aku longgarkannya. Entah pukul berapa aku terlelap bersama mimpi2 yg indah.
Pada tengah malamnya, tiba2 aku terasa ada benda dicelah kangkangku dan buritku amat geli sekali, seolah2 ada sesuatu yg menjilat burit aku. Aku terkejut, lalu dengan cepat aku mengangkat kepalaku utk melihat apa yg berada di celah kangkangku. Sewaktu aku mengangkat mukaku aku dapati seekor anjing dicelah kangkangku dan kain yg ku pakai terselak hingga paras pinggang.
Anjing mempamirkan giginya yg tajam apabila mendapati aku telah sedar dan cuba ukt lari. Aku
menjadi amat takut dengan rupanya yg garang. (sememangnya aku amat takut pada anjing). Aku cuba mematikan diriku. Setelah mendapati aku hanya mendiamkan diri, anjing itu kembali menjilat burit ku.... aku berasa amat cemas, gementar dan takut. Aku cuba menolah sedikit kakiku agar tubuhku bergerak ke belakang. Ternyat tindakanku itu tidak berhasil.
Anjing itu tetap mengikut dan menjilat buritku dengan rakus sekali. Ia menjilat selitar buritku. Biji
kelentik ku, lubang kencing dan lubang nikmatku juga dijilatnya. Banyak cecair nikmatku telah mengalir dari lubang keramatku. Makin banyak ia keluar makin rakus ia jilat. Dan makin rakus ia jilat makin aku terangsang. Ia lebih nikmat dari jilatan bf ku. Lidah anjing amat kasar... apabila bergesel dengan biji mutiaraku.. ohhh sungguh nikmat. Aku membiarkan anjing itu menjilat buritku kerana aku amat terangsang lagipun aku takut kalau ia akan mencederakan aku jika aku cuba lari. Ahhhhh...ohhh emmm bunyi rengekkan manja terkeluar dari mulutku.
Setelah lama anjing itu menjilat buritku.. aku rasa seluruh tubuhku mengejang dan gementar. Akhirnya aku terbaring terkulai dengan kepuasan yang takdapat ku ceritakan. Anjing tersebut masih menjilat-jilat burit ku. Setelah beberapa minit aku kembali terangsang dan aku tak sanggup keadaan bergini berlarutan sehingga pagi. Aku mencari jalan utk lari. Tiba2 aku mendapat satu akal. Pintu bilikku hanya 2 meter sahaja dari ku.
Aku cuba mengalihkan badanku dalam keadaan menirap dengan ini senang utk aku bangun dan lari ke bilik. Anjing tersebut masih lagi menjilat2 tubuh ku dan kini ia menjilat punggungku dan jubur ku. Ahhhh... gelinya. Aku mengangkat dadaku pelahan-lahan agar anjing tersebut tidak perasan. Usaha ku berjaya, kini badanku telah ku angkat tetapi buritku masih tersembab dilantai. Lalu aku menarik lutut kananku dan ia berjaya. Kini aku dalam keadaan separuh merangkak.
Tetapi malangnya belum sempat aku memecut ke bilik aku. Dengan pantas anjing tersebut telah merapatkan badannya ke tubuhku, dan kedua2 kakinya diletakkan diatas punggungku serentak di ikuti dengan bunyi gerammannya utk menakutkan aku. mujurlah kain batikku masih lagi tersimpul di pinggangku. kalau tida tentu tubuhku luka terkena kukunya. Kini aku dalam keadaan menongging seperti mana anjing betina. Kini baru ku tahu yg tindakan aku telah mengundang celaka. Dalam fikiranku, aku tahu apa yg akan berlaku nanti.
Dugaan ku amat tepat sekali.... dalam keadaan menongging itu itu dapat rasakan yg batang anjing tersebut menyondol-yondol kemaluanku. Aku dengan pantas mengemut buritku agar lubang kemaluan sukar utk dibolosi. Tetapi batang anjing tersebut telah tepat dipintu lubang keramatku. Sedikit demi sedikit batang anjing itu menyelam didalam lubuk nikmatku. Aaahhhhhh... sakitnyaaaa... emmm besarnya batang anjing ni.... bisik hatiku. Lebih besar dari batang bf ku. Aku segera melepaskan kemutanku agar kesakitan yg ku alami dapat dikurangkan. Ahhhhh.....
Dengan senang sekali tujahan kesemua batangnya terbenam di dalam tubuhku. Terasa suam batang anjing itu. Aku tak mampu berbuat apa lagi... melainkan aku memberi respon padanya. Aku membiarkan batangnya yang suam terendam di dalam kubang rahim ku. Anjing tu mula mengeluar-masuk batangnya ke dalam buritku... ahhhh... ahhh lama-kelamaan aku menjadi terangsang.
Ahhhhh...emmmm ohhhhhh sedapnya.... terasa suam-suam di dlm lubang buritku... ahhh yes... yes... punggung ku mengikut rentak dayungan anjing itu. Sesekali aku merendahkan dadaku ke lantai agar pungung ku tertunging lebih tinggi. Dan aku juga membuka sedikit pahaku supaya seluruh batang anjing dapat terbenam sedalam-dalamnya... ahhhhhh...aemmmm ssiitttttt ahh.. sambil anjing itu mundar-mandir batangnya di dalam buritku aku memegang paha anjing tersebut...
Ahhhhhhhhhhhh.........emmmmmmmmm ssiiitttttttttttttttaaaaaaaahhhhhhhhhhh...... sedapnyaaaaaa..... ahhhhhhhhhhhh ... seluruh badanku menjadi kejang.... urat saraf ku menjadi tengang dan gementar otot-otot tubuh ku... air nikmatku terpancut menyiram batang anjing itu.
Aaaahhh...ahhh...ahhhhemmmmTerkemut2 burit aku mencekam batang anjing itu... dan serentak dengan itu juga anjing itu menekan sedalam-dalamnya dan memancutkan benihnya di dalam rahimku... ahhhh terasa amat suam airnya... ahhhhh aku terdampar keletihan.
Tercabutlah batang anjing itu dari buritku. Anjing terus menjilat2 sisa-sisa air nikmatku di sekitar
burit ku. Ohhh kalau lah bf ku seperti anjing ini kan best. Bisik hatiku. Dan akhirnya aku terlena dalam kepuasan.
Kini kisah ini telah pun lama berlalu.... sesekali terasa juga keinginan ku utk melakukan seks dengan anjing... tapi aku sedar bahawa ia tidak mungkin akan berulang lagi...

No comments: